Spesial Edisi Ulang Tahun Yunita -19 "Jalan-Jalan Ke Batujajar" Ala Gilang dan Apri

     Berhubung kite-kite adalah mahasiswa tingkat satu, jadi UAS nya itu kloter kedua, alias siang. pas lagi panas-panasnya disuruh ngerjain soal, untungnya kepala gue nggak hang apalagi blank. Bisa gawat kalau sampai itu terjadi. Gara-gara jadwal yang begitu, jelaslah sudah UAS kita cuma nyampe hari kamis, Jum'atnya kita udah libur. Nah di libur yang dua hari itu, Endah udah jelas ... jelas pulang ke Purwakarta, padahal kita mau bikin kejutan buat Jeng Yunita. Akhirnya gue sama Apri yang ngejalanin misi itu. Dari mulai cari hadiah sama kue. untuk kue sebenernya udah di beli dari hari jum'at. Dan kita milih cup cake yang nggak ada creamnya. Secara kalau bawa kue yang gede pake kereta ekonomi, bisa-bisa tu kue ancur.
     La-la-la-la hari sabtu gue sama Apri, meluncur ke Plaza Parahyangan, dekat Mesjid Raya Bandung. Tempat kaos-kaos distro berada. Berhubung kita itu sama-sama baru di Bandung. Padahal gue termasuk orang kabupaten Bandung, tinggal dipelosok Nagreg. Tau nama tempat, gak tau arahnya kemana. Soalnya kalau pergi suka bareng kakak atau nggak bapak. Dan gak pake kendaraan umum, jadinya tau-tau udah nyampe di tempat aja.
      Dengan modal nekat, kita naik angkot st-hall - Sarijadi, turun di stasiun yang banyak angkotnya. Kita jalan menuju pasar baru. setelah itu jalan lagi menuju lampu merah dan udah mulai keliatan menara Mesjid Raya Bandung. Untuk kita yang emang doyan foto, perjalanan semakin lama-karena kita foto-foto. hahaha. Kalau nyasar kayaknya gak masalah, secara waktu kemaren ke BIP aja kita malah jalan kaki jauh banget, Bukannya nyebrang ke gramedia :D. 

Apri
Singkat cerita kami pun tiba di Plaza Parahyangan dengan kaki yang udah pegel banget. Dan akhirnya nemu barang yang dicari. Setelah itu kita pulang lagi dengan cara berjalan kaki ... lagi.
 

Gilang


        Hari Minggu pun tiba, kita bilang sama Yunita kalau kita mau maen ke rumahnya. Dan dengan sms tanpa dosa cuma ngucapin selamat ulang tahun biasa aja. Namanya juga kejutan, masa iya mau bilang "Yun, kita mau ngasih lo kejutan!" Kita pernah ke rumah Yunita, tapi itu udah lama banget. Gue dan Apri menuju ke stasiun Bandung sekitar jam 9 pagi. Mbeee ... rajin banget hari minggu jam 9 udah rapi. ha-ha-ha. Lagi-lagi kita foto-foto di depan stasiun. Ya, namanya juga kita berdua itu gila foto. Bahkan handphone Yunita sama Hakim isinya dipenuhin sama virus foto kita berdua. Apalagi setelah Apri pindah tempat kost ke tempat kost gue. 

      Kita beli tiket yang harganya super murah, ya dong ... namanya juga kereta ekonomi. Rp.1.500. tiket sudah di tangan dan tinggal nunggu kereta. Untunglah kereta yang tujuannya ke Padalarang itu gak penuh kayak kereta ekonomi ke Cicalengka. Kita dapet tempat duduk.
        Beberapa menit kemudian kita pun turun di Stasiun Gado Bangkong. Naek angkot dan tibalah di jalan besar menuju rumah Yunita. Empunya udah nunggu di atas motor. Gue bersyukur karena gak perlu jalan kaki. Meskipun gue nyusahin dia, secara badan gue yang paling gendut di antara mereka. Harusnya gue yang bawa motor, tapi gue gak bisa bawa motor, cuma bisa naeknya doang. 
        Kita di sambut baik oleh kedua orangtuanya dan adiknya. Dengan wajah polos nan lugu, kita ngucapin selamat ulang tahun lagi plus ngasih lollipop dua biji. Seakan ada semacam telepati antara perut kita yang laper sama Jeng Yun, dia pun mentraktir kita :D. Yunita pergi ke rumah makan padang, sementara kita mulai menyusun lilin di kue-nya. Minta tolong Erik, adiknya Yunita untuk masukkin kadonya ke lemari. Tet-teret-teret. Yunita lama banget perginya, padahal lilin udah lama dinyalain. 

 
akhirnya gue sama Apri yang foto duluan sampe lilinya udah pendek banget, baru deh dia dateng.

ini yang semestinya foto :D *Yunita



       Tiup lilinnya, tiup lilinnya, Akhirnya itu lilin berjumlah satu+sembilan alias sembilan belas, ditiup juga. Selamat makin tua ya :D. Lanjut deh makan-makan. Maaf ya Endah, kamu gak kebagian. Kamu sih keseringan mudik, hohoho

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

No comments:

Post a Comment

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)