Tentang Delapan B Angkatan 2008 (Lanjutan)

Oke, banyak yang aku lupa ... ya lupa, bahkan ngeblank nggak inget sama sekali, tapi ada beberapa yag tiba-tiba inget lagi ... jadi sebelum lupa, mari kita lanjutkan.

Kelas delapan juga masih jaman ngeledek pake nama ayah atau ibu. Contohnya Sandi yang terkenal dengan julukan E*** dan dibales sama Sandi dengan sebutan A*** , terus Tia suka banget bilang gini ke Angga "Gong xi fa cai si O*** ngacai." kalau di pikir lagi keterlaluan juga yaa, hohoho. Tapi namanya juga remaja. Ya kan? masa-masa segala dicoba.

Kata Tia di komentar Path, aku pernah ngepel pake kerudung? Wah aku kok keterlaluan ya ngepel pake kerudung. Ya Allah tolong ampuni ... Aseli aku nggak inget sama kejadian itu. Suer, mungkin itu termasuk ke dalam memori yang terhapus. Tapi pastinya itu aku lagi ngambek kalau melakukan hal-hal yang ekstrem.

Oh ya, Pelajaran kesenian waktu itu jamannya belajar suling ini nih ... Dulu ngebet banget kepingin beli suling ini. Mereknya Yamaha.


Pernah juga nyanyi di depan kelas per-kelompok, selain itu bikin kerajinan tangan ... Kelompok aku, Tia dan Asta bikin rumah-rumahan dari kayu. 

Kelas kita punya dua anak kembar yang dipisahkan ya? ada Sefyana yang dipisah sama Sefyani, terus Hendra sama Hendrinya yang ada di kelas delapan C. Hendra KM delapan B, ya? iya nggak sih? lupa hahaha. Dan yang paling terkenal satu sekolah itu Asep, panggilan akrabnya BJ. 

Yang terparah itu waktu mau kegiatan Maulid Nabi di sekolah. Kita beberapa cewek nginep di rumahnya Tia buat bikin tumpeng, padahal mah yang bikin itu mamanya Tia. Kita sewa angkot biar nggak jalan kaki ke rumah Tia di Pamujaan. Dan hal mengenaskan itu terjadi. Tasnya Tia ketinggalan di angkot dan gak pernah ketemu lagi itu angkotnya yang mana. Kalau nggak salah ada kalkulator mahal yang ada fitur kamus bahasa inggris di tasnya ya Tia? Malem itu kita makan bareng dan untuk pertama kalinya aku nyobain makan ceker ayam. Dari situlah jadi suka ceker ayam. Kayaknya itu terakhir kali ngumpul sama-sama.

Selain ke rumah Tia, pernah juga ke rumah Silmi buat kerja kelompok … tapi lupa sama siapa aja. Yang pasti dapet kenang-kenangan Origami warna hijau muda sebiji. Makasih Silmi :) Kalau ke rumah Asta ingetnya pas latihan dance itu. Terus ke rumah Mia yang membawa pengalaman naik angkutan umum sejenis Elf. Pokoknya kalau inget delapan B itu pasti ingetnya guru BP deh, suer! 

Jangan lupa baca dulu curhatan sebelumnya biar nyambung yaaa -->Tentang Kelas Delapan B (Bagian Satu)

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

No comments:

Post a Comment

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)