Tentang Kelas Tujuh (VII) F Angkatan 2008

Juli 2005, pertama kalinya mengenakan seragam putih biru. Aku termasuk ke dalam kelas tujuh F, kelas yang selama beberapa bulan selalu masuk siang. Maklum saat itu ruangan kelasnya masih terbatas, masih dalam tahap pembangunan. Kelas kami jelas menempati kelas sembilan F, di mana harus berbagi dinding untuk menempel organigram dan jadwal piket. Nggak enaknya ya si junior jelas harus ngepel setelah pake kelas senior. Pulangnya selalu sore. Tapi setelahnya kita punya kelas sendiri. Kelas tujuh F itu letaknya persis di samping perpustakaan dan di seberang Lab Biologi. Ada tanah kosong mirip rawa yang menjadi pemisah.
Di kelas dan sekolah ini ada banyak murid kelas tujuh yang wajah dan namanya sudah tidak asing lagi. Mau tahu kenapa? Karena kita pernah bertemu di masa lalu. Tahun 2004, kelas lima SD ... Panti Sosial Petirahan Anak (PSPA) Cisurupan Garut-lah yang mempertemukanku dengan mereka. Selain itu kegiatan PRAMUKA se-kecamatan pun menjadi peran pendukung.

Di kelas tujuh F sendiri ada Erni yang sering dipanggil Ian atau Dora (Yup, dulu jamannya kartun Dora) dan akhirnya panggilan Mamih lah yang melekat hingga saat ini, ada juga Didin yang nggak pernah berubah ... Selalu berhasil membuat orang tertawa dengan guyonannya. Ada juga Egi, ketua kelas yang nama lengkapnya susah buat disebutin sama guru Dia musuh dalam hal ngeledek pake nama bapak yang akhirnya aku bales juga. Dosa banget ya ngeledek pake nama bapak sendiri.  Inget dong sama "A*** show di TPI" dan dibales pake "Undang-Undang." Ada juga Dian, Sri dan Opik yang nggak banyak berubah.

Di kelas ini aku sekelas lagi sama Handi, Hamdani dan Dian Efriana, temen SD ... Satu desa pula. Sayangnya nggak ada temen SD yang cewek di kelas ini.


Aku sebangku sama Sofa, cewek berkerudung yang kulitnya putih banget, jadi semacam kopi susu kalau sebelahan sama dia. Soalnya pas SMP itu kulitku masih item pake banget. 

Nggak banyak yang aku inget pas kelas tujuh yang pasti kelas ini suka di datengin sama guru BP juga, nggak jauh beda sama delapan B yang aku posting kemarin. Kita punya guru Matematika yang sedang mengandung. Ibu yang satu ini aslinya baik cuma agak cerewet aja sedikit, hee. Ya sebelas dua belas sama guru bahasa Indonesia, ibu L***. Bapak wali kelas kita cenderung cuek sih, tapi tetep baik ... Pak N****g. Saking cueknya raport aja cuma berisikan angka tanpa keterangan. Hihihi piss pak. Selain itu kita punya guru Ekonomi yang baik hati dan berkumis lumayan tebal, kemarin pas kuliah aku punya dosen dengan nama dan wajah yang hampir mirip dengan beliau.


Aku paling suka pelajaran komputer, apalagi gurunya kece dong ngoahaha. Ganteng! Suer deh! Dan ternyata bapak ganteng itu akrab banget loh sama kakak. Kalau udah masuk lab, paling suka deh maen Mario bross, zuma atau wants to be a milionare ... Kursi panas. Yang akhirnya game-game itu di hapus dari komputer. Kalau masuk lab sepatu wajib di buka. Akibatnya pas selesai belajar, pasti ada sepatu yang talinya di kaitkan dengan sepatu milik orang lain, kadang ada juga sepatu yang udah duduk manis di batang pohon. Biasa lah kerjaan orang iseng, kadang aku juga begitu.


=======================================

     | Ade Andi | Amelia Contesa | Angga Hermawan | Angga Kusuma | Arip Sanusi | Cecep Sobari | Desi Sahertiani | Dian Armed Diansyah | Dian Efriana | Didin Maulana  | Dini Haryati | Elvin Pratama | Enden Ayu Sartika | Erni Mardiana | Gilang Maulani | Gungun Daeri  | Hamdani | Handi Mulyana | Heru Mulyadi   | Iis Hanidah  | Imam Taupik | Irma Yulianti | Irpan Supriadi | Ita Rosita | Kamal | Maria | Mariani Rara Ayu Detia  | M. Regriagi Fadillah | Neng Elis Kurnia   | Neng Mirna Farisa   | Neng Saraswati | Nengsih | Nurhalimah  | Rahmat Fadillah  | Ridwan Kurniawan   | Riki Misbahun  | Rini Suryani  | Sandi Yunus | Siti Leonita Aisyah | Sofa Sofariah  | Sri Rahayu | Sri Septi Maulani  | Taufiq Ismail  | Teti Rohayati | Trisyeh Muhamad | Vina Juwita Oktaviani  | Windi Gunadi  | Yanto Agus Mulyana  | 


=======================================

Menjelang semester dua kita kehilangan dua personil. Gungun dan Irpan, keduanya pindah sekolah, tapi Heru juga perasaan pindah deh? *lupa kebangetan gilaang. -,-


Makanan paling favorit adalah Gehu,bala-bala dan leupeut di kantin selalu membuat kita khususnya aku rela mengantri dan berdesak-desakan cukup lama. Atau baso ikan di depan gerbang sekolah yang kalau mau beli wajib teriak biar Mang penjualnya denger. Maklum gak boleh keluar gerbang pas istirahat.

UAS semester pertama apa kedua ya yang kalau nggak salah duduknya sebelahan sama kelas delapan. Nama aku terpampang berjenis laki-laki di papan ujian yang digantung deket pintu masuk. Yang bikin aa sebelah aku olohok aka nganga karna ternyata duduk sebelahan sama cewek bukan cowok. Nggak cuma itu, nama di kartu pembayaran SPP pun jadi Gilang Maulana. Harus terbiasa juga sama sebutan Gilang Angga yang jelas-jelas di kelas ini ada yang namanya Angga juga, dua pula.


Kelas Tujuh aku ngefans sama pemain persib, Eka Ramdani dan Zaenal Arif ... Sampai-sampai posternya nangkring di kamar.


Dulu, Aku nggak pernah akur sama Windi plus Elvin, nggak tau penyebab awalnya apaan. Udah lupa. Tapi paling nggak akur sama Windi deh. Yang pasti kita sering saling ngelempar pake kapur, penghapus papan tulis dan kejar-kejaran sampai ngelilingin lab Biologi. Mana pake bawa sapu segala lagi akunya. Kelas delapan kita malah sekelas lagi, tapi udah nggak berantem kayak gitu. Ledekan khasnya dia itu adalah “Gilang galling dadar gulung di giling jadi kicimpring.” -,-


Di kelas ini juga ada Ita yang suka latah dan sering banget di godain sama Didin,Ridwan, Desi and the gank. Dia itu jabatannya sekertaris. Kalau udah ngambek suka nggak enak juga sih. Tapi dia ngambeknya nggak pernah lama.


Ada juga Vina yang postur tubuhnya tinggi, sebelas dua belas sama Erni dan Desi. Rambutnya pirang dan ikal, lebih ikal dari rambutku. Kulitnya juga bule ... Kalau diibaratin sih mirip boneka barbie. 


KM-nya Egi, wakilnya Opik ... Sekertaris Ita, Bendahara Erni. Iya nggak? coba kasih komentar bilih lepat :D

Sejak kelas tujuh aku seneng banget ngoleksi biodata, eh sejak SD malah. Biodata kalian yang kalau nulis nama pasti aja ada yang nulis udah nggak asing lagi, lahir di kasur atau selamat, nulis nama pacar pake inisial, ada pacar khayalannya pula, ckckck. Terus kalau mau nulis suka milih kertas binder yang warna sama bentuk kertasnya paling bagus. Hahaha. 


 Kumpulan Biodata

Ada juga pantun yang ditulis para cowok di akhir biodatanya, pasti isinya ini nih
//Ikan hiu makan bencoy …
I love u coy// semacam copy-paste


Terus nulis alamat isinya “Taroskeun weh ka dora nu gaduh peta.” Ngoahaha, mesti ka Spanyol heula. Ada juga diskotik alias di sisi kota saeutik. Ada yang yang nulis namanya udah nggak asing lagi atau udah tahu kali ya? zzzZZZ .


Ada juga bahasa Peuyeum yang segala rupanya di ubah pake p. Contoh – “Gipilapang lapagipi apakapa.” 

Kalau ada yang nanya ... kenapa biodata kalian masih ada? Ya, sesuai pesan kalian jangan di buang, di robek atau di bakar. Akhirnya ya di simpen kan. :)

Kelas tujuh nggak banyak yang aku inget, mungkin kelas sembilan lebih banyak. Dan nggak ada fotonya karena eh karena aku belum punya hape kamera. Yuk lanjut ---> Sembilan F

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

No comments:

Post a Comment

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)