Tentang Sembilan (IX) F Angkatan 2008

Juli 2007 … Kelas sembilan, kelas baru dengan personil yang lama. Yup, aku kembali ke kelas F, sembilan F yang tentu saja isinya udah nggak asing lagi.
 =======================================
     | Ade Andi | Amelia Contesa | Angga Hermawan | Angga Kusuma | Arip Sanusi | Cecep Sobari | Desi Sahertiani | Dian Armed Diansyah | Dian Efriana | Didin Maulana  | Dini Haryati | Elvin Pratama | Enden Ayu Sartika | Erni Mardiana | Gilang Maulani | Hamdani | Handi Mulyana | Iis Hanidah  | Imam Taupik | Irma Yulianti | Ita Rosita | Kamal | Maria | Mariani Rara Ayu Detia  | M. Regriagi Fadillah | Neng Elis Kurnia   | Neng Mirna Farisa   | Neng Saraswati | Nengsih | Nurhalimah  | Rahmat Fadillah  | Ridwan Kurniawan   | Riki Misbahun  | Rini Suryani  | Sandi Yunus | Siti Leonita Aisyah | Sofa Sofariah  | Sri Rahayu | Sri Septi Maulani  | Taufiq Ismail  | Teti Rohayati | Trisyeh Muhamad | Vina Juwita Oktaviani  | Windi Gunadi  | Yanto Agus Mulyana  |

=======================================


Kembali sebangku sama Sofa. Dan banyak panggilan-panggilan baru bermunculan. Seperti yang sudah aku bahas sebelumnya. Ada Erni yang akrab dengan panggilan Mamih, Nur dengan Omah, Dini dengan Donat, Desi dengan Odes, Angga K dengan Hui gegara rumahnya di sentra penjualan ubi Cilembu, Angga H dengan Embe, Ridwan dengan Uwong, Dian A dengan Elal, Rini dengan Orin, Sri R jadi Izzy, Cecep jadi Atep dan masih banyak lagi ... Intinya mah lupa ehehehe.

Kita punya wali kelas baru dong tentunya, yang ini perhatian banget loh ... Mirip guru BP tapi tetep galakan guru BP dong. Ayo inget-inget siapa nama wali kelasnya? Ibu E***g. Kita punya guru matematika yang sama seperti saat kelas tujuh, cumam guru IPS yang meliputi Ekonomi, Sejarah sama Geografinya digantikan oleh ibu C*** dan ibu T***k . Inget waktu praktek pura-pura lagi sidang di pengadilan yang mesti bawa toga dari rumah? 

Ada juga kejadian yang buat aku sih horror banget. Ngeri-lah! Pertama kalinya Alm pak M***** marah … yang menimpa Riki, Uwong dan Hui waktu pelajaran bahasa Sunda. Didin iya juga nggak ya? *lupa. Yang mereka kebanyakan bercanda.

Dulu banyak banget yang pake kerudung tapi tetep berponi. Hayo ngaku ... Kamu pasti salah satunya. 

 Sri dan Rini (Izzy dan Orin)

 Maryani dan Dini (Ayang dan Donat)

 Ini habis ngepel di kelas baru ---Ki-ka : Enden, Sri, Amel

 Dini, Nur, Sofa



 Iis - Amel

 Sri


 Enden

Dini - Rini

 Nur

 Nur - Dini - Sofa

 Rini - Vina

 Ki- ka : Erni, Dini, Sofa, Vina

 Desi, Amel, Sofa, Dini

Percobaan kimia sama pak A** yang pake bekas rol film sama vitacimin ... Bikin roket-roketan itu. Aku sih paling seneng yang di suruh bikin tempe,yakult,oncom, kacang ijo sama melihara ulet jeruk sampai jadi kupu-kupu yang cantik.

Kelas sembilan pertama kalinya dapet jabatan jadi sekertaris kelas bareng Sofa. Pertama kalinya bikin Organigram dan jadwal piket. Sering di protes karena tulisan yang kadang kekecilan, kadang dempetan, bahkan nulisnya kecepetan. Maaf ya maaf ,hiii.

 Egi

 Didin

 Erni berponi Dora

 Sofa - Dini

 Sofa

 Habis Ngepel rame-rame , Nengsih, Siti, Maryani, Nur, Irma, Sri S, Enden, Rini, Dini, Sofa

 Dini


Nur - Erni

 Nur

 Nur - Sofa

 Duo ini hahaha, Arif - Ridwan.

 Rini
Irma

Maria 

 Erni, Sofa, Nur

 Erni - Sofa

Untuk pertama kalinya bisa ngerebut rangking satu dari Rahmat dan Opik dan bikin aku dapet hadiah hape kamera dari Mama. Hape yang bisa mengabadikan wajah-wajah kalian ... Meskipun udah nggak lengkap karena memorinya ke format.

Menjelang perpisahan emang selalu indah kan? Iya kan? Kita khususnya para cewek sering ngumpul bahkan nginep di rumah Sofa. Sambil ngecengin sepupunya yang lumayan ganteng, hahaha. Kita juga pernah kejar-kejaran dan pesta tepung sama telor waktu ultahnya mamih di rumah Sofa.

Pas besoknya Maulid Nabi, beberapa dari kita nginep di rumahnya Dini, di Serewen. Kita masak tumpeng di rumah Dini buat di lombain. Sore-sorenya main bulu tangkis di halaman. Ada beberapa fotonya nih :

 Sofa yang pake baju ungu, Vina baju putih, Nur jake belang-belang, Sri yang di samping Sofa. Opik sweater belang-belang, terakhir ada Dian.





Opik

Malemnya bobo nyenyak dan paginya gempar gara- gara teriakan Dini yang aku bangunin. Aku dikira hantu akibat ikatan rambut lepas. Gimana nggak rambutku yang hitam tebel dan lumayan panjang pasti megar kayak rambut singa pas bangun tidur. Ya, mirip lah kayak kuntilanak di tempat gelap.

Dulu waktu mau ngirim tugas komputer via e-mail pasti kudu ke cicalengka dulu. Ya seperti biasanya aku sama Sofa. Tanpa sengaja pasti ketemu Sandi di sana.

Pelajaran kesenian bersama pak C***n. Bapak yang cubitannya amboy ngajeletit buat yang suka berisik. Inget waktu tes nyanyi solo yang pura-pura pake mic padahal nggak nyala. Yang Sofa sukses membuat kita para cewek berurai air mata karena dia nyanyiin lagu Bunda. Inget dong? Inget yang pelajaran tari tradisional yang tesnya di depan perpustakaan, diliatin bebas sama siapa aja yang lewat.

Inget sama drama di kelas nggak? Yang apa ya judulnya lupa, yang pasti peran utamanya cewek kota yang kepanasan. Inget nyanyi perkelompok nggak? Yang mamih Erni ngegitar bawain lagu Matahariku Agnes Monica yang lagi booming saat itu. Dan aku lebih milih nyanyi lagu what i've donenya linkin park bareng Sandi dan Trisyeh. Suaraku yang fals sama cemprengnya kagak ketulungan. Sandi yang terakhir kali ngeledek nama bapak aku pake lagu Peterpan, gini nih. “Pa Endangan bapaknya, bapak si Gilang.” -,-

Konyolnya aku pernah berusaha jadi mak comblangnya Sofa. Parahnya jadi kerja sama , sama si cowok yang pernah nembak waktu kelas tujuh itu. Ngintipin Sofa sama Ucup yang ngobrol berjauhan di dalem perpus,ngintipnya lewat rak buku pula. Maaf banget ya Sofa.

Pemantapan ... Saat-saat mendekati ujian nasional. Kudu wajib harus dateng sebelum setengah enam pagi. Duduknya perkelompok yang udah dibagi sebelumnya.

Dan setelah UN berakhir, kita deg-degan nunggu hasilnya. Suasana haru pun terjadi saat penyerahan amplop berisi lulus atau tidak. Inget dong gimana ekspresi masing-masing saat itu.

Pas acara perpisahan itu, Mirna, Nur dan Maryani alias Ayang ngedance di panggung ceritanya, panggung ala kadarnya ... Yang dilapisi karpet, jalanan yang sering kita lewati kalau ke ruang guru.  Sayang fotonya udah nggak ada -_-

Selain itu Didin terpilih jadi lengser beserta Vina dan Erni yang jadi penari pengiringnya. 
Didin paling depan, di belakang Ada Sovi, Mia, Vina, Rizka, Kodri, Sandi, Widia, Pak Cucun dan lainnya lupa lagi. Ngek
Dan Sandi, Irma, Nengsih, Neng Elis, Dini, Siti, Ade Andi, Trisyeh dan aku nampilin drama berjudul KB ... Keluarga Berantakan. Karya absurd ideku. Yang lumayan mengibur meskipun tanpa soundtrack.

Rahmat - di depan ada aku dan lain-lain yang latihan drama.

Tak lupa, seluruh hasil menggambar terakhir di kelas sembilan pun di pajang di dalam ruangan, yang biasanya dihuni kelas tiga B. Aku ngegambar tiga beruang yang dikatain si Uwong "kayak keluarga berencana."

Foto bersama, walau kenyataannya nggak lengkap. Udah burem-burem juga hooo

 Ki-ka : Neng Elis, Vina, Rini. Irma, Dini, Nengsih, Sofa, Sri, Mirna, Nur


 Depan ke belakang ---- Egi, Angga K, Sandi, Opik, Angga H, Hamdani, Ade Andi, Rahmat, Kamal, Cecep, Dian, Didin, Handi, Elvin, Imam

 Sofa, Erni, Egi, Dian, Opik, Didin, Angga H, Kamal

 Ade Andi, Hamdani, Angga K, Sandi, Opik, Angga H, Rahmat, Handi, Kamal, Cecep, Dian, Didin, Elvin, Imam

Dari depan ke belakang, Nur, Mirna, Sri R, Neng Elis, Erni, Gilang, Vina, Rini, Maryani, Irma, Teti, Nengsih, Dini, Sofa

Mungkin baru segini kejadian yang teringat kembali. Mohon maaf apabila ada yang kurang berkenan atau tersinggung. Kalian bisa komentar apa pun di postingan ini.

Jangan lupa baca dulu postingan awal yaaa .... Tujuh F

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

No comments:

Post a Comment

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)