Soal Hape

Kali ini aku akan mengulas tentang hape apa saja yang pernah kupakai. Yang pertama di tahun 2006. Kelas delapan alias 2 SMP. Hape yang hampir kena razia. Mereknya Nokia 1600, statusnya milik bersama, di pake aku Mama sama kakak. Nomornya telkomsel statusnya satu untuk semua. Layarnya kecil tapi udah berwarna. Fiturnya standar cuma bisa sms, telepon, pesan gambar. Ringtone standar nokia kalau pengen pake nada lain bisa bikin pake fitur komposer. Ini dia hapenya


Nokia 1600


Kelas delapan semester dua sekitar 2007 barulah aku punya hape sendiri yang lumayan naik kasta dan bikin kakak bete. Kakak masih pake si 1600 sama Mama. Hape kedua mereknya masih sama Nokia tipenya 2626 warnanya pink ada fitur radio fmnya. Bisa MMS juga. Ini dia penampakannya.
Nokia 2626

Naik kelas sembilan hapenya masih sama. Pas udah bagi raport dan aku dapet rangking satu lagi... Sesuai perjanjian sama Mama hadiahnya hape yang aku mau. Karena waktu itu aku cuma tahu hape dari koran, jadilah aku jatuh cinta sama Nokia 6233. Hape kaya fitur di jamannya. Bisa merekam suara, muter mp3, pake kartu memori, ada kamera 2 MP yang tingkat kejernihan gambarnya aku suka. Ada infrared sama bluetoohnya, ada radionya juga. Bisa internetan. Pokoknya suka deh sama si item yang satu ini.

Nokia 6233

Sampai masuk SMK hapenya tetep sama. Pas semester dua baru deh diganti pake Samsung yang di slide. Fiturnya sih kerenan si 6233. Kepaksa karena si 6233 mulai ngadat alhasil dia di jual. Kekurangan hape ini adalah pas muter mp3 nggak bisa dikeluarin kayak hape lain, alias pas keluar aplikasi pemutar musik pasti mati.


Samsung GT- E250

Naik ke kelas sebelas dan kembali seperti perjanjian waktu SMP. Kalau rangking satu dan uangnya ada maka hadiahnya ganti hape. Waktu itu aku jatuh cinta sama hape N76 yang udah gak nemuin gressnya di BEC. Sekitar tahun 2009 itu hape flip warna pink dengan kondisi second resmi jadi milikku. Fiturnya ya sama aja kayak 6233, tapi layarnya lebih lebar dan kameranya udah pake flash plus lebih keren hasil jepretannya. Bodinya langsing mirip kaca kecil yang dijual di heartwarmer. Selain itu dia punya kamera depan juga. OS nya symbian.  Waktu itu kebetulan aku baru kenal sama facebook. Jadi hape ini sangat membantu buat online.


Nokia N76 yang paling aku suka dan sekarang udah gak nemu lagi

Setelah say goodbye sama si nokia ini aku beralih sama hape 5300 punya kakak. Hape yang pernah hilang terus beli lagi untuk kedua kalinya. Kakak yang saat itu udah kerja dan bisa beli hape sendiri lebih memilih beli Nokia N-Gage. Setelah sebelumnya nyobain hape daun nokia 7610 dan 5300. Ini hape kameranya cuma 1,3 MP tapi lumayan sih buat foto cuma enggak bertahan lama karna lampunya mati. You know betapa tersiksanya ngetik sms tapi layarnya nggak bercahaya. Kayak nulis pas mati lampu,ngoahaha. Susahnya minta ampun mesti pake senter kalau ngetik


Nokia 5300 slide yang akhirnya setelah dibenerin dipake sama Mama.

Setelah itu hape dipake Mama akhirnya aku dapet penggantinya. Masih di tahun yang sama, 2010 ... Aku move on ke hape nexian trackball. Bentuknya bongsor, keyboardnya qwerty dan dual sim. Tapi nggak bertahan lama karena trackballnya mulai ngadat. Sementara si nokia 5300 itu dipake Mama nasibnya sama lagi hilang di curi, di masjid pula.ckckck.

Nexian

Setelah itu aku berkali-kali pake hape cina yang merknya nggak inget apa. Sempet juga pake hape Nokia 2310 yang ada game bouncenya. Aku seneng banget sama game ini hahaha.


Nokia 2310

Nah pas semester dua kelas duabelas baru deh move on ke nokia 5530 Xpress Music. Layarnya lebar dan touchscreen kayak hape android jaman sekarang. Fiturnya sama aja kayak 6233, 5300 sama N76 cuma menang di layar sentuhnya. Kameranyanya malah bagusan N76 kalau menurutku yaa.


Nokia 5530 Xpress Music

Pas lulus ini hape layar sentuh udah nggak ada, dijual karena butuh uang hahaha. Alhasil diganti sama si hape tipis namanya Nokia supernova 7210. Hape yang dibeli second dan sering ngadat


Nokia Supernova 7210

Ujungnya di kasih hape slide merk samsung GT-F250 yang layarnya agak burem. tapi kameranya lumayan loh, cuma volume pemutar musiknya kurang kenceng.
samsung GT-F250

Awal masuk kuliah baru deh move on ke hape touchscreennya samsung yang mungil. Warnanya cokelat, kameranya 1,3 MP tapi hasilnya lumayan.


Samsung Champ GT-C3300

Semester dua kuliah sehabis UAS nambah satu hape lagi deh. Awalnya sih pengen N76 lagi, cuma di BEC udah nggak ada, akhirnya nemu si samsung flip citrus GT-C3520  warnanya pink. Kameranya sama aja kayak si Champ cuma lebih menipu alias lebih cerah penampakan kulitnya. Kalau di liat dari luar dan secara sekilas lebih mirip hape mainan. aseli deh. Tapi keypadnya empuk bener deh. Cuman setelah dipake beberapa bulan aku jual lagi dan uangnya dipake modal jual pulsa elektrik.


Samsung GT-C3520  yang akhirnya dipengenin Mama dan beli lagi warna abu-abu.

Masuk semester empat, semester paling krusial dari kuliah D3 aku yang cuma 2 tahun itu. Semester yang cuma ada dua mata kuliah di KRSnya, PKl dan TA. Aku kenalan sama androidnya cross. versinya masih pake froyo, ramnya kecil jadinya lemot. Kamera cuma 2 MP tapi udah dual sim.


Cross A1 Tabmate

Sebelum wisuda dan pas sibuk-sibuknya bimbingan TA kedua hape ini champ dan cross udah say goodbye dan akhirmya aku tersiksa pake hape cina yang nggak bisa ngetik huruf p. Alias tombol p nya rusak. Si champ malah kutuker sama hape Nokia 5610 punya kakak yang sering mati idup mati idup sendiri. Aku ngebet nuker si champ sama itu hape karena kameranya yang asoy. 3,15 MP tapi hasil jepretannya kece badai.


Nokia 5610 yang sampai sekarang masih ada dan sering aku gunain buat foto. Meskipun suka dongkol pas lagi foto tiba-tiba mati. Udah dibenerin empat kali masih aja nggak ada kemajuan.

Pas wisuda aku cuma punya hape mito yang fiturnya seadanya. Warnanya putih dan tanpa ada fasilitas getar. Lupa mereknya apaan.

Pas mulai cari kerja betapa baiknya Mama bellin samsung galaxy star S5282 yang dual sim dan bentuknya mungil sebelas duabelas sama si champ dulu. kameranya 2 MP, os nya udah android jelly bean, bisa BBMan, dan aplikasi android lainnya. Termasuk kamera 360 itu loh, sayangnya ram cuma 512 MB jadinya ya lemot kalau kebanyakan aplikasi. Dan simnya itu harus yang micro, sampai-sampai kartu telkomsel sama im3nya aku potong pake gunting, ngoahaha .Aku sering banget main hay day di hape ini.


Samsung galaxy star S5282

Maret 2014 ini hape say good bye juga dan digantikan oleh nokia dual sim yang baru keluar. Nokia yang berfungsi standar buat sms, telepon dan muter mp3. Hape yang baterainya awet banget bisa nyampe 3 hari. Bahkan kalau cuma dipake sms doang awetnya bisa sampe seminggu. TOP lah.


Nokia 107, dual sim

Setelah dapet kerja (yang cuma tiga bulan itu) aku memutuskan untuk membeli ponsel android lagi dengan budget ala kadarnya yang tentunya bisa memuaskan hobiku nulis hal-hal tidak begitu penting seperti sekarang ini. Fix aku menentukan pilihan pada lenovo a316i yang os nya bisa di upgrade jadi android kitkat. Kameranya 2 MP tapi hasilnya not bad lah yaa... Ramnya 512 MB tapi aku rasa lebih cepet daripada samsung galaxy star yang mini kemarin. Bodynya bongsor dan berat.

Lenovo A316i yang say good bye akhir january kemaren. Dia nggak rusak sih cuman yaaa setelah aku nganggur keberadaan dia kurang penting jadinya. Soalnya aku nggak perlu bbman sama manajer SDM lagi buat nanya soal beberapa kerjaan beliau yang aku nggak ngerti.

Dan sekarang aku kenalan sama si Mito Fantasy Selfie 2 A330. Kenapa aku milih hape ini? Jujur bukan karena ada embel-embel selfie atau kamera putarnya, tapi dengan budget yang terbatas aku butuh hape yang enak digenggam dan lumayan enak buat ngetik. Karena si mito ini ramnya udah 1 giga.Dia resmi jadi partner nulis setelah si hp pavillion g4 ini mulai mendengung kalau dinyalain :(


Mito fantasy selfie 2 A330

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

No comments:

Post a Comment

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)