Merancang Pernikahan Impian Ala Diriku

http://yasinyasintha.com/giveaway-pernikahan-dan-souvenir-pernikahan/

//Maukah kau untuk menjadi pilihanku
Menjadi yang terakhir dalam hidupku
Maukah kau untuk menjadi yang pertama,
Yang slalu ada disaat pagi ku membuka mata//
Maliq and The Essentials - Pilihanku. 

Kalau abang melantunkan lagu itu pasti diriku akan suka sekali sambil ngangguk-ngangguk kesenengan dengan pipi merah merona akibat kepedesan eh tersipu malu maksudnya. Diriku sudah lelah bang melamar pekerjaan tapi tak lulus-lulus ... jadi abang saja ya yang melamar diriku... Insya Allah diriku akan luluskan *mulai ngawur.

Entah kenapa diriku ini nekad ikutan giveaway-nya mbak Yasinta. Yang pasti karena temanya tentang pernikahan ... jadinya diriku merasa tertantang. Sekalian kepingin ngeluarin unek-unek.

Pernikahan, satu kata yang kuyakin diinginkan oleh semua orang. Dan pernikahan berkaitan erat dengan yang namanya jodoh (pasangan). Seperti yang mbak Yasinta tuliskan di dalam pengumuman  giveaway-nya. Tuhan itu mempertemukan kita dengan pasangan sungguh dengan cara yang unik dan diriku setuju. Kenapa? Berkaca dari pengalaman beberapa tetangga dan saudara ... ada yang mulanya berkenalan lewat sms dan telepon nyasar kemudian ketemuan, terdengar bunyi klik dari dalam hati dan ijab qobul pun akhirnya terjadi. Ada juga yang bertahun-tahun menjalani hari-hari bersama ... pada akhirnya melabuhkan hati kepada orang yang tak sama sekalipun rencana pernikahan sudah di depan mata ( eh ini sih semacam efek nonton sinetron dan baca novel ehehe maafkan). 

Takdir dan Jodoh pun tak ubahnya membuat dunia terasa benar-benar sempit. Bayangkan saja, dari berjuta-juta umat manusia di dunia tetap ada saja mantan yang menikah dengan mantan pacarnya mantan, menjalani masa pacaran sebentar ditambah gaya pacarannya hits masa kini alias long distance relationship akhirnya memutuskan untuk menikah. Selamat ... kalian membuatku percaya bahwa jodoh pasti bertemu dan bertamu pada kedua orangtua.


Usiaku sudah genap 22 tahun, Agustus lalu. Alhamdulillah selama ini belum pernah ditanya "Kapan nikah ataupun kapan nyusul?" kalau kapan kerja baru deh banyak *eeh kalaupun ada yang nanya akan kujawab esok-lusa atau do'akan saja yaa. Lagi pula diriku pun belum terlalu ingin untuk cepat-cepat menikah ... karena menikah bukan ajang balapan. Jadi silahkan saja bagi yang sudah siap monggo nikah duluan ... aku mah engke weh tipengker da kabogoh ge teu acan gaduh.

Eh tapi meskipun belum kepingin menikah, diriku sudah membuat rencana pernikahan impian ... bersama kamu yang entah siapa dan di mana saat ini. Rencananya nggak muluk-muluk. Nggak minta pesta gede-gedean kayak beberapa artis di antaranya : RN, AA, ataupun NM yang kini sudah bercerai *ups. Insya Allah tahu diri, disesuaikan dengan kondisi ekonomi keluarga sendiri. Cukup sederhana saja, sesederhana rasa cintaku padamu ... entah kamu siapa dan bagaimana wujudnya.

1. Tema dan Biaya Pernikahan.
Dua hal yang saling berkaitan. Di mana tema yang dipilih akan menentukan biaya yang harus dikeluarkan. Diriku sih maunya semacam pesta sederhana di luar ruangan istilah kerennya sebut saja garden party dengan tamu undangan yang limited

 Garden party - sumber google.com

Jadi setelah acara resepsi pernikahan selesai ... kita tidak perlu hidup sengsara meninggalkan hutang bekas pesta pernikahan. Karena kehidupan setelah menikah biayanya akan jauh lebih besar dibandingkan mementingkan pesta besar dalam satu hari. Kalau ada yang nggak setuju ya monggo, ini kan pernikahan impian diriku. 

Semacam pernikahannya Andien-Ippe dan Vino-Marsha. Itu aseli bikin ngiri.




 




2. Lokasi
Well, nggak usah sewa gedung deh bang ... mahal. Berat diongkos. Cukup kita gelar acara di halaman rumah, taman atau pinggir pantai aja bang. Nggak usah pantai yang jauh ... di Garut aja bang biar masih sunyi, akomodasi dan transportasi pun masih murah bang *kode.

 Ini di halaman rumah lho bang.

Pantai Santolo Garut lumayan lho bang, di pulau kecilnya apalagi banyak saungnya *eeh

3. Undangan
Ini dia sepucuk surat yang selalu bikin diriku sesak nafas, ngiri dan nangis kejer-kejer. Mereka sudah menemukan teman hidupnya, sementara diriku mah apa atuh kekasih pun tiada. Undangannya nggak perlu mahal-mahal bang. Intinya sih undangan itu harus sesuai dengan kenyataan yang terjadi di lapangan. Karena undangan mencerminkan akan seperti apa pesta pernikahan itu. Jadi karena diriku mah mau buat pesta sederhana. Undangannya pun sederhana aja. Tapi diriku punya beberapa macam undangan dari teman yang diriku sukai. 


4. Tata Rias dan Busana
Ini dia nih akibatnya bisa fatal kalau salah memilih penata riasnya. Karena terkadang diriku melihat orang yang kesehariannya cantik justru malah terlihat tidak cantik saat bersanding di pelaminan. Kebanyakan sih make-up nya terlalu tebal. Kadang juga ada pakaian pengantin pria yang kebesaran. Diriku tak mau ini terjadi kepada kita bang. Walaupun tak mampu membeli baju pengantin sendiri, minimal baju dari penata rias sudah di sesuaikan dengan kita jauh-jauh hari bang.

5. Catering
sumber secara acak : google.com
Ini dia yang tak kalah pentingnya dari bagian sebuah pernikahan. Kasian kan bang kalau para tamu undangannya nggak dikasih jamuan. Tapi bang, kita nggak boleh salah pilih catering karena akibatnya bisa fatal. Terlebih banyak tamu undangan yang membanding-bandingkan antara pesta si A dan si B. Si A menggelar pesta sederhana tapi jamuannya luar biasa menggoyahkan iman (baca : ngiler) rasanya pengen coba semuanya bang dan aseli rasa makanannya super lezat di lidah. Si B menggelar pesta pernikahan yang lebih mewah, tampilan jamuannya menggoda iman juga sih bang tapi setelah dicoba ternyata dagingnya alot alias liat bahasa sundanya mah, kudu di bebenyeng kaditu-kadieu bari tungtungna mah ngacleng. Nah jadi harus kudu wajib catering yang bisa dipercaya supaya tidak mengecewakan.

5. Hiburan
 Angklung - sumber secara acak : google.com
Diriku mah simple aja sih, ada atau tidaknya hiburan sebenarnya tidak terlalu berpengaruh, ya paling krik krik kayak suara jangkrik. Kalau nggak mau krik-krik ya puter aja kaset DVD lagu sundaan, nasyid atau jazz. Diriku sih kalaupun ingin pakai hiburan yang asli ya kepinginnya yang sundaan gitu, angklung, calung atau nasyid aja. Nggak usah dangdut segala karena suka bikin riweuh sih apalagi kalau penyanyinya pakai baju kurang bahan dan sound system-nya juga malah bikin budeg. You know what i mean ... sound system yang terlalu kencang atau bahkan cempreng bikin kita mendadak jadi orang budeg, ngobrol harus teriak-teriak kayak anak-anak gahoel lagi ajep-ajep (liat di tipi-tipi). Kalaupun abang mau dangdut ya yang kalem-kalem aja kayak mba Rita Sugiarto gitu, ya kali mahal ya bang.

6. Souvenir
Ini nih bang yang paling bikin diriku semangat kalau pergi ke kondangan, apalagi kalau bukan souvenir alias cinderamata. Ibarat kata dapet permen juga udah seneng diriku mah. Lebih seneng lagi kalau dapet beginian nih. Benda-benda yang berguna di kehidupan sehari-hari.



Apalagi kalau ditambah souvenir photo booth bang ... beuh ini souvenir masa kini bang. 



Nanti ada nama kita, tanggal pernikahan dan foto kita juga bang. Jadi yang cantik-cantik dan ganteng-ganteng bisa bebas bergaya dan bawa pulang langsung hasilnya. Photo booth bang photo booth.

7. Dokumentasi
Apalah arti sebuah pernikahan kalau dokumentasinya nggak ada bang. Nggak mungkin kan bang cuma nyimpen memori pengalaman untuk pertama dan terakhir ini di dalam ingatan. Semakin kita tua semakin banyak memori kenangan yang hilang. Diriku nggak mau bang kenangan jadi ratu dan raja sehari bersama abang terlupakan. Jadi wajib ya bang harus ada seksi dokumentasinya. Ah apalagi kalau ada pre-wedding dulu bang ...
       

 
 
 Duh bang ini foto-fotonya romantis tis tis tis dan lucu banget

Diriku pasti lebih seneng lagi, terlebih kalau sewa jasanya foto wedding bandung, aseli seneng gila bang. Hasil jepretannya T.O.P



 Cerah bang, apik jepretannya

Itulah sekiranya pernikahan impian yang diriku inginkan bersama abang tanpa nama, sosoknya pun belum kelihatan. Sebenarnya segala rencana yang bisa menguras tenaga dan pikiran di atas bisa diselesaikan dengan mudah bila dipercayakan kepada wedding organizer, tapi ya itu biayanya lebih mahal. Dan jika kita persiapkan sendiri pasti jauh lebih berkesan. Tapi menurut diriku yang harus benar-benar disiapkan sebelum menikah adalah :

1. Pasangan dan Mental
Apalah artinya sebuah pesta pernikahan kalau pasangannya nggak ada. Masa iya diriku harus minta kado dari tamu undangannya seorang pasangan hidup, hehehe. Pasangan, atau teman hidup yang bersanding di pelaminan nanti harus lah yang klik, klop, pas di hati. Membuat kita nyaman untuk menempuh hidup baru ke depannya. Menjalani sisa hidup bersama. Mempunyai visi misi yang sama. Se iya sekata. Pasangan yang bisa dijadikan imam, menuntun diriku di jalan yang benar. Calon suami sekaligus ayah yang bertanggung jawab kepada keluarga dan anak-anaknya kelak. Dan diriku juga harus siap menjadi seorang istri dan ibu yang baik pula. Bukan hasil perjodohan yang dari salah satu pihaknya sebenarnya tak memiliki rasa cinta (dari pengalaman beberapa orang) 

Seseorang yang akan selalu mengenggam tanganku erat, dan tak akan terlepas lagi dari pandangan maupun genggaman.

2. Beradaptasi dengan lingkungan baru
Pernikahan bukan tentang menyatukan antara aku dan kamu saja tapi juga tentang menyatukan dua buah keluarga dengan latar belakang kehidupan yang pasti berbeda. Memutuskan untuk menikah dengan seseorang jelas mempunyai tantangan tersendiri. Misalnya aku yang pendiam, pemalu dan bungsu ini harus mampu menyesuaikan diri dengan lingkungan keluarga baru yang mungkin ramai dan dia memiliki seorang adik bahkan lebih. Aku harus belajar memposisikan diri menjadi seorang kakak yang baik untuk adik-adiknya. Begitupun dia, harus menyesuaikan diri dengan keluargaku.

3. Mandiri secara finansial dan tabungan untuk masa depan
 sumber : google.com
Tidak perlu menunggu mapan untuk menikah, ya aku setuju. Tidak perlu menunggu mapan dulu, tapi yang jelas harus sudah mandiri secara finansial. Masa iya sudah menikah tapi masih minta bantuan orangtua. Di mana letak tanggung jawab seorang suami kepada istrinya. Apalagi kalau istrinya yang bekerja keras dan suami malah leha-leha selonjoran nonton tipi di rumah. Atau suami bekerja tapi untuk belanja harian saja harus meminta-minta sambil diceramahi pula. Sementara untuk membeli kopi dan rokok selalu diutamakan. Apa nanti abang tega membiarkan diriku mengalami hal itu dan tersangkut kasus hutang di warung? 

Jadi kalau abang mau menikah dengan diriku ya wajib kudu harus punya kerja ya bang. Yang bisa membuat dapur terus mengepul *eeh. Apalagi kalau ada sisa untuk di tabung. Tabungan itu perlu bang untuk kebutuhan mendesak dan simpanan masa depan. Harap maklum bang diriku belum punya kerja. Ya kalaupun diriku kerja abang juga harus kerja biar tabungan kita banyak. Kita berjuang sama-sama ya bang!

4. Tempat Tinggal
Diriku anak bungsu bang, jadi kalau mau tinggal di rumah orangtuaku juga tak apa. Walau sebenarnya agak canggung, lebih enak tinggal terpisah. Ya kalau tempat kerja abang jauh dan belum sanggup cicil rumah ... kalau kata bahasa sundanya mah wayahna ngontrak heula ge diriku tak masalah. Nanti kita tabung uang sisanya buat cicil rumah.

5. Kendaraan pribadi
Diriku sudah biasa naik angkutan umum kok bang, tenang saja. Ya kalau abang mau memanjakan dengan kendaraan pribadi ya syukur alhamdulillah. Jadi pas mudik nggak kesusahan. Buat diriku yang penting abang punya sepeda motor buat abang sendiri berangkat ke tempat kerja. Ini serius lho bang.

Sebenarnya ya bang kebanyakan perempuan itu bukan matre tapi realistis bang. Hidup nggak bisa cuma ngandelin cinta. Cinta nggak bisa dimakan dan bikin kenyang. Kehidupan itu butuh biaya dan biayanya nggak murah. Pernikahan itu bukan hal sepele yang setelah ijab qobul semuanya selesai. Pernikahan justru baru dimulai saat itu. Di mana kita akan sadar bahwa setelah menikah semuanya akan berubah. 

Duh maaf ya kalau postingan diriku ini tidak menarik, muter kayak odong-odong kehabisan energi. Maklum suka lupa diri kalau udah ngetik di blog. 

Buat kalian para blogger kece yuk mari ikutan Giveaway pernikahan & Souvenir yang hadiahnya bikin diriku ileran.

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

17 comments:

  1. hai mbak Gie.. Post nya lucu, menarik ga membosankan.. Terima kasih ya partisipasinya..
    Minggu depan d umumin nih..
    Btw semoga segera ketemu ya sama si abang.. Ntar aye potoin deh hihi..
    Oia salam kenal juga yaa mbaaak Gie

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mak sudah di tengok blogspot akunya hihi. Sama-sama mak, makasih udah ngadain GA yang temanya bikin baper :D
      Aamiin mak, aku cari abang segera ah biar dipotoin sama emak Yasinta :D

      Delete
  2. "Pernikahan itu bukan hal sepele yang setelah ijab qobul semuanya selesai. Pernikahan justru baru dimulai saat itu. Di mana kita akan sadar bahwa setelah menikah semuanya akan berubah"

    setuju sama kalimat di atas mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeyeye, emak setuju. dari pengalaman ya mak? :)

      Delete
  3. suskes yo Mbakk kontesnya. Ngomongin souvenir jadi kepingin nyari souvenir pernikahanku dulu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Terima kasih sudah berkunjung. semoga souvenirnya ketemu ya mbak :)

      Delete
  4. Cakep yaa bisa nikah outdoor, hutan pinus semoga bisa yaa terkabul kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, romantis dan berkesan pastinya nikah di hutan pinus. Aamiin. terima kasih sudah berkunjung :)

      Delete
  5. seruuuu resepsinya di outdoor, sejuk gitu bawaannya, bikin betah tamu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti seru, asal nggak musim ujan :) . terima kasih sudah berkunjung mbak :)

      Delete
  6. Tulisan panjang yang menarik, Mba. Tidak membosankan, berhasil mengikat pembaca hingga akhir. :)
    Semoga menang, ya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih sudah berkunjung mbak . aamiin, makasih mba :)

      Delete
  7. Setuju Gilang, makan cinta mah ga cukup. Kita mah terima yang apa adanya. Apa ada rumah, apa ada mobil, apa ada deposito. Ga nolak lah. Hahahaha. Aku juga suka lagu-lagunya Maliq.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi waah kalau apa adanya kayak begitu mah mau banget mak, gak akan nolak :D, Ternyata emak Efi juga suka lagu-lagunya Maliq, toss mak :)

      Delete
  8. udah dirancang ,,, lalu kapan nikahnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti kalau sudah ketemu si abang bernama yang pas di hati dan mandiri secara finansial :D

      Delete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)