Aku dan Kamera Ponsel yang Membuat Gelisah

http://www.uniekkaswarganti.com/2016/05/Asus-giveaway-aku-dan-kamera-ponsel.html?m=1

Tak pernah terbayang akan jadi seperti ini pada akhirnya kalau kata Isyana mah. Dari yang ponselnya suka dipinjam untuk foto-foto jadi meminjam ponsel orang untuk foto-foto. Dari yang anti foto sampai doyan banget foto. Kalau dihitung-hitung sih sudah sekitar limabelas kali ganti ponsel. Maklum ponselnya enggak betah kalau lama-lama sama Gilang. Dari yang kameranya lumayan sampai yang enggak banget. Dari yang enggak ada auto fokus jadi suka blur objeknya sampai yang ada  auto fokus dan flashnya. Jadi sudah banyak kenangan yang tersimpan dalam gambar hasil jepretan kamera ponsel. Termasuk kenangan bersama mantan. Yang kalau dibuang sayang tapi di simpan juga kadang suka sebel sendiri. Tapi ya, namanya juga kenang-kenangan. Ada pahit ada manis, tapi sayang jika dilewatkan.

Kamera ponsel yang praktis, sangat membantu kalau ada pengumuman di mading tapi males mencatat ulang. Tinggal jepret aja deh kemudian share. Atau kalau diminta bukti transfer pun jadi mudah.
Suka banget motret pantai kayak gini
Aku memiliki ponsel jadul dengan kamera belakang yang cukup sedap pada jamannya, Eh kalau dibandingkan dengan ponsel bersistem android yang aku punya sekarang sih, tetap dia yang jadi juaranya. Hasilnya bening, cukup akurat untuk pencahayaan dan warna. Sayang, suka restart sendiri. Mungkin karena dia sudah lelah.


Tapi sebagus-bagusnya kamera belakang, tetep enggak akan bagus kalau suatu waktu ingin foto bersama teman atau keluarga tapi enggak ada yang motoin. Jadi harus bisa mengira-ngira posisinya. Atau minta bantuan cermin supaya enggak kepotong hasilnya.

Nah kan kepotong
Begitu mengenal ponsel bersistem operasi android, awalnya sih enggak terlalu peduli sama kameranya. Iyes, awalnya hanya ingin ponsel android yang ram nya lumayan biar ngegame dan tulis menulis lancar dengan harga yang miring. Walhasil ya kameranya segini-gini aja. Cuma bisa dipake di siang hari, dengan catatan harus outdoor atau pencahayaan super terang. Awalnya sih enggak terlalu masalah sama kamera ponselnya, tapi lama-kelamaan ya jadi pengen kamera ponsel yang lebih memuaskan hasil jepretannya.


Langit Bandung yang agak mendung sore itu
Flash ada, tapi yakin deh mukanya jadi mirip penggorengan … minyak semua. Kalau di siang hari tapi indoor juga lumayan sih, lumayan bermasalah. Mesti di edit dan diberikan efek yang pas biar sedap dipandang.


Kadang ya, kalau pencahayaan bagus pengen foto pakai timer tapi enggak punya aplikasi kamera semacam 360, candy, dan kawan-kawannya hasilnya bikin kesel. Karena timernya paling sebentar itu sepuluh detik. Belum lagi butuh sekitar lima detik biar hasilnya fokus. Kalau baru cekrek langsung geser, hasilnya ngeblur.

Yang paling belakang udah bete, ini foto kok lama amat.
Dan kamera ponselku ini membuatku semakin gelisah galau merana karena warnanya jadi tidak akurat saat menangkap warna-warna ngejreng. Contohnya, jingga, kuning, hijau tosca, merah, hijau. Jadi kalau pakai kerudung, baju, aksesoris dan semacamnya dengan warna tersebut, hasilnya berpengaruh pada kulit dan lingkungan sekitar. Jadi agak-agak mirip alien, bibir jadi keunguan enggak karuan. Jadi duduk manis dipojokkan sambil nangis aja deh kalau pakai warna-warna tersebut.


Mawar merah muda jadi ungu, Muka ponakan jadi agakmerah muda.
Padahal ya, dari dulu suka banget motoin orang atau pemandangan seenaknya. Eh sekarang kebalik, jadi difotoin orang dan dikerjain orang. 


Coba aja kalau punya asus Zenfone 2 Laser ZE550KL yang kamera depannya 5 megapixel dan kamera belakang 13 megapixel pasti diriku ini tidak akan gelisah lagi, karena akan dengan mudah mengabadikan momen-momen penting, dan indah di depan mata. Supaya kalau update blog fotonya sedap dipandang. Bisa jeprat-jepret apapun sesuka hati lagi dan enggak ada drama numpang foto di ponsel orang lain. Suka enggak enak aja gitu pas momen minta hasil fotonya. 

Rindu motoin orang lain
'Giveaway Aku dan Kamera Ponsel by uniekkaswarganti.com'

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

20 comments:

  1. Daku mah serinh giniann mbam. Pas jepret poto warnanya lumayan beda sma aslinya meski selisih duikiitt...
    Andai kameranyacakep..
    Hee... pasti dah ga akan jauh beda sma yg asli hhee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, andai kamera ponselnya cakep, pasti warnanya enggak beda jauh sama yang asli hehe

      Delete
  2. Asli sama editan lebih cerah editan ya mba.. makin gak laku aja nih produk kecantikan semenjak ada aplikasi edit foto :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D tapi ini sih memang kamera saya yang agak keterlaluan. Cahaya terang tapi hasilnya agak gelap :D masih laku kok, kan produk kecantikan mah suatu kebutuhan buat para ladies

      Delete
    2. Ohh jadi itu salah kamera nya ya bukan salah objeknya :D hhaa iyah atuh kalau begitu masih bisa jualan deh :D

      Delete
  3. Wah udah 15 kali ganti HP? Aku udah berapa kali ya? kemudian mikir keras nginget-nginget*

    Kalau aku pake hp sampe rusak ga bisa nyala, baru ganti deh hehehe. Bukan apa-apa, budgetnya tarik-tarikan sama yang lain. Pengennya sih vendor HP tuh jangan kecepetan update fitur atau teknologinya. Biar ga cepet-cepet ganti gadget. Lebar soalna hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D aku ganti hape biasanya pas udah sering ngadat teh. Kadang kepepet butuh uang bhahaha. Iya, mana sekarang vendor hape cepet banget updatenya. makin ketinggalan deh aku mah :D

      Delete
  4. Saya sering banget tuh moto objek yang warna gonjreng dan hasilnya jadi gak karuan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Suka bete gitu ya mbak kalau hasilnya nggak karuan T_T

      Delete
  5. Wahaha jadi pengen selfee juga nih, gara gara postingan mba Bugi, eh salah mksudnya Mba bu gilang hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwaa di borong semua. ya - mba, ya bu- :D selamat selfie

      Delete
  6. hahha aku juga sudah banyak banget ganti ponsel, eh tapi ujungnya sekarang malah pake ponsel yang reolusi kameranya rendah, dan aku sekarang juga suka pinjam orang kalau mau foto haha
    kayaknya mending langsung beli yang brand ambasadornya isyana itu aja atau kamera poket aja deh biar gambarnya bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. kukira hanya aku yang sekarang suka pinjam hape orang buat foto :D

      Delete
  7. Replies
    1. hahahaha itu udah pasti, tapi kan ini lagi ngomongin kamera ponsel :D

      Delete
  8. Aku foto lebih sering pake kamera ponsel,
    kan bisa sambil pura-pura browsing :P
    Kalo ada cowok cakep, bisa pura-pura dengerin musik trus shutternya pake tombol volume di kabel earphone-nya.. hahahhaha ini komen penuh ide modus busuk... :D

    ReplyDelete
  9. Kayaknya hidup memang nggak bisa jauh dari ponsel ya mbaa. Bisa poto sekaligus tilpun2an :)

    ReplyDelete
  10. Terima kasih sudah ikutan GA Aku dan #KameraPonsel. Good luck.

    ReplyDelete
  11. Replies
    1. :D hapenya ga betaheun teh sama aku. Aku kan jahat hihi

      Delete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)