Akibat Nggak Sedia Payung Sebelum Hujan


Kamis malam, minggu lalu, jam segini aku sedang menangis karena lagi-lagi mengecewakan keluarga. Iyes, nggak lulus ke tahap selanjutnya. Gagal mah udah biasa, mengecewakannya itu yang tetep nggak bisa dihadapi dengan biasa. Tapi mau gimana lagi, berusaha udah, doa udah. Ya balik lagi ke belum rejeki aku mungkin, skenario Tuhan bukan ke situ saat ini mungkin. Ada yang lebih baik mungkin. Yang penting aku juga nggak kalah sebelum berperang. Ya berpikir positif aja terus daripada terus-terusan tenggelam dalam lautan luka dalam yang ujung-ujungnya aku ngeluh terus males ngapa-ngapain. Lagipula ke situ baru nyoba sekali.

Terus habis nangis lanjut buka laptop dan ngedit dua artikel dan bikin satu artikel yang harus dikirim paling telat jam sembilan malem. Akhirnya yang satu dikirim jam sepuluh. Ya mau gimana lagi, badan rasanya ringsek karena baru sampe rumah jam 2. Baru bisa tidur jam tiga, bangun subuh terus tidur lagi karena nggak enak body. Untungnya itu artikel tiga-tiganya tayang. Lumayan kan lelah mikir karena kepala puyeng habis nangis terbayar kan. Tuh kan, mau posting apa pun pastilah Gilang mah curhat panjang lebar blablabla dulu. Maaf ya.

Jadi, kenapa blogpost ini aku kasih judul "AKIBAT NGGAK SEDIA PAYUNG SEBELUM HUJAN?" karena aku bawa payung beneran, tapi kurang mempersiapkan kemungkinan-kemungkinan yang bakal terjadi di perjalanan pulang.

Rabu, 22 Maret 2017, aku mendapatkan undangan psikotest di Sentul International Convention Centre (SICC) Bogor batch 2 jam 13.00 tapi di pengumuman minimal 2 jam sebelumnya udah hadir. Aku udah nyari di mbah gugel. Ada yang bilang naik bus MGI dulu ke Bogor. Ada juga Travel. Terus ada yang dari Bandung, walaupun nggak saling mengenal satu sama lain, janjian ngerental mobil. Ongkos ppnya tergolong murah. Tapi aku batal ikut karena jam keberangkatannya setengah tujuh pagi. Nggak ada jaminan kan Rancaekek nggak banjir, nggak ada jaminan juga aku dapet elfnya cepet biar ke meeting pointnya cepet. Akhirnya aku lebih milih ke Karawang dulu aja. Dari sana baru ke Bogor.

Setengah delapan pagi, setelah menembus kemacetan karawang barat arah pintu tol, aku ditemani kakak nunggu bus Agra Mas jurusan Karawang - Bogor. Yang lewat malah jurusan Kp. Rambutan. Lima belas menit kemudian munculah yang jurusan Bogor. Aku naik. Pas ditagih ongkos, you know what? Aku bilang ke Bogor eh mas kondekturnya bilangnya di Kp. Rambutan aja. Ya elah, di php-in bus pagi-pagi dan buru-buru rasanya kezel, KEZEL. Tahu gitu tadi naik yang tulisannya beneran Kp. Rambutan pan, lumayan lho beda lima belas menit. Rasanya dag-dig-dug hatiku takut telat, nyasar dan takut kena macet. 

Aku nyari lagi deh di mbah gugel dari Rambutan ke Bogor bisa naik apa. Paling banyak bilang bus x,y,z sama transportasi online. Oh yes, aku cek uber. Kalau naik ojek 60 ribu, kalau taksi 120 ribu. Sayang duit yes. Tapi naik bus apa nggak kena macet ya??? Karena tadi pas ditagih ongkos aku denger bapak yang duduknya dibangku depan aku mau ke Bogor, aku tanya bapaknya aja sebelum itu bus menuju terminal kp. Rambutan. 

"Maaf pak, kalau mau ke Bogor naik apa ya dari kp. Rambutan dan berapa lama?"

"Ada nanti busnya Neng, paling 45 menit. Nanti bareng sama saya saja."

45 menit? Aman lha ya. Oke akhirnya turun bus aku ngikutin bapaknya. Eits lupa nggak menyediakan uang dua ribu buat bayar masuk terminal. Tas juga ujug-ujug susah dibuka. Akhirnya dibayarin bapaknya. Pas sampai bus mau aku ganti bapaknya menolak. Nah lho, jadi nggak enak hati. Dan udah aku niatin pas nanti kondektur nagih ongkos aku mau bayarin bapaknya deh sekalian. Eh aku udah nyiapin uang, malah aku dibayarin lagi sama bapaknya. Diganti juga nggak mau, bapaknya bilang udah buat neng jajan aja. Sumpah terharu. Orang baik masih ada ternyata. Aku cuma bisa ngucapin terima kasih terus doain dalam hati. Dan pagi itu aku selamat sampai ke Bogor (dari terminal Kp. Rambutan) tanpa mengeluarkan uang (12.000).

Aku milih turun bareng beberapa penumpang lainnya sebelum bus masuk terminal. Terus jalan jauhan dikit dari tempat ojek pangkalan. Eh sebenernya kakak udah wanti-wanti suruh turun di terminal terus keluar, naik jembatan dan nunggu Trans Pakuan yang nanti turunnya deket SICC katanya. Soalnya kakak khawatir, bogor pan lagi panas antara angkot sama transportasi online. Aku nunggu deket masjid raya bogor kalau nggak salah baca. Maklum mulai panik, udah jam setengah sebelas. Sementara jarak dari terminal Barsi ke SICC di map sekitar 11 km. Lumayan jauh, kayak dari cicalengka ke rumah. Galau sih milih antara uber mobil apa motor. Akhirnya motor aja, biar bisa nyalip-nyalip pan kalau tiba-tiba macet.

Eh pas ubernya dateng, masnya malah nanya, SICC itu deket apa. Lha eneng pan bukan warga Bogor. Masnya bilang dia tahu arah ke Babakan Madang tapi nggak tahu itu SICC di mana. Katanya ya udah kita sambil tanya-tanya aja ya mba. Ya udah, eneng pasrah. Mau batalin juga nggak enak terus belum tentu dapet uber laginya cepet. Yo wes, berangkat!

Di jalan masnya sambil cerita, kemarin apa tadi pagi (sorry nggak terlalu fokus, fokusnya liat jam tangan) takut telat. Katanya angkot sama ojek online kecelakaan apa tabarakan ya (eneng lupa), dan meninggal. Jadi situasi di sekitar sana lagi panas. Makannya masnya gak pake atribut ojek online.

Setelah melewati banyaknya belokan akhirnya pertigaan menuju Babakan Madang ke lewat. Muter balik deh, eh di tengah-tengah malah hujan deres. Neduh lah kita di bengkel kecil, sambil nanya kalau SICC arahnya ke mana terus pake jas hujan. Masnya nawarin jas hujan yang pake celana juga sih tapi aku menolak. Bodo amat lha jeans bawah basah yang penting baju atas sama tas aman. Kata ibunya yang nanya ke suaminya. Kita lurus aja sampai melewati kolong jembatan, habis itu ambil kiri, terus kanan. Bener sih tapi itu jalannya searah, untung nggak ketabrak mobil. Akhirnya balik lagi deh, terus aku nanya dipangkalan ojek. Ternyata ambil kanan dulu muter dikit ambil kiri terus belok kanan pas ada bunderan LOVE. Udah agak jauh bingung lagi deh karena itu bunderan LOVE belum keliatan. Akhirnya nanya lagi ke sekumpulan bapak dan ibu yang lagi neduh di halte. Katanya lurus aja nanti ada bunderan belok kanan. Akhirnya itu bunderan LOVE keliatan. Dan ada bendera, umbul-umbul atau apalah namanya yang menunjukan bahwa belok kanan memang benar.

Jalanan penuh sama mobil. Bahu jalan jadi tempat parkir dadakan. Tengahnya macet. Dan kejadian yang nggak aku inginkan terjadi. Ban motor mas ubernya kempes. Untung ujan tinggal gerimis doang. Turunlah di beberapa puluh meter sebelum gerbang. Dan di situ sinyal internet mulai bermasalah. Nggak bisa cek ongkos. Karena buru-buru, aku lebihin deh ongkos masnya dari yang awal tertera di layar. Kasian pan bannya kempes, mana nggak tau deh tuh, tukang tambal ban di sentul city di mana. Aku jalan kaki sendirian, sambil sepatu sama jeans bawahnya basah dan rasanya nggak enak banget.

Sampai depan gedung SICC udah rame banget. Dan kudu nyari pintu yang rentang jarak nomor pesertaku tertera. Yak, gate 5. Aku kenalan sama tiga orang perempuan berkerudung asal Purwokerto. Alamak lebih jauh yaa. Tapi lupa nama-namanya siapa. Maklum masih deg-degan takut telat. Terus kenalan sama teteh Sri dari Bandung tapi rombongannya beda nomor peserta jadi dia sendirian. Kita ngantri sampai pintu dibuka. Terus udah ada instruksi makanan suruh dihabiskan sebelum masuk. Ya elah, udah nggak nafsu makan. Dan berakhirlah roti asin, roti cokelat dan yogurht di kresek besar pak satpam. Cuma minum dalam tupperware yang selamat. Tau gitu, roti masukin tupperware yak. Ngahaha.

Eh bentar, kayaknya ada yang kelewat. Sebelum masuk ke gedung aja sinyal internet indosat udah luplep, lebih sering 3G doang daripada HSDPA. Buka whatsapp aja lama banget. Instagram apalagi, padahal mau nanya nomor telepon ke temen SMP yang ternyata jadi perawat di Bogor.

Di dalam, sebelum masuk ke ruangan. Kita ngantri lagi. Terus dipersilahkan kalau ada yang mau ke toilet. Terus disuruh duduk dulu tapi tetap dibarisan. Disitu aku ngobrol sama yang samping. Ternyata dari Dayeuhkolot, tapi dia berangkat dari Cirebon. Terus ngobrol sama yang samping kiri, dari Serang, Banten. Ngobrol aja tapi lupa nanya nama. Lima belas menit kemudian disuruh berdiri lagi dan jalan menuju pintu kelima. Gak jadi masuk dari pintu keempat. Kepisahlah sama yang dari Dayeuhkolot juga Bandung, akhirnya barengan sama yang dari Serang.

Tes berakhir jam setengah enam tapi baru keluar ruangan jam tujuh. Dan tadinya aku mau numpang gitu sampe depan ke saudaranya yang orang Serang itu. Eh nasib, kepisah di pintu keluar di antara lautan manusia yang belasan ribu. Linglung iya, frustrasi iya karena udah malem dan sinyal internet sama sekali nggak ada. Parahnya lagi, aku belum ngisi pulsa. Cuma ada 5 ribu di masing-masing kartu. Akhirnya terus aja jalan berharap nemu sinyal internet. Nggak kerasa sampai bunderan LOVE itu sinyal internet tetep nggak ada. Aku kudu kumaha, kumaha atuh kumaha? Nanya ke siapa? Pak satpam lagi marah-marah sama yang parkir sembarangan, taksi udah ada yang naikin, pak polisi lagi ngatur lalu lintas. Ada semacam elf jurusan ciawi penuh. Terus kalau naik trans pakuan di mana haltenya? Akhirnya terus aja jalan berharap dapet sinyal internet biar bisa pesen transportasi online. Seenggaknya kalau gak dapet bus ke karawang, bandung, atau lebak bulus, bisalah minta dianterin ke warung jambu. Dari situ bisa ngehubungin temen pan lokasi persisnya di mana. Dan sinyal internet tetep nggak ada sampai aku ngelewatin KFC. Sebenernya pengen mampir sih, soalnya perut udah laper juga, sekalian nanya nomor taksi konvensional. Tapi aku memilih untuk terus jalan. Gila pan. Iya, sesuai sama nama Gila(ng). Setelah lewat KFC, ke sananya itu masih areal kosong, nggak sepi-sepi amat karena mobil lewat-lewat. 

Tapi nelangsa banget kan, jalan kaki, malem-malem, sendirian, laper, lelah, kaki pegel, kepala mulai puyeng dan rasanya pengen pingsan. Kepikiran sih sms atau nelpon mas uber yang siang tadi. Tapi setelah dipikir-pikir, nggak jadi deh. Sempet ada abg pake motor yang ngeliatin sih. Aneh mungkin karena ada yang jalan kaki sendirian. Atau mungkin dikira setengah gila. Akhirnya ada motor berplat B yang berhenti sekitar satu meter. Ada satu harapan plus ketakutan juga sih. Berharap itu orang baik yang mau ke jakarta, takut itu begal. Tapi kalau dipikir-pikir apa yang bisa dibegal dari aku coba? Hape android tapi jadul, duit nggak banyak. Iya, kalau banyak duit mah udah aja nggak usah susah-susah, tinggal pesen kamar hotel, depan SICC ada hotel Harris.

Bapaknya lagi ngesms, aku nanya bapaknya mau ke Jakarta nggak. Eh taunya tinggal di Sentul, cuma mau ngambil barang ke depan. Tapi bapaknya nanya, aku mau ke mana. Aku bilang mau ke terminal nyari bus yang ke karawang atau lebak bulus. Bapaknya bingung, lha emang aku sebenarnya mau ke mana. Maunya sih langsung pulang pak naik bus yang ke garut atau tasik. Terus bapaknya bilang mau nelpon temennya yang suka pulang ke Bandung naik bus jam segini dari mana. Dalem hati udah suudzon, apa bapaknya nelpon kawanan begalnya ya. Ya udah lah, aku masih punya Tuhan yang ada di mana-mana. Berserah aja, kalau takdirnya aku kenapa-napa, ya mau gimana lagi. Was-was pun agak berkurang ketika ngedenger suara bapaknya yang medok, jawa banget.

Aku dibonceng bapaknya, bapaknya bilang nanti dianterin ke perempatan Ciawi. Di sana busnya 24 jam ada yang ke Tasik sama Garut. Tapi bapaknya juga bilang mau mampir sebentar di depan. Ngambil sesuatu. Motor masuk ke samping gedung yang lagi di bangun. Ternyata bapaknya dapet doorprize gitu tadi siang dan yang lagi dibangun ini adalah kantor pemasaran untuk pembangunan apartemen. di Sentul.

Kita melewati jalanan yang sepi, nggak ada lampu penerangan jalan, jalannya berlubang-lubang. Sepanjang jalan kita ngobrol. Bapaknya asal Solo, dari tahun 94 udah kerja di Bogor. Tadinya di Cisarua terus pindah ke Sentul. Punya dua anak perempuan, satu MA, satu SMP. Yang SMP suka ikut olimpiade, terus dapet tawaran pertukaran pelajar. Istrinya dulu kerja di pabrik tapi akhirnya buka grosiran. Sampai kita tiba di perempatan Ciawi. Bapaknya tetep nemenin sampai bus dateng. Dan sinyal internet baru ada. Karena saking panik dan frustasi tak tahu arah jalan pulang, aku lupa nanya nama bapaknya. Bapaknya juga nggak mau digantiin bahkan sekedar buat bensin. Malah balik nanya aku punya ongkos atau ngga. Cuma bisa bilang makasih dan doain aja dalem hati semoga Tuhan selalu memberikan rejeki yang banyak untuk keluarga bapaknya dan diberikan kesehatan juga keselamatan. Akhirnya bisa nyampe Nagreg jam setengah dua pagi.


Akibat nggak sedia payung sebelum hujan aku ketemu orang-orang baik yang mau menolong tanpa mengharapkan balasan. Tapi jadi pelajaran juga sih buat siap-siap nanti kalau mau ke tempat yang akses kendaraan umumnya terbatas dan tiba-tiba susah sinyal internet aku harus ngapain.

- Isi pulsa yang banyak.
- Nanya dan nyimpen nomor telepon teman yang tinggal di kota terkait.
- Nyimpen nomor taksi konvensional.
- Harus memperkirakan hal-hal tak terduga. Iya kayak bus yang php.
- Jangan panik. Karena panik malah bikin susah mikir.
- Kalau laper dan ada restoran fast food ya makan dulu aja sambil nanya arah jalan pulang. Biar aman.
- Kalau kenalan, tanya nama sama minta nomor kontaknya. Biar pas kepisah bisa dihubungi.

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

No comments:

Post a Comment

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)