KETAGIHAN MEMBUAT BUNGA KERTAS


Jadi nih, semenjak akhir tahun lalu, aku mulai ketagihan membuat bunga-bungaan dari kertas hvs. Dan nggak ada niatan buat jualan juga pada awalnya. Cuma sekedar pengen ngasih buket bunga ke temen deket  (yang wisuda) yang lebih awet daripada bunga asli tapi harganya terjangkau. Dan setelah ngubek IG sama tokopedia, harganya bikin aku pengen lambaikan tangan ke kamera. Hasil buket bunganya emang bagus-bagus sih, cantik. Wajar kalau mahal. Yang dari kain flanel apalagi. Mahal buat aku yang belum punya penghasilan tetap dan buanyak #tuhdacurhatdeui #maafin.

Akhirnya dengan berbekal mba-mba yang baik ngeshare cara membuat bunga kertas di blog yang simpel tapi cantik dari kertas warna. Baik hvs maupun kertas lipat. Aku beli bahannya. Udah nyoba sih yang kertas krep, cuma nyerah. Aku yang kurang sabaran dan tangannya mudah berkeringat ini jadi bikin kertas krep dengan warna tertentu luntur ke jari-jari dan hasilnya ya begitulah. Nih aku nyoba yang pake kertas krep. Mawar kuncup.


Dari tempat photo copy satu ke tempat photo copy lainnya di Cicalengka, aku cuma dapet empat warna hvs pastel (hijau,pink,biru,kuning) dan yang 70gr. Jadi agak tipis. Sekalian beli lem bakar (lem tembak). Nggak punya alat tembaknya jadi dibakar aja pake lampu tempel. Terus nggak nemu yang namanya floral tape sama tissue paper. Jadinya aku akalin pake kertas krep aja buat bungkus batang kawat sama bungkus buket bunganya. Terus beli plastik parcel bening polos, sama kawat tali. 

Ketika pertama kali mencoba sesuatu yang baru, aku pasti ribet sendiri. Dari mulai ngukur kertas, melipat, menggunting. Nggak fokus ngegunting hasilnya bisa nggak sesuai harapan. Ngukur kawat dan ngegunting kawat juga kudu sabar biar panjangnya sama. Terus heboh sendiri pas jari kena lem yang udah dibakar. Panas dan berdenyut. Tapi nggak lama sih, terus bisa dikelupasin tanpa ngerusak kulit. Nggak sejahat lem super lha ya. Terus suka juga sama bau lem yang dibakar. Terus, karena dibakar, musti sabar juga. Soalnya kalau buru-buru jadinya item gitu lemnya (efek asep lampu tempel). Dan hasil bunganya juga jadi nggak cantik. Ada item-itemnya gitu yang artinya gagal. Setelahnya, si kawat dilapisi sama kertas krep hijau tua (sebagai pengganti floral tape). Dan yang paling bingungin adalah, membungkus si bunga jadi buket. Susah banget, hampir putus asa. Apalagi pas pasang plastik. Rasanya pengen nangis dipojokkan. Tapi pas udah selese, happy sih happy banget.


Nah si hasilnya ini kan aku posting di IG, terus dikasih caption "cuma iseng sih, kalau ada yang percaya dan minat boleh order kok). Dan akhirnya ada temen yang niat order buat bulan november apa awal desember gitu (udah rada lupa, sakitnya mah masih kerasa sih sedikit). Nggak mau ngecewain dong. Akhirnya uang yang sebenarnya buat jatah kuota bulanan aku beliin kertas hvs (warna ungu, lavender, merah), floral tape, pistol lem tembak, sama tissue paper. Dan akhirnya dia batal pesen dengan alasan nggak bisa hadir ke wisuda temennya (yang tadinya mau dikasih bunga) karena ada acara keluarga. Ya aku mah apa atuh, pengennya marah, tapi nggak tega, nggak baik juga. Akhirnya gondok sendiri. Walau dia minta maaf dan aku bilang gak pa-pa (dalem hati mah tetep aja rada sakit apalagi sebelumnya udah nawar-nawar harga). Salah aku sih, harusnya minta dia transfer dulu biar nggak dibatalin. Wkwkwkwk. Dan nggak pa-pa selalu jadi senjata yang justru menyatakan keadaan sebaliknya kalau aku mah (yes, aku kenapa-napa. Aku rada sakit).

Tapi sakitnya kebayar sama kakak ipar yang pesen dua buket bunga. Tapi pengennya bunga yang mini-mini biar bisa ditaruh di pot bunga. Jadi mesti lebih sabar lagi kalau yang mini. Dan voila ...


Dan semakin sering bikin, semakin ketagihan. Semacam punya aktivitas baru yang seru. Yang bikin lupa kalau aku 3/4 nya pengangguran.


Akhir desember kemarin akhirnya beli beberapa warna lain dan stok bahan lainnya juga biar lebih gampang kalau ada yang pesen. Plus buka lapak di IG. Dan alhamdulillah masih sepi. Kadang suka mikir, aku emang nggak bakat dagang kayaknya #pemikiranmacamapaini.

Terakhir ada yang order, seorang sahabat. Buat ultah mamanya. Awal April kemarin. Ini dia.

Wahai kalian yang membaca blogpost ini, ada yang mau order juga, kah? Silahkan ceki-ceki di IG @handmade.gemaulani untuk update terbaru dan pilihan warna. Ordernya bisa via DM IG tersebut, line dan WA aku. Yang responnya cepet mah via WA sih. Tapi jangan iseng ya!!! Oh ya, by the way karena aku bungkusin pake dus. Otomatis kena volume yes. Beratnya mah ngga sekilo. Tuh kayak yang pesenan temen aku. Jadinya 3kg karena kena volume. Mau murah? Yang daerah nagreg sekitarnya mah, bisa ambil sendiri ke rumah.

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

2 comments:

  1. Ih cantik bgt, pgn bs bikin jg bwt kerajinan tangan sm si gembil

    ReplyDelete
  2. Cantik-cantik bangeett bunganyaa....
    Gemesh liatnya.

    Dulu aku pernah nyoba bikin begituan pas jaman sekolah. Tapi gagal mulu... mungkin akunya gak bakat buat bikin begituan. Hahahaha..

    Duh coba deket... udah kujadiin langganan kali yaa... :D

    ReplyDelete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)