Pertanyaan "KPK," Itu Bikin Nggak Nyaman

Eits jangan salah paham dulu ya. Di postingan kali ini aku bukan mau bahas soal matematika - KPK (Kelompok Persekutuan Terkecil). Dan bukan mau bahas KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi). Di sini aku mau curhat (padahal tiap hari juga curhat) #ngelawakgilang.


Jadi nih, di lebaran tahun ini. Eh nggak cuma lebaran aja ding, di berbagai kesempatan, terutama pas bantu-bantu saudara yang syukuran, tahlilan dan hajatan juga pertanyaannya sama. Itu lagi, itu lagi, dan yang nanya pun ya itu juga. Pertanyaan yang sebenarnya mainstream banget, tapi pas ditambahi bumbu-bumbu dalam kalimatnya, rasanya jadi nona-nona eh nano-nano gitu, ramai rasanya.

Meskipun hampir tiap hari di rumah, aku emang jarang banget keluar rumah. Emang pada dasarnya sejak SMP juga gitu kok, jarang keluar rumah. Kalau ada yang ngajak main ya main, kalau nggak ya nulis. Curhat atau bikin cerpen dan novel yang kalau dibaca ulang sekarang rasanya kupengin kabur aja. Karena jarang keluar, otomatis jarang ketemu. Sekalinya ketemu ya gitu deh, diberondong pertanyaan. Coba kalau sambil disuguhi berondong sekalian, pasti enak deh. Aku bisa sambil ngunyah. Atau disuguhi remah-remah rengginang juga aku mau.

Pertanyaannya kurang lebih kayak gini nih :

"Kerja di mana?"

Tiap kali ditanya begitu aku cuma bisa berhaha-hehe ria. Soalnya kalau jawab kerja di rumah atau lagi nggak kerja pasti pada kaget. Terus dikomentarin begini begitu. Keliatan bawa amplop coklat lupa dikresekin aja langsung ada yang heboh banget. 

"Kemarin ngelamar ke mana? Udah ada kabarnya?"

"Itu kan ada sales keliling yang nawarin cek kesehatan blablabla. Terus katanya ada lowongan buat sekertaris dan setap di cileunyi. Cobain atuh."

"Kamari di toko acuk di rancaekek meriyogikeun seeur atuh sanes ngiringan."

Kadang aku berterima kasih banyak ada yang perhatian ya sama hidup aku. Tapi kadang, terlalu diperhatiin itu nggak enak. Rasanya pengin nyelem aja gitu nggak perlu balik lagi ke permukaan. Lha iya, emak sama abah aja nggak heboh kok. Kadang cuma turut prihatin anaknya gagal mulu *eaaa.

Gini ya, aku langsung baper tahu om, tante, teteh, aa kalau ditanya begitu. Mending doain aja ya yang terbaik buat aku. Da aku juga lagi kerja di rumah kok sambil nyari kerja di luar rumah. Walaupun kerjaan aku di rumah cuma leyeh-leyeh depan hape sama laptop ya, keliatannya sih  kenyataannya begitu. Tapi ya lumayan bisa buat jajan kuota sama jajanin emak pulsa sedikit.

Bisa tolong berhenti nggak nanya begitu? Karena aku juga udah berusaha banget lho buat nggak mengeluh sama keadaan ini. Siapa sih yang pengin tiap kali daftar, tiap kali tes gagal? Aku rasa nggak ada ya dalam hal apa pun pasti penginnya berhasil.

Dari banyaknya kegagalan itu aku belajar, sekeras apa pun usaha yang kulakukan nggak akan berhasil kalau belum waktunya, kalau belum di ijinin sama Allah. Kenapa aku mikir begitu? Biar aku mikirnya positif. Lelah tauk menyalahkan keadaan dan diri sendiri. Bikin stress, bikin males ngapa-ngapain, bikin kepikiran pengin mengakhiri hidup. Mending dijalani aja kan.

Dan plis juga berhenti nyindir-nyindir halus kayak begini :

"Si Anu mah lulusan SD tapi bade dijantenkeun menejer, teras bade dikuliahkeun ku bos na."

Hebat ya, dari SD langsung kuliah. Emezing. Iya, emangnya aku. Aku mah apa atuh, teu ngukur ka kujur cenah pas masuk kuliah ge. Nyusahin yes. Apalagi sekarang mereun malu-maluin nggak punya kerja di luar rumah, eh di perusahaan kayak orang-orang maksudnya.

Seolah nggak cukup pertanyaan itu disusul dengan :

"Pacarnya orang mana?"

Atau

"Pacarnya sekarang siapa?"

Rrrrrrr, emang harus banget ya punya pacar? Dan dijawab berkali-kali sampai kalau lebaynya mulut aku berbusa-busa karena ngunyah sabun mandi aku nggak punya pacar. Nggak ada yang percaya. Dedek udah lelah kali pacar-pacaran. Nggak paham faedahnya buat apa. Buat anterin pulang pergi ke sana-sini? Mamang ojek juga bisa kali ah.

Yang lebih mainstream lagi sih,

"Kapan nikah?"

Dan pertanyaan ini makin bergemaulani setelah adek sepupu menikah. Harus banget ya nikah sekarang? Salah gitu ya, belum nikah di usia 17 6 1? Nikah kan pilihan seseorang. Jangan dipaksa-paksa gitu lah. Bukan lagi balapan pan. Atau udah ngebet mau bayarin biaya nikah aku resepsinya biaya hidup? Atau mau nyariin jodohnya juga sekalian?

Walau iya sih kalau frustrasi sama pertanyaan "kerja di mana?" aku suka kepikiran buat nikah. Biar pertanyaan itu musnah. Tapi sama siapa? #diketokpanciemak.

Terus dijawab emak begini

"Jangan dulu nikah kalau belum siap. Nanti malah nyusahin diri sendiri."

Emak emang the best. Terbaik!

Urusan rejeki sama jodoh udah ada yang ngatur. Yang penting tetep berusaha dan berdoa. Jadi, doain aja ya, usahanya Gilang berhasil. Ya jodoh kerjaan ya jodoh buat pacaran halal. Gilang baik-baik aja kok ya, selama nggak banyak yang nanya K (kerja di mana) P (pacarnya orang mana?) K (kapan nikah). Karena jalan hidup seseorang itu berbeda-beda sekalipun hasil akhirnya sama.

Dan cobalah dipikir ulang sebelum menanyakan hal-hal sensitif sama orang lain. Apalagi secara berulang-ulang. Kalau kamu yang ada diposisi orang tersebut. Akankah kamu kuat dan bertahan?

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

8 comments:

  1. I know that feel sista, hahaha..orang-orang emang pada kepo ria,

    ReplyDelete
  2. Geli pas baca lulusan SD mau dikuliahin sama bosnya, yakali enggak ikutan paket B&C dulu, wkwk

    ReplyDelete
  3. Daripada ditanya-tanya sama orang, apalagi dengan pertanyaan model KPK, mendingan cicing weh di kamar moal kaluar-luar nyampe Amazon turun salju, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha begitu keluar bingung sendiri sama keadaan sekitar wkwkwk

      Delete
  4. aku juga struggle nyari kerja, penglihatanku yg parah jadi kendalanya dan bener2 baper kalau ditanya kerja apa.. :( you're not alone, Gilang!! semoga rejeki dan jodoh (eaa) dimudahkan ya, amiin!

    ReplyDelete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)