Besok Pake Nama Samaran Aja Ya?

Kamu yang nggak sengaja terdampar di blog ini atau diam-diam baca tanpa meninggalkan jejak #geermodeon, pernah baca yang Ini namaku bagaimana dengan namamu belum? Kalau belum, gih baca dulu ke sana kalau mau itu juga #kugakmaksa. Jadi, aku mau bikin lanjutannya. Biar apa? Biar lega aja sih. Nggak numpuk di hati. Soalnya, senin kemarin, 16 oktober 2017, kumengalami hal yang agak kurang menyenangkan.

Padahal ya, banyak lho perempuan yang dikasih nama pake nama yang mayoritasnya buat laki-laki, pun sebaliknya. Tapi masih aja ada yang merasa aneh, nggak percaya, dan suka ngasih label seenaknya. Seolah kalau pake nama x itu pasti buat laki-laki. Nama y buat perempuan. Cuma perumpamaan aku aja ya itu x dan y nya.


Kadang kalau begini, suka ngerasa sedih, kzl, lucu dan bahagia. Kayak permen nona-nona eh nano-nano, ramai rasanya.

Aku mau tjurhat dari mana dulu ya. Hmm, oke, pertama dari kalau belanja online atau dapet hadiah, suka bikin kurirnya pusing (kalau kurirnya baru). Tahu kan, kalau di pedesaan itu, rata-rata, tetangga itu tahunya nama panggilan, bukan nama asli. Kecuali tetangganya punya anak yang satu angkatan sekolahnya, atau tetangganya itu saudara. Kalau bukan? Rata-rata pada bingung. Terus nih, ribetnya kalau nama kita aku aja kali ada yang samaan. Kalau kurir yang kurang bertanggung jawab ya bisa aja langsung kasihin paketannya tanpa menghubungi nomor yang tertera.

Nah, ditanya Gilang Maulani aja kebanyakan pada nggak tahu lho. Apalagi di depannya ditambahin pake "Bapak," sama online shopnya. Semakin lah itu membingungkan. Kecuali dikirimnya lewat Pos sama JNE. Keduanya udah sering soalnya. Agak kzl sih ya, secara foto yang terpajang pas belanja itu udah jelas pake kerudung. Eh ya, mungkin miminnya nggak ada waktu buat lihat fotonya. Pokoke yang namanya Gilang itu pasti  laki-laki, mas-mas, bapak-bapak di mata yang bersangkutan. End.

Kedua, ada kurir dari jasa pengiriman yang baru ngirim pertama kalinya. Kadang suka ada yang menelepon dulu untuk nanya patokan. Bagus, kusuka yang begini. Nanya dulu. Nanti kukasih tahu patokannya apa dan kuminta tanya aja rumah abah E atau ibu N. Tapi pernah lho begini dulu awalnya. Kurir x (yang nelpon perempuan. Mungkin customer service-nya :

Kurir x : "Selamat pagi, dengan bapak Gilang Maulani?"

Aku : "Maaf, saya bukan bapak-bapak!"

Kurir x : "Oh maaf, dengan istrinya bapak Gilang, ya?"

Aku terharu, diem dulu beberapa saat. Tarik napas, buang, tarik napas, buang. Tenang. Besok minta jodoh yang namanya Gilang juga aja biar jadi istrinya bapak Gilang nyahaha. Terus yang namanya Gilang berjenis laki-laki pada kabur setelah nggak sengaja baca ini.

Aku : "Bukan mba. Saya Gilang dan saya perempuan."

Kurir x : "Oh, mohon maaf ibu."

Ketiga, dikira order ojek online pake akun orang lain pas di Bandung. Sampai kemarin tuh, di Jekardah, atit hati eneng teh a. Udah protes suruh di cancel pula.

Jadi nih, pas di Bandung, ku buru-buru mau ke jalan x. Kupesan lah itu ojek online di depan BRI Syariah yang Jl. Otista, deket stasiun Bandung yang arah Pasar Baru. 

Mas driver agak kebingungan pas lihat aku.

Masnya : "Mba, order pake akun temennya, ya?"

Aku (bingung, geleng kepala) : "Nggak mas, akun saya sendiri kok."

Masnya (senyum) : "Lho, mba namanya beneran Gilang? Saya pikir laki-laki lho mbak. Temennya mba gitu."

Aku (senyum juga, sambil ngenes dikit) : "Iya mas, nama saya Gilang sejak lahir."

*di Jekardah tanggal 16 Oktober sekitar jam 4 sore*
Agak susah yha, order uber di Jekardah bagian Timur (JakTim). Udah jarang, sekalinya dapet, ada yang udah nerima kemudian cancel. Kzlnya udah nunggu 20 menitan pas di mapsnya udah mau deket, cancel. Sedih pisan. Mau instal aplikasi transportasi online lagi, kumalas daftar-daftarnya lagi.

Padahal, kupesen uber biar apa. Biar cepet nyampe, dan males jalan ke halte Trans J. Udah lemes, laper, ngantuk, udah gitu ujan masih rintik-rintik. Eh, driver yang pertama sampe ketiga cancel. Yang pertama agak nyebelin sih. Udah nyuruh cancel pake protes soal nama pula.


Itu aku saltik ya. Harusnya nulis Primajasa #Gilangtukangsaltik #Gilangseringsaltik. Aku tuh cuma berusaha meluruskan kalau aku tuh bukan mas-mas, aku tuh perempuan. Udah gitu aja. Tapi kok malah diprotes "kok gilang cewe." Emang kenapa kalau aku perempuan? Udah protes kemudian bilang nggak tahu jalan dan nyuruh cancel. Ok, fine! Bhay! 

Kucuma berpikir ini antara beneran nggak tahu jalan. Atau drivernya nggak suka bawa penumpang perempuan. Atau takut aku nipu. Ngaku-ngaku perempuan?

Untungnya yang keempat beneran diterima dan sampe itu drivernya. Walau masnya juga sama. Kaget waktu aku samperin.

Driver baik : "lho, mbaknya perempuan? Bener namanya Gilang?"

Aku (ngangguk kayak boneka keramik yang kepalanya bisa goyang-goyang) : "iya, nama saya memang Gilang, mas."

Driver baik (sambil ketawa) : "Ah, saya masih nggak percaya."

Aku (ngambil KTP disaku bekas tadi ujian) : "Nih ada KTP nya."

Driver baik : "Oh iya beneran (balikin KTP), mau ke mana mba?"

Aku : "Ke pool primajasa cililitan, cawang!"

Dan selesai. Ku masih bisa naik bis yang terakhir berkat masnya yang cepet tapi aman. Kusalut deh sama perempuan yang bawa motor sendiri di Jekardah. Iya, aku mah jadi penumpang aja udah nggak tahan. Macetos.

Keempat, pas registrasi ulang. Ibuknya cek data. Terus memastikan nyebut nama aku sambil melihatnya dengan ragu. Gilang Maulani? Kucuma bilang iya betul sambil ngangguk dan senyum. Untung aja ibuknya nggak nambahin "kirain cowok." Karena ibuknya bisa jadi orang ke sekian ratus kali yang bilang begitu.

Kelima, tapi, gegara nama yang dikira laki-laki ini, kujadi bisa tes kesehatan lebih cepet tuh tahun lalu pas ikut PT. *A* di Bandung. Dimasukin ke kelompok laki-laki nyahaha. Mas-mas yang manggil kebingungan dan merasa bersalah. Mungkin terlanjur dipanggil, jadinya ku dimasukan ke kelompok perempuan yang sebelumnya. Jadilah, mestinya tes jam 2 ini jadi jam 12. Lumayan kan. Jadi bisa lebih awal tahu kalau aku gagal. Tinggi tak sampai. Ku nulis di kolom tinggi badan jujur lho pas daftar. Karena lolos ya cobain aja ya. Daripada kalah sebelum perang.

Besok, gimana kalau pake nama samaran (termasuk akun buat order ojek) aja ya? Putri Salju, Cinderella, atau Giechayankkamoehcelalucelamanyaszampaimateeh.

Tapi cuma bercanda kok. Nggak lucu ya? Biarin. Ya, resiko sih. Mau bagaimana lagi. Nama Gilang emang mayoritas digunakan buat laki-laki. Maulani yang kadang jadi Maulana (dikira saltik kali ya) "i" tidak lantas terlihat sebagai nama perempuan. Soalnya beberapa tahun lalu, ada dosen yang nama belakangnya sama kayak aku dan beliau laki-laki.

Sekian dan terima kasih. Tjurhat edisi nama kali ini. Mohon kalau komentar jangan dipanggil abang lagi walaupun ini blog udah nggak pake template warna pink. Nyahaha.

Gilang Maulani

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

7 comments:

  1. Apalah arti sebuah nama aseeek...tapi agak ngenes juga teh sampe dicancel gitu pas order gojek :/ i feel u pisan. Tapi tenang teh nama suamiku malah kayak cewe WIDI dan pas kroscek apa2 nlp ke aku pasti aku disangka ibu WIDI wkwkwkwk padahal itu nama suami giliran dibilangin saya teteh Bella itu nama suami mereka langsung diem ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya teh, ngenes bingits pas di cancel ojek online tuh :'(
      :D ketika mas Widi disangka mba Widi padahal yang lagi bicara teteh bella wkwkwk ya ampun langsung bungkam ya teh itu yang nelpon hahaha.

      Delete
  2. huehehehe aku pernah ngalamin ini. nama panggilan di keluarga buat aku itu nama cowok, sampe smp aku dipanggil pake nama itu.. pas aku nelpon ke rumah temenku yg cewek malah dikira mau pdkt sama org rumah temnku Dx /suara ngebas's problem/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyahaha, aku juga pernah bikin pacarnya temen cemburu mba karena temen bilang lagi makan sama gilang wkwkwk. Toss dulu kita mba. Suaraku juga agak ngebass ini ๐Ÿ˜‚

      Delete
  3. Hahha tenang aja. Sabaar ya
    Aku sering banget dikira cowok kalau pakai nama Rach, mba. Padahal itu nama singkatan aja. Hehhee. Mba Gilang ganti nama jadi Gilangwati aja. Pasti dikira cewek :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe udah sabar ini juga mba. Ide bagus mba. Gilangwati ihihi

      Delete
  4. sama kak kaya aku mungkin namaku juga mayoritasnya di pake cowok ya, jadi pas ada yang nanya namanya siapa aku jawab aja sani. dan yang nanya itu langsung bilang aku mas, padahalkan perempuan.. >_<
    salam kenal.. :)

    ReplyDelete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)