3/31/2015

Tentang Surat

Surat ... aku punya beberapa surat yang tentunya akan selalu menjadi kenangan indah di dalam ingatan. Walau kadang isinya ada yang bikin aku malu banget. Childish banget!

Tahun 2006, kelas tujuh semester dua. Orang lain udah pada pake hape tapi aku belum. Dan surat yang pertama aku punya itu surat balesan dari cowok yang pernah nyatain perasaannya. kenapa aku nulis surat buat dia? Karena dulu aku cewek pemalu, sekarang pun masih ... Plus malu-maluin ngoahaha. Aku kirim surat tiga kali, yang ketiga nggak dibales karena isinya penolakan. Jujur, selain nggak suka sama dia, aku sudah berniat untuk tidak pacaran dulu. Kenapa? Simpel, selain pengen fokus belajar, aku nggak mau patah hati. Setelah aku nolak dia, surat dari dia yang tulisan kepadanya pake yts atau ytc gilang alias yang tersayang atau yang tercinta, hoek. bikin aku nggak bisa lupa sama surat balesannya itu. Tapi suratnya udah nggak ada karena aku bakar sampai habis. Takut ketauan kakak, nanti dia bales ngeledek karena aku ngeledikin surat dari dua orang cewek buat dia.

Surat kedua itu hasil surat-suratan sama temen lama. Kenal waktu menjalani program kemandirian di PSPA Cisurupan Garut tahun 2004. Namanya Ai Neni Syarifah. Dan isi surat aku itu pastinya nanyain kabar beserta curhat colongan tentang keluhan hidupku. Kalau dipikir-pikir aku emang cengeng sering banget curhat. Termasuk sekarang ini hahaha. Dan yang jadi perantara alias bu posnya adalah Nurhalimah, temen sekelas. Rasanya pengen gali lubang dalem-dalem baca surat balesan dari dia. Suer aku malu banget udah curhat panjang lebar di dalem surat. Nih suratnya masih ada.


Surat ketiga itu dari Diana, isinya cuma ucapan selamat ulang tahun.


Surat keempat itu surat-suratan sama Asta, ya isinya curhatan doang dan terakhir ucapan selamat ulang tahun dari dia.





Ucapan selamat ulang tahun. 

Semuanya di blur demi privasi :)

Surat terakhir, tahun 2013 dari negeri sakura nun jauh di sana beserta sebuah boneka favoritku dan kaos bertuliskan huruf Jepang. Surat yang isinya simpel tapi membuat aku terenyuh. Dia ngasih hadiah dari hasil kerjanya sendiri, bukan dari uang orang tuanya. Yang nggak pernah lupa sama aku, meskipun sekarang ngejauh, terbawa angin. Karena dinding penghalang tak terlihat yang ku bangun tinggi-tinggi. Aku tahu dia pasti merasakan sakit yang teramat sangat, tapi aku ... aku tidak bisa berbuat apa-apa karena ada banyak hal membuatku memilih melakukan hal ini. Hal yang tidak kamu tahu, tapi salah satu sahabatku tahu. Setidaknya aku senang bisa berbagi cerita dengan salah satu sahabatku yang paling terpercaya, yang bisa menjaga rahasia ini. Rahasia tentang kamu.



Terima kasih untuk kamu, ya kamu! Kamu yang sudah move on dari aku :)


3/30/2015

Throwback Merek Hape yang Pernah Dipakai

Kali ini aku akan mengulas tentang hape apa saja yang pernah kupakai. Yang pertama di tahun 2006. Kelas delapan alias 2 SMP. Hape yang hampir kena razia. Mereknya Nokia 1600, statusnya milik bersama, di pake aku Mama sama kakak. Nomornya telkomsel statusnya satu untuk semua. Layarnya kecil tapi udah berwarna. Fiturnya standar cuma bisa sms, telepon, pesan gambar. Ringtone standar nokia kalau pengen pake nada lain bisa bikin pake fitur komposer. Ini dia hapenya


Nokia 1600


Kelas delapan semester dua sekitar 2007 barulah aku punya hape sendiri yang lumayan naik kasta dan bikin kakak bete. Kakak masih pake si 1600 sama Mama. Hape kedua mereknya masih sama Nokia tipenya 2626 warnanya pink ada fitur radio fmnya. Bisa MMS juga. Ini dia penampakannya.
Nokia 2626

Naik kelas sembilan hapenya masih sama. Pas udah bagi raport dan aku dapet rangking satu lagi... Sesuai perjanjian sama Mama hadiahnya hape yang aku mau. Karena waktu itu aku cuma tahu hape dari koran, jadilah aku jatuh cinta sama Nokia 6233. Hape kaya fitur di jamannya. Bisa merekam suara, muter mp3, pake kartu memori, ada kamera 2 MP yang tingkat kejernihan gambarnya aku suka. Ada infrared sama bluetoohnya, ada radionya juga. Bisa internetan. Pokoknya suka deh sama si item yang satu ini.

Nokia 6233

Sampai masuk SMK hapenya tetep sama. Pas semester dua baru deh diganti pake Samsung yang di slide. Fiturnya sih kerenan si 6233. Kepaksa karena si 6233 mulai ngadat alhasil dia di jual. Kekurangan hape ini adalah pas muter mp3 nggak bisa dikeluarin kayak hape lain, alias pas keluar aplikasi pemutar musik pasti mati.


Samsung GT- E250

Naik ke kelas sebelas dan kembali seperti perjanjian waktu SMP. Kalau rangking satu dan uangnya ada maka hadiahnya ganti hape. Waktu itu aku jatuh cinta sama hape N76 yang udah gak nemuin gressnya di BEC. Sekitar tahun 2009 itu hape flip warna pink dengan kondisi second resmi jadi milikku. Fiturnya ya sama aja kayak 6233, tapi layarnya lebih lebar dan kameranya udah pake flash plus lebih keren hasil jepretannya. Bodinya langsing mirip kaca kecil yang dijual di heartwarmer. Selain itu dia punya kamera depan juga. OS nya symbian.  Waktu itu kebetulan aku baru kenal sama facebook. Jadi hape ini sangat membantu buat online.


Nokia N76 yang paling aku suka dan sekarang udah gak nemu lagi

Setelah say goodbye sama si nokia ini aku beralih sama hape 5300 punya kakak. Hape yang pernah hilang terus beli lagi untuk kedua kalinya. Kakak yang saat itu udah kerja dan bisa beli hape sendiri lebih memilih beli Nokia N-Gage. Setelah sebelumnya nyobain hape daun nokia 7610 dan 5300. Ini hape kameranya cuma 1,3 MP tapi lumayan sih buat foto cuma enggak bertahan lama karna lampunya mati. You know betapa tersiksanya ngetik sms tapi layarnya nggak bercahaya. Kayak nulis pas mati lampu,ngoahaha. Susahnya minta ampun mesti pake senter kalau ngetik


Nokia 5300 slide yang akhirnya setelah dibenerin dipake sama Mama.

Setelah itu hape dipake Mama akhirnya aku dapet penggantinya. Masih di tahun yang sama, 2010 ... Aku move on ke hape nexian trackball. Bentuknya bongsor, keyboardnya qwerty dan dual sim. Tapi nggak bertahan lama karena trackballnya mulai ngadat. Sementara si nokia 5300 itu dipake Mama nasibnya sama lagi hilang di curi, di masjid pula.ckckck.

Nexian

Setelah itu aku berkali-kali pake hape cina yang merknya nggak inget apa. Sempet juga pake hape Nokia 2310 yang ada game bouncenya. Aku seneng banget sama game ini hahaha.


Nokia 2310

Nah pas semester dua kelas duabelas baru deh move on ke nokia 5530 Xpress Music. Layarnya lebar dan touchscreen kayak hape android jaman sekarang. Fiturnya sama aja kayak 6233, 5300 sama N76 cuma menang di layar sentuhnya. Kameranyanya malah bagusan N76 kalau menurutku yaa.


Nokia 5530 Xpress Music

Pas lulus ini hape layar sentuh udah nggak ada, dijual karena butuh uang hahaha. Alhasil diganti sama si hape tipis namanya Nokia supernova 7210. Hape yang dibeli second dan sering ngadat


Nokia Supernova 7210

Ujungnya di kasih hape slide merk samsung GT-F250 yang layarnya agak burem. tapi kameranya lumayan loh, cuma volume pemutar musiknya kurang kenceng.
samsung GT-F250

Awal masuk kuliah baru deh move on ke hape touchscreennya samsung yang mungil. Warnanya cokelat, kameranya 1,3 MP tapi hasilnya lumayan.


Samsung Champ GT-C3300

Semester dua kuliah sehabis UAS nambah satu hape lagi deh. Awalnya sih pengen N76 lagi, cuma di BEC udah nggak ada, akhirnya nemu si samsung flip citrus GT-C3520  warnanya pink. Kameranya sama aja kayak si Champ cuma lebih menipu alias lebih cerah penampakan kulitnya. Kalau di liat dari luar dan secara sekilas lebih mirip hape mainan. aseli deh. Tapi keypadnya empuk bener deh. Cuman setelah dipake beberapa bulan aku jual lagi dan uangnya dipake modal jual pulsa elektrik.


Samsung GT-C3520  yang akhirnya dipengenin Mama dan beli lagi warna abu-abu.

Masuk semester empat, semester paling krusial dari kuliah D3 aku yang cuma 2 tahun itu. Semester yang cuma ada dua mata kuliah di KRSnya, PKl dan TA. Aku kenalan sama androidnya cross. versinya masih pake froyo, ramnya kecil jadinya lemot. Kamera cuma 2 MP tapi udah dual sim.


Cross A1 Tabmate

Sebelum wisuda dan pas sibuk-sibuknya bimbingan TA kedua hape ini champ dan cross udah say goodbye dan akhirmya aku tersiksa pake hape cina yang nggak bisa ngetik huruf p. Alias tombol p nya rusak. Si champ malah kutuker sama hape Nokia 5610 punya kakak yang sering mati idup mati idup sendiri. Aku ngebet nuker si champ sama itu hape karena kameranya yang asoy. 3,15 MP tapi hasil jepretannya kece badai.


Nokia 5610 yang sampai sekarang masih ada dan sering aku gunain buat foto. Meskipun suka dongkol pas lagi foto tiba-tiba mati. Udah dibenerin empat kali masih aja nggak ada kemajuan.

Pas wisuda aku cuma punya hape mito yang fiturnya seadanya. Warnanya putih dan tanpa ada fasilitas getar. Lupa mereknya apaan.

Pas mulai cari kerja betapa baiknya Mama bellin samsung galaxy star S5282 yang dual sim dan bentuknya mungil sebelas duabelas sama si champ dulu. kameranya 2 MP, os nya udah android jelly bean, bisa BBMan, dan aplikasi android lainnya. Termasuk kamera 360 itu loh, sayangnya ram cuma 512 MB jadinya ya lemot kalau kebanyakan aplikasi. Dan simnya itu harus yang micro, sampai-sampai kartu telkomsel sama im3nya aku potong pake gunting, ngoahaha .Aku sering banget main hay day di hape ini.


Samsung galaxy star S5282

Maret 2014 ini hape say good bye juga dan digantikan oleh nokia dual sim yang baru keluar. Nokia yang berfungsi standar buat sms, telepon dan muter mp3. Hape yang baterainya awet banget bisa nyampe 3 hari. Bahkan kalau cuma dipake sms doang awetnya bisa sampe seminggu. TOP lah.


Nokia 107, dual sim

Setelah dapet kerja (yang cuma tiga bulan itu) aku memutuskan untuk membeli ponsel android lagi dengan budget ala kadarnya yang tentunya bisa memuaskan hobiku nulis hal-hal tidak begitu penting seperti sekarang ini. Fix aku menentukan pilihan pada lenovo a316i yang os nya bisa di upgrade jadi android kitkat. Kameranya 2 MP tapi hasilnya not bad lah yaa... Ramnya 512 MB tapi aku rasa lebih cepet daripada samsung galaxy star yang mini kemarin. Bodynya bongsor dan berat.

Lenovo A316i yang say good bye akhir january kemaren. Dia nggak rusak sih cuman yaaa setelah aku nganggur keberadaan dia kurang penting jadinya. Soalnya aku nggak perlu bbman sama manajer SDM lagi buat nanya soal beberapa kerjaan beliau yang aku nggak ngerti.

Dan sekarang aku kenalan sama si Mito Fantasy Selfie 2 A330. Kenapa aku milih hape ini? Jujur bukan karena ada embel-embel selfie atau kamera putarnya, tapi dengan budget yang terbatas aku butuh hape yang enak digenggam dan lumayan enak buat ngetik. Karena si mito ini ramnya udah 1 giga.Dia resmi jadi partner nulis setelah si hp pavillion g4 ini mulai mendengung kalau dinyalain :(


Mito fantasy selfie 2 A330

3/22/2015

Mini Novel Untuk Dikenang, gemaulani

Mini Novel Untuk Dikenang Gemaulani

Judul : Untuk Dikenang
Penulis : Ge Maulani
Harga : 36.000,-
Tahun terbit : 2015
ISBN : 9786021429091

Sinopsis:
“Kamu inget nggak sama kata-kata Sandi waktu pelajaran Biologi?”
“Kata-kata konyol itu?” Deny tertawa kecil.
“Jadi menurutmu itu konyol?”

Denysha, gadis yang namanya selalu tercetak berjenis laki-laki di dalam daftar hadir dan catatan – catatan pada administrasi sekolah. MTV Ampuh, ponsel Nokia dan pesan-pesan rahasia melengkapi kisahnya saat masih berseragam putih biru.

2011, saat Deny telah berseragam putih abu-abu. Seseorang memintanya untuk datang kembali ke sekolah menengah pertama. Menghadapkannya pada potongan masa lalu yang telah melukai hatinya. Tanpa Deny sadari, dia telah merencanakan sesuatu untuknya.

Daftar nama panitia reuni itu hampir terlepas dari genggaman tangannya. Cinta pertamanya berada di ambang pintu, muncul dengan senyuman di bibirnya. Membuatnya panik dan melakukan hal-hal tak penting lainnya. Sementara itu seseorang yang menganggap Deny sebagai cinta pertamanya pun ada di sana.

Siapakah yang akan dipilih Deny saat mengetahui isi hati keduanya? Akankah Deny memilih salah satu di antara mereka? Atau membiarkan mereka hidup di dalam kenangannya?


CARA PEMESANAN:
Ketik UD (spasi) jumlah buku (spasi) nama penerima (spasi) alamat lengkap(spasi) no hp
Dikirim ke 085642510927

Jika sudah membeli, ditunggu kritik dan sarannya :)

3/20/2015

Basmi Cacing Di Usus Kucing

Senin, 16 Maret 2015

Gue seneng banget, asli seneng pas liat si Nanai tiba-tiba ada di kamar mandi, lagi minum di ember kecil. Meskipun dengan kondisi yang bisa dibilang mengenaskan. Gue nggak tahu selama dua hari ini dia ngilang kemana, yang pasti gue seneng nggak ketulungan liat dia masih hidup. Tubuhnya makin kurus, bulunya agak bau dan indera pendengarannya nggak berfungsi. Dia udah cuek banget, nggak mau mandi, makan dan denger panggilan pun nggak.

Akhirnya gue putusin maksa dia makan, yang akhirnya tangan gue kena cakar.

Setelah gue cekokin makanan ke mulutnya, akhirnya dia muntah-muntah. Dan apa yang ikut keluar sama muntahannya? Cacing gelang, cacing  jahanam yang gue pastikan penyebab si Nanai sakit. 
Bentuknya kira-kira seperti gambar di atas. Dan jumlahnya ada lima yang ikut keluar sama muntahan Nanai yang jelas-jelas cuma air sama ikan yang tadi masuk ke perutnya, seuprit. Berhubung petshopnya jauh tuh, adanya di Cileunyi. Akhirnya gue kasih aja dia Combantrin malem itu juga. dosisnya satu tablet dibagi empat. Sebelumnya gue nyari-nyari artikel di internet seputar gejala kucing cacingan. Dan itu terlihat jelas sama si Nanai, awalnya tubuhnya demam ... panas banget, terus nggak mau makan, terus kalau minum batuk-batuk dan muntahannya berisi cacing gelang.

basmi cacing di usus kucing
Dan hasilnya ... baru sekitar sepuluh menit masuk ke perut si Nanai, ini kucing langsung bereaksi. seenggaknya dia jadi mau mandiin bulunya sendiri.

Paginya dia udah mulai normal lagi, mau naik ke deket tempat makan mereka. Dan dia makan meskipun cuma sedikit. Gue girang banget liatnya, pagi-paginya gue kasih lagi combantrin buat doi dan hasilnya ... giilaa dia balik kayak dulu, minta makan paling dulu. Suaranya juga ada kemajuan, lumayan agak keras meskipun terkesan maksa sampai nafasnya terengah-engah. 

Ini dia sekarang, lumayan berisi lagi ...


3/14/2015

Selamat Jalan Nanai - Hilang Tanpa Jejak

Nagreg, 13 Maret 2015 ....

     Untuk keempat kalinya kucing yang paling kusayangi menghilang, dua di antaranya dalam keadaan sakit. Udah lima hari dia nggak mau makan. Aku paksain minum susu kaleng dia malah sembunyi. Si gendut, bulunya putih bersih, matanya gampang belekan karena kena cakar sodaranya dan dia nggak bisa mengeong seperti kucing pada umumnya.
       Dua ribu delapan, aku kehilangan empus ... kucing jantan berwarna orange. Bulunya lembut, dia juga gendut ... dia sering banget tidur di kakiku kalau malem-malem, jadi seperti bantal yang menghangatkan kaki. Dia nggak suka berburu tikus apa lagi berantem sama kucing tetangga. Dia itu penakut, baru liat kucing tetangga dateng dari kejauhan aja udah langsung masuk rumah, minta pertolongan. Yang paling ekstrem dari dia, suka nangkepin uler ijo di kebun belakang rumah. Dia lenyap begitu saja saat itu, dan kondisi terakhir saat keluar rumah dalam keadaan sehat wal afiat. 

Ini dia Empus :3



     2010, Setelah empus menghilang dan emip, sodaranya mati. Aku punya kucing baru dengan warna yang sama, oleh-oleh dari bapak yang pulang nganter tetangga dari kampung gajah. Namanya Bosa, dia suka ngintilin kemana-mana. Tapi setelah agak gedean dikit, si gendut ini jadi galak, apa lagi kalau telat di kasih makan, dia pasti bergelayut di kaki sambil nyakar-nyakar, Mungkin dia kayak gitu karena kesalahanku yang seneng mandiin dia dari kecil, biar bersih gitu. Soalnya dia itu sering banget masuk kubangan air hujan, lumpur bahkan selokan kalau dikejar-kejar kucing tetangga. Parahnya lagi dia itu nggak bisa ngelawan tapi kekeuh nggak mau pergi. Selama seminggu penuh dia nggak mau makan ... cuma minum air doang dan betah diem di kamar mandi. Tubuhnya panas, dan malam itu dia ngotot pengen keluar rumah yang akhirnya dia hilang entah kemana. Udah di cari pun nggak ketemu.

Ini dia si Bosa,



    2011, kucing yang satu ini namanya Ceca, dia juga gendut ... sesuai sama pemiliknya yang gemuk. hahaha, aku. Warnanya abu-abu, tapi dia kucing betina. Matanya bulet banget, seminggu sebelum dia menghilang ... dia seneng banget tidur, dari pagi sampai pagi lagi, terkecuali jam makan dia nggak pernah absen. Kerjaannya yang tukang tidur itu yang bikin gemes, di ganggu pun dia nggak berkutik. Malemnya dia tiba-tiba tiduran di kursi dapur dan paginya menghilang tanpa jejak, entah kemana. Padahal nggak pernah main jauh-jauh.

Ini dia Ceca sama sodaranya, Cerry.

  

    Dan ... 13 Maret 2015 ... aku kehilangan nanai, nanai yang sering aku godain karena nggak bisa mengeong, suaranya nggak keluar ... cuma kadang bunyi kayak helaan nafas manusia. Warnanya putih ada totol-totol hitam kayak snoopy. Seneng kalau di kasih gumpalan kertas, suka dia pake main bola. Dia suka nangkep tikus, tapi setelah itu tikusnya cuma dibikin mati aja, nggak di makan. Dulu dia kurus banget, beda sama sodaranya si titip yang gendut. Tapi enam bulan terakhir dia juga jadi gendut dan lebih menggemaskan di bandingkan titip. Mereka berdua sering cakar-cakaran, kejar-kejaran dan berakhir tidur berdua di kursi atau kasur. Nanai matanya belo, kalau si titip sipit. Dia suka teledor kalau minum, sering keselek dan suka kepeleset masuk ember yang akhirnya seluruh tubuhnya basah kuyup. Kebiasaan dia yang paling aku inget adalah, dia sering banget duduk di atas sajadah mushola kecil di rumah, duduk di samping Mama kalau lagi sholat. Kadang-kadang juga gigitin tasbih.
      Sedihnya, aku nggak sempet fotoin dia, kita udah nyari dia di sekitar rumah dan rumah tetangga dari sore sampai malem. Udah dipanggil-panggil tetep aja nggak ada. Dia bikin aku nangis semaleman sampai ini mata segede jengkol pas bangun. Aku nggak nyangka dia udah nggak ada,  kucing yang suka nemenin aku nulis, nginjekin keyboard laptop, dan mainin boneka-boneka kecil. Kehilangan dia kayak kehilangan temen dan lebih sedih daripada kehilangan pacar. Selamat jalan Nanai, semoga ada yang nggak sengaja nemuin kamu dan nguburin kamu yaa... meskipun badan kamu pasti basah kuyup kehujanan semaleman. Harusnya kamu nggak pergi kemarin, harusnya aku kurung kamu di rumah.



Yang merasa sangat kehilangan .... yang curhat di blog sambil nangis-nangis. Cengeng, ya? masa bodo!


3/12/2015

Crush Or Crash, Iruka Danishwara

crush or crash iruka danishwara 

Judul         : Crush Or Crash
Penulis      : Iruka Danishwara
Editor        : Laras sukmaningtyas dan Anida Nurrahmi
Penerbit     : Ice Cube
Tgl Terbit   : Cetakan pertama, Juni 2014
Tebal          : vi+253 hlm, 13 x 19 cm
ISBN          : 978-979-91-0737-4


        Syelamat pagii .... aku kembali dengan membawa pendapat tentang Novel Seri Blue stoberinya Ice Cube, lomba yang nggak sempet aku ikutin karena sibuk nyusun Tugas Akhir tahun 2013 lalu.  Dan alasan klasik kenapa beli novel ini, aku butuh referensi sekaligus pembatas bukunya buat ikutan YARN. yang akhirnya nggak jadi ikut juga karena naskah nggak selese. hahaha.
         Sebenernya aku nyari novel seri bluestoberi juara 1, 2, or 3 yaitu Rainy's day, Some one to remember and inseparable. Cuman nggak nemu. Adanya malah Apple Wish,  Fuurin, Automatic Love sama Crush Or Crash. Kenapa pilih ini? Ya karna covernya menurutku lebih oke ketimbang yang lain, warnanya biru muda. Dan tentu sinopsisnya.


Sinopsis

     “Kamu mau apa dari aku?”
    “Harusnya aku yang tanya itu ke kamu.”
    “Aku mau Dega.”
    “Kamu siapa? Bisa-bisanya bicara begitu.”
    “Aku? Orang yang mencintai Dega.”


    Leta begitu bahagia, langkah demi langkahnya terlihat begitu mudah. Lulus kuliah, diterima bekerja di posisi yang ia inginkan, dan memiliki Dega sebagai kekasihnya. Sayangnya, terlalu banyak perbedaan antara keduanya yang harus dimaklumi atas nama “saling melengkapi”. Ujian sebenarnya hadir lewat orang ketiga yang kerap mengganggu hubungan mereka, hingga di satu titik Leta dan Dega harus memilih: terjebak dengan seseorang dari masa lalu atau mencoba merangkai masa depan di antara lubang perbedaan yang kian menganga.

     Well, langkah Leta emang mudah banget, lulus kuliah, kerja, punya pacar ... beda sama aku yang lulus kuliah, nganggur, punya pekerjaan, nganggur lagi dan nggak punya pacar. hahaha. Alurnya maju, settingnya Semarang. Tokoh Utamanya jelas Leta. Tapi aku nggak suka sama dia. Bahkan hampir semuanya terkecuali Aira, adiknya Dega yang perannya kerasa kurang.
       Leta kekanak-kanakan karena selalu lari dari masalah untuk beberapa waktu, dan yang paling aku sebel, dia nggak professional sama pekerjaannya cuma gara-gara masalah hati, masalah cowok. Oliv, mantannya Dega yang pengen banget Dega balik hanya karena dia penyakitan. Cewek egois yang pengen balikan sama mantannya yang jelas-jelas udah punya pacar. Dega, cowok yang pengen kelihatan bersih padahal ..., Rara, ngakunya sahabat Leta ... tapi lebih milih bantuin Oliv hanya karena kasihan sama dia.
        Satu-satunya qoutes yang aku suka cuma di cover depan yang udah pasti ada di halaman dalemnya :
          "Beri jeda pada hati untuk mengurai rasa."
          Amanatnya, jangan terlalu kekanak-kanakan, nanti cowok kamu malah berpaling sama yang lebih dewasa, selalu professional dalam bekerja, nggak peduli mau ada badai apa kek di hatimu. Kerja ya kerja, masalah pribadi yang diurusinnya di luar jam kerja.
          Ok, seri bluestoberi ini emang dark romance, cuman aku kurang puas sama novel ini. Tapi salut deh sama Iruka yang masih sempet nyelesain naskah di tengah kesibukkannya. Sementara aku nulisnya nggak pernah kelar dan ikutan lomba cerpen pun kadang lolos kadang nggak ehehehe. Tapi buat yang penasaran sama novel ini, ya coba dibeli aja :)


Thanks,


3/05/2015

Past & Curious, Agung Satriawan

Past & Curious

Judul               : Past & Curious
Penulis            : Agung Satriawan
Editor              : Nurul Hikmah & Elly Afriani
Proofreader     : Elly Afriani
Penata Letak   : Irene Yunita
Desain Sampul : Gita Yuriana
Penerbit           : Bukune
Tanggal Terbit : Cetakan Pertama, November 2013
Tebal                : iv+273 hlm; 13 x 19 cm
ISBN                : 602-220-118-7
Harga                : Rp. 50.000,-




     Alohaaa selamat pagi. Pagi ini aku tetap bersemangat meski masih menyandang status pengangguran setelah kontrak kerja tiga bulanku abis akhir November tahun lalu. Dan jelas nggak punya kesibukan lain selain nyari kerja, masukin lamaran, nunggu panggilan itupun kalo dipanggil, ikut test dan kembali dapet kerja ... kalo test sama wawancaranya lulus.Satu-satunya masalah kenapa aku susah dapet kerja adalah ... gak mau kerja sesuai jurusan yang kuambil saat kuliah dulu ... dulu banget. lulusnya tahun 2013 ... udah lapuk :D
      Pembukaannya kepanjangannya ya? oke kita mulai. kali ini aku bakalan berpendapat tentang Novel fiksi komedi terbitan Bukune, salah satu penerbit besar di Indonesia ini, dan aku berharap kelak salah satu karyaku bisa nyangkut di sini. Dan entah kapan .... kenapa aku beli buku ini? jawabannya sama simple kayak kenapa beli buku Hijrah Hati di Senja Copacabana. Yup, untuk ikutan lomba fiksi komedi yang diadain tahun lalu sama Bukune jelas aku harus punya referensi. Pada akhirnya sih naskah gak kelar karena kecapean kerja *alesan padahal bingung sendiri menilai tulisan aku lucu apa garing ya? Hmm baiklah... sempet bingung antara mau beli Luntang Lantung atau Past & Curious. Beneran bingung sampe bolak-balik ambil taruh ambil taruh kedua buku komedi ini di Gramedia Bandung.
     Akhirnya aku memilih past & curious karena covernya yang asli keren, bikin penasaran di tambah quotes "Saat Hidup Punya Tombol Rewind" nah loh... kebayang nggak kalau ada tombol rewind? penasaran kan jadinya. Yuk simak sinopsisnya di bawah ini.

Sinopsis


Hidup tidak seperti remote DVD yang memiliki tombol rewind. Waktu tidak bisa diputar ulang. Tapi, lain dengan kisah Kafi. Mahasiswa kedaluwarsa yang baru ditinggal kekasih ini tersesat ke masa lalu. Tepatnya dua puluh tahun silam, saat seporsi sate kambing masih dua ribu rupiah dan selembar uang lima ratus dihiasi pose orang utan.

Keanehan demi keanehan ditemui Kafi; uang di kantongnya tidak laku, ponselnya tidak bisa digunakan, Justin Bieber bahkan belum lahir, dan Ksatria Baja Hitam masih membela kebenaran. Dia dibuat bingung dan hampir putus asa, apa yang sebenarnya terjadi?

Dalam usaha keluar dari era jadul dan kembali ke masanya, Kafi bertemu dengan sesama petualang waktu; Ardhi—seorang ilmuwan pembuat mesin waktu—dan Soyan yang menginginkan kesempatan kedua. Bersama, mereka mengemban misi untuk kembali ke masa depan. Berhasilkah mereka?


      Sudut pandang dalam Novel ini adalah orang ketiga, alurnya maju-mundur, tapi nggak bikin bingung kok, santai aja. Tokoh Utama jelas Kafi, Mahasiswa kadaluarsa yang lulus S1 dalam waktu sebelas tahun. Lulus wisuda cuma di dampingin Purbo, sahabatnya. Dia yatim piatu, tinggal di Tangerang, ngefans sama Persija dan ... ditinggal sama pacarnya karena nggak berani ngelamar saat belum lulus kuliah. komplit deh tuh.
      Dia berniat liburan ala backpacker ke surabaya, yang akhirnya membawa dia naik kereta barang karena tiket kereta ke Surabaya ludes terjual. Di dalam gerbong peti kemas keempat Kafi bertemu dengan pria bernama Soyan yang tujuannya ke Stasiun Tugu Yogyakarta. Katanya punya warung nasi di simpang enam. Dan saat Kafi terbangun Soyan sudah menghilang ... petualangan Kafi pun dimulai.
     Tidak ada tulisan operator seluller pada BB miliknya, Jalanan Jogjakarta juga begitu sepi, mobil sejuta umat pun "Avanza" tidak terlihat di sini. Loh kok bisa? Ya mungkin karena orang-orangnya sederhana, mungkin juga karena ... Ah yang pasti Kafi terlihat paling keren karena selera busana orang-orang di sekitar stasiun masih jadul. Belum lagi kamera DSLR hasil pinjeman bikin orang-orang tambah ngiri.
      Well, sate berdaging tebal dengan porsi yang lumayan harganya cuma 2.000 perak, membuat aku laper. Tapi, Kafi nggak bisa bayar karena uangnya nggak laku. Loh kenapa? Kafi tersesat, bukan "Tersesat dan tak tahu arah jalan pulang" kayak lagu butiran debu. Dia tersesat di tahun kelahiranku. Di mana aku pun baru lahir sebulan kemudian. Hahaha.
      Kok bisa Kafi tersesat? Apa yang terjadi? Gimana caranya dia balik? Penasaran nggak? kalau pensaran yang beli dong bukunya. Murah kok ...
     Well secara keseluruhan aku suka buku ini, dari mulai cover, sinopsis, dan isinya ... Ah tentu saja aku jadi membayangkan jika aku bisa seperti Kafi atau punya tombol Rewind. Pengen balik ke beberapa tahun sebelum aku jadi pengangguran :D *ngayal. Karena sebenarnya buku ini mengajarkan aku untuk tidak menyia-nyiakan waktu, karena hidup nggak bisa diulang. Tapi ada beberapa paragraf yang komedinya garing. Tapi nggak masalah karena typo-pun cuma ada sedikit aja. cuma satu kata di beberapa halaman. Dan salah jawaban di halaman 271, kok itu Soyan yang ngomong? Bukankah Soyan sudah pergi dan Kafi sedang berbicara dengan Ardhi? Dan mesin waktu yang bisa loncat 10 tahun ke masa depan dan 10 tahun ke masa lalu. Jika 2013, kemanakah 2003? ihihiw


Nih beberapa cuplikannya :

    "Bagaimana dia tahu kalau kamu akan membuat komunitas itu?" Radit bertanya kepada Ray penuh emosi. "Bukankah kita harusnya merahasiakan dulu komunitas itu?" Hal ... 120

     "Itu yang bikin aku kaget! aku berpikir akan memberi nama itu pada komunitas kita. Bagaimana dia bisa tahu sesuatu yang ada baru ada dipikiranku?" nah ada setelah yang typo bukan ya? agak kurang srek bacanya. Hal 120

      Pas Kafi naik bus dia lihat Lapindo Brantas dan ngomong suatu saat pabrik itu akan tenggelam membuat orang-orang geram. Ada juga idenya untuk naik delman dengan harga murah. Ongkos dibagi dua sama kusirnya :D

     "Orang yang menyesal dan ingin kembali ke masa lalu membuat tubuhnya seperti menerima perintah untuk siap akan hal itu. Jika bukan orang seperti itu gravitasi pada lubang hitam akan menghancurkan tubuhnya" Ardhi - Hal 182 

      "Bagaimana bisa masa lalu saya dipengaruhi oleh saya dari masa depan?" Kafi - Hal 245

      "Setiap tindakan kita di masa lalu membuat kita berada pada kenyataan pada masa sekarang dan kenyataan kita pada masa sekarang membentuk kita pada masa depan" Ardhi- Hal 247. Intinya kalimat ini aku suka tapi kenapa harus banyak banget kata "pada?"

      Oke, sekian pendapatku tentang buku ini. Yang penasaran monggo beli di toko buku kesayangan anda atau order via online juga bisa kan di jaman yang canggih seperti sekarang ini. Besok aku lanjut tentang Novel Crush Or Crashnya Iruka Danishwara :)

Selamat beraktifitas.

3/03/2015

Hijrah Hati di Senja Copacabana

hijrah hati di senja copacabana

Judul                    : Hijrah Hati di Senja Copacabana, Scappa Per Amore 2
Penulis                 : Dini Fitria
Penyelaras Aksara : Naufal, Aulia Nur Rahma
Penyunting           : Rina Wulandari
Penata Aksara      : Abd. Wahab
Penerbit                : Noura Books
Tahun Terbit          : Cetakan pertama, Agustus 2014
Tebal                     : 334 Halaman
Harga                    : Rp. 54.000,-
ISBN                     : 978-602-1306-01-7



    Hallo, selamat dini hari .... selamat untukku yang mulai insom lagi sejak awal Februari. Kali ini aku datang untuk me-review, mungkin lebih tepatnya berpendapat tentang novel karya Dini Fitria, novel yang kubeli Agustus tahun lalu. Sejujurnya aku nggak niat beli novel ini, niatnya mau beli novel terbitan teen noura untuk ikutan lomba yang sedang berlangsung. Dan ternyata aku salah beli, ini novel terbitannya noura books, kakaknya teen noura. Ya sudahlah akhirnya gak jadi ikutan lomba. tapi aku nggak nyesel, soalnya ini novel isinya bagus, banyak pencerahannya.
***
 Sinopsis

    Andai aku tidak pergi ke Eropa, pasti aku bisa mendampingi Mama di hari-hari terakhirnya.

    Sesal dan kehilangan telah menghapus senyum Diva. Selama beberapa minggu di kampung halamannya di Tanah Minang, Diva berupaya mengenang sekaligus belajar melepaskan. Namun, waktu tak menanti duka. Diva harus kembali bertugas.

    Dikuatkannya hati menempuh tiga puluh lima jam perjalanan ke Amerika Latin. Hangatnya mentari menemaninya menjelajah Argentina, Meksiko dan Brasil. Semangat kelompok Muslim minoritas di tiga negara itu seolah-olah menularinya. Diva belajar makna kekuatan dari penari Tango, kasih sayang dari sebuah keluarga Indian, dan makna perjuangan dari para pemain sepak bola Muslim di sana.

    Bertualang memang tak pernah mudah. Namun, dalam perjalanan kali ini, tantangan terbesar yang dihadapinya justru datang dari sosok yang ditemuinya saat di kampung halaman, pria dari masa lalu.

   Baiklah, aku jadi penasaran akibat kalimat pertama pada sinopsisnya  "Andai aku tidak pergi ke Eropa, pasti aku bisa mendampingi Mama di hari-hari terakhirnya." Apalagi aku belum pernah baca Scappa Per Amore-nya yang sepertinya saling berkaitan *mungkin loh yaaa ...
   Sampulnya pun menarik untuk dipandang, perpaduan antara warna, tulisan dan gambar-gambarnya pas. Bahasa yang digunakannya pun ringan dan mengalir, bahkan sarat akan makna dan membuatku terseret masuk ke dalam perjalanan hidup Diva yang harus kehilangan ibunya, tokoh utama dalam novel ini. Novel ini menggunakan sudut pandang orang pertama. Alurnya maju-mundur namun tidak membingungkan. Sama halnya seperti Novel Tere Liye yang terakhir kubaca "Daun yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin." Novel yang sama-sama bikin nangis bombay. Bedanya novel Dini Fitria ini kubeli sendiri bukan hasil minjem. hehehehe
     Pada beberapa bab awal, setiap kalimat yang kubaca membuat aku merasakan kepedihan yang dirasakan Diva. Dia harus bertemu kembali dengan pria di masa lalunya, Ayahnya. Pria yang mengguratkan masa lalu kelam dalam kehidupannya. Tapi kalau boleh jujur ada beberapa paragraf yang terlalu panjang, membuatku sedikit merasa bosan pada awalnya.
      Tapi seiring perjalanan liputan Diva yang bekerja sebagai reporter televisi ke beberapa negara di Amerika Latin : Argentina, Meksiko, dan Brazil, kejenuhan itu pun memudar dan semakin membuatku penasaran. Liputan tentang kaum muslim yang menjadi minoritas di antara kaum mayoritas non muslim . Lalu apa saja yang dialami Diva selama perjalanannya di Amerika Latin? Akankah pengalaman luar biasa yang didapatkannya mampu memaafkan kesalahan yang telah dilakukan Ayahnya? Temukan jawabannya di novel ini. Aku recomended kalian buat baca novel ini deh, serius gak akan nyesel.
       Ada banyak quotes yang aku suka di dalam novel ini, tapi ada lima yang paling aku suka alias suka banget.

        "Jangan menyesali hidup. Itu namanya tidak mensyukuri nikmat. Ada orang yang lebih susah dan menderita dibanding kau. Orang hebat itu tidak dilahirkan karena kesenangan, tapi kesulitan dan penderitaan.”-Maktuo ... Hal 17
       "Aku selalu ingin tampil sempurna dan memperjuangkan keinginan banyak orang, sehingga aku lupa pada keinginanku sendiri" - Mesquita ... Hal 294
        "Menutrisi jiwa tanpa campur tangan orang lain" - Mesquita ... masih di halaman yang sama.

      "Sebenarnya kekecewaan ataupun kesedihan yang kita rasakan, sebagian besar datang dari kesalahan diri sendiri. Kita terlalu banyak berharap pada orang lain, sedangkan orang lain juga punya harapannya sendiri. Meski pahit, aku selalu percaya , ada maksud baik Tuhan pada setiap duka yang kurasakan" - Maria ... Hal 314

      “Hidup ini ibarat menulis sebuah buku. Tak penting seberapa bagus dan menarik cerita yang telah kamu tuliskan, tapi seberapa besar usahamu mengambil hikmah dari lembaran sebelumnya. Selama hidup, kita akan terus belajar. Aku percaya Tuhan ingin mengajarkan sesuatu yang memang tak bisa kumengerti sekarang, tapi kelak akan kusyukuri. Makanya aku berusaha tidak menyesal dan mengeluh atas semua yang sudah terjadi.” - Maria ... Hal 316

        Dan quotes penutupnya yang paling-paling-paling aku suka :)
      "Aku akan terus benderang meski tak selalu bersinar terang."
 
       
      Mungkin cuma ini yang bisa aku sampaikan pagi ini. Selamat merasa penasaran. Besok akan ku sambung dengan ulasan tentang novel Past & Curious-nya Agung Satriawan. Kalau jaringan internetnya nggak ngambek  :)

Thanks,