3/30/2017

Akibat Tidak Sedia Payung Sebelum Hujan


Kamis malam, minggu lalu, jam segini aku sedang menangis karena lagi-lagi mengecewakan keluarga. Iyes, nggak lulus ke tahap selanjutnya. Gagal mah udah biasa, mengecewakannya itu yang tetep nggak bisa dihadapi dengan biasa. Tapi mau gimana lagi, berusaha udah, doa udah. Ya balik lagi ke belum rejeki aku mungkin, skenario Tuhan bukan ke situ saat ini mungkin. Ada yang lebih baik mungkin. Yang penting aku juga nggak kalah sebelum berperang. Ya berpikir positif aja terus daripada terus-terusan tenggelam dalam lautan luka dalam yang ujung-ujungnya aku ngeluh terus males ngapa-ngapain. Lagipula ke situ baru nyoba sekali.

Terus habis nangis lanjut buka laptop dan ngedit dua artikel dan bikin satu artikel yang harus dikirim paling telat jam sembilan malem. Akhirnya yang satu dikirim jam sepuluh. Ya mau gimana lagi, badan rasanya ringsek karena baru sampe rumah jam 2. Baru bisa tidur jam tiga, bangun subuh terus tidur lagi karena nggak enak body. Untungnya itu artikel tiga-tiganya tayang. Lumayan kan lelah mikir karena kepala puyeng habis nangis terbayar kan. Tuh kan, mau posting apa pun pastilah Gilang mah curhat panjang lebar blablabla dulu. Maaf ya.

Jadi, kenapa blogpost ini aku kasih judul "AKIBAT NGGAK SEDIA PAYUNG SEBELUM HUJAN?" karena aku bawa payung beneran, tapi kurang mempersiapkan kemungkinan-kemungkinan yang bakal terjadi di perjalanan pulang.

Rabu, 22 Maret 2017, aku mendapatkan undangan psikotest di Sentul International Convention Centre (SICC) Bogor batch 2 jam 13.00 tapi di pengumuman minimal 2 jam sebelumnya udah hadir. Aku udah nyari di mbah gugel. Ada yang bilang naik bus MGI dulu ke Bogor. Ada juga Travel. Terus ada yang dari Bandung, walaupun nggak saling mengenal satu sama lain, janjian ngerental mobil. Ongkos ppnya tergolong murah. Tapi aku batal ikut karena jam keberangkatannya setengah tujuh pagi. Nggak ada jaminan kan Rancaekek nggak banjir, nggak ada jaminan juga aku dapet elfnya cepet biar ke meeting pointnya cepet. Akhirnya aku lebih milih ke Karawang dulu aja. Dari sana baru ke Bogor.

Setengah delapan pagi, setelah menembus kemacetan karawang barat arah pintu tol, aku ditemani kakak nunggu bus Agra Mas jurusan Karawang - Bogor. Yang lewat malah jurusan Kp. Rambutan. Lima belas menit kemudian munculah yang jurusan Bogor. Aku naik. Pas ditagih ongkos, you know what? Aku bilang ke Bogor eh mas kondekturnya bilangnya di Kp. Rambutan aja. Ya elah, di php-in bus pagi-pagi dan buru-buru rasanya kezel, KEZEL. Tahu gitu tadi naik yang tulisannya beneran Kp. Rambutan pan, lumayan lho beda lima belas menit. Rasanya dag-dig-dug hatiku takut telat, nyasar dan takut kena macet. 

Aku nyari lagi deh di mbah gugel dari Rambutan ke Bogor bisa naik apa. Paling banyak bilang bus x,y,z sama transportasi online. Oh yes, aku cek uber. Kalau naik ojek 60 ribu, kalau taksi 120 ribu. Sayang duit yes. Tapi naik bus apa nggak kena macet ya??? Karena tadi pas ditagih ongkos aku denger bapak yang duduknya dibangku depan aku mau ke Bogor, aku tanya bapaknya aja sebelum itu bus menuju terminal kp. Rambutan. 

"Maaf pak, kalau mau ke Bogor naik apa ya dari kp. Rambutan dan berapa lama?"

"Ada nanti busnya Neng, paling 45 menit. Nanti bareng sama saya saja."

45 menit? Aman lha ya. Oke akhirnya turun bus aku ngikutin bapaknya. Eits lupa nggak menyediakan uang dua ribu buat bayar masuk terminal. Tas juga ujug-ujug susah dibuka. Akhirnya dibayarin bapaknya. Pas sampai bus mau aku ganti bapaknya menolak. Nah lho, jadi nggak enak hati. Dan udah aku niatin pas nanti kondektur nagih ongkos aku mau bayarin bapaknya deh sekalian. Eh aku udah nyiapin uang, malah aku dibayarin lagi sama bapaknya. Diganti juga nggak mau, bapaknya bilang udah buat neng jajan aja. Sumpah terharu. Orang baik masih ada ternyata. Aku cuma bisa ngucapin terima kasih terus doain dalam hati. Dan pagi itu aku selamat sampai ke Bogor (dari terminal Kp. Rambutan) tanpa mengeluarkan uang (12.000).

Aku milih turun bareng beberapa penumpang lainnya sebelum bus masuk terminal. Terus jalan jauhan dikit dari tempat ojek pangkalan. Eh sebenernya kakak udah wanti-wanti suruh turun di terminal terus keluar, naik jembatan dan nunggu Trans Pakuan yang nanti turunnya deket SICC katanya. Soalnya kakak khawatir, bogor pan lagi panas antara angkot sama transportasi online. Aku nunggu deket masjid raya bogor kalau nggak salah baca. Maklum mulai panik, udah jam setengah sebelas. Sementara jarak dari terminal Barsi ke SICC di map sekitar 11 km. Lumayan jauh, kayak dari cicalengka ke rumah. Galau sih milih antara uber mobil apa motor. Akhirnya motor aja, biar bisa nyalip-nyalip pan kalau tiba-tiba macet.

Eh pas ubernya dateng, masnya malah nanya, SICC itu deket apa. Lha eneng pan bukan warga Bogor. Masnya bilang dia tahu arah ke Babakan Madang tapi nggak tahu itu SICC di mana. Katanya ya udah kita sambil tanya-tanya aja ya mba. Ya udah, eneng pasrah. Mau batalin juga nggak enak terus belum tentu dapet uber laginya cepet. Yo wes, berangkat!

Di jalan masnya sambil cerita, kemarin apa tadi pagi (sorry nggak terlalu fokus, fokusnya liat jam tangan) takut telat. Katanya angkot sama ojek online kecelakaan apa tabarakan ya (eneng lupa), dan meninggal. Jadi situasi di sekitar sana lagi panas. Makannya masnya gak pake atribut ojek online.

Setelah melewati banyaknya belokan akhirnya pertigaan menuju Babakan Madang ke lewat. Muter balik deh, eh di tengah-tengah malah hujan deres. Neduh lah kita di bengkel kecil, sambil nanya kalau SICC arahnya ke mana terus pake jas hujan. Masnya nawarin jas hujan yang pake celana juga sih tapi aku menolak. Bodo amat lha jeans bawah basah yang penting baju atas sama tas aman. Kata ibunya yang nanya ke suaminya. Kita lurus aja sampai melewati kolong jembatan, habis itu ambil kiri, terus kanan. Bener sih tapi itu jalannya searah, untung nggak ketabrak mobil. Akhirnya balik lagi deh, terus aku nanya dipangkalan ojek. Ternyata ambil kanan dulu muter dikit ambil kiri terus belok kanan pas ada bunderan LOVE. Udah agak jauh bingung lagi deh karena itu bunderan LOVE belum keliatan. Akhirnya nanya lagi ke sekumpulan bapak dan ibu yang lagi neduh di halte. Katanya lurus aja nanti ada bunderan belok kanan. Akhirnya itu bunderan LOVE keliatan. Dan ada bendera, umbul-umbul atau apalah namanya yang menunjukan bahwa belok kanan memang benar.

Jalanan penuh sama mobil. Bahu jalan jadi tempat parkir dadakan. Tengahnya macet. Dan kejadian yang nggak aku inginkan terjadi. Ban motor mas ubernya kempes. Untung ujan tinggal gerimis doang. Turunlah di beberapa puluh meter sebelum gerbang. Dan di situ sinyal internet mulai bermasalah. Nggak bisa cek ongkos. Karena buru-buru, aku lebihin deh ongkos masnya dari yang awal tertera di layar. Kasian pan bannya kempes, mana nggak tau deh tuh, tukang tambal ban di sentul city di mana. Aku jalan kaki sendirian, sambil sepatu sama jeans bawahnya basah dan rasanya nggak enak banget.

Sampai depan gedung SICC udah rame banget. Dan kudu nyari pintu yang rentang jarak nomor pesertaku tertera. Yak, gate 5. Aku kenalan sama tiga orang perempuan berkerudung asal Purwokerto. Alamak lebih jauh yaa. Tapi lupa nama-namanya siapa. Maklum masih deg-degan takut telat. Terus kenalan sama teteh Sri dari Bandung tapi rombongannya beda nomor peserta jadi dia sendirian. Kita ngantri sampai pintu dibuka. Terus udah ada instruksi makanan suruh dihabiskan sebelum masuk. Ya elah, udah nggak nafsu makan. Dan berakhirlah roti asin, roti cokelat dan yogurht di kresek besar pak satpam. Cuma minum dalam tupperware yang selamat. Tau gitu, roti masukin tupperware yak. Ngahaha.

Eh bentar, kayaknya ada yang kelewat. Sebelum masuk ke gedung aja sinyal internet indosat udah luplep, lebih sering 3G doang daripada HSDPA. Buka whatsapp aja lama banget. Instagram apalagi, padahal mau nanya nomor telepon ke temen SMP yang ternyata jadi perawat di Bogor.

Di dalam, sebelum masuk ke ruangan. Kita ngantri lagi. Terus dipersilahkan kalau ada yang mau ke toilet. Terus disuruh duduk dulu tapi tetap dibarisan. Disitu aku ngobrol sama yang samping. Ternyata dari Dayeuhkolot, tapi dia berangkat dari Cirebon. Terus ngobrol sama yang samping kiri, dari Serang, Banten. Ngobrol aja tapi lupa nanya nama. Lima belas menit kemudian disuruh berdiri lagi dan jalan menuju pintu kelima. Gak jadi masuk dari pintu keempat. Kepisahlah sama yang dari Dayeuhkolot juga Bandung, akhirnya barengan sama yang dari Serang.

Tes berakhir jam setengah enam tapi baru keluar ruangan jam tujuh. Dan tadinya aku mau numpang gitu sampe depan ke saudaranya yang orang Serang itu. Eh nasib, kepisah di pintu keluar di antara lautan manusia yang belasan ribu. Linglung iya, frustrasi iya karena udah malem dan sinyal internet sama sekali nggak ada. Parahnya lagi, aku belum ngisi pulsa. Cuma ada 5 ribu di masing-masing kartu. Akhirnya terus aja jalan berharap nemu sinyal internet. Nggak kerasa sampai bunderan LOVE itu sinyal internet tetep nggak ada. Aku kudu kumaha, kumaha atuh kumaha? Nanya ke siapa? Pak satpam lagi marah-marah sama yang parkir sembarangan, taksi udah ada yang naikin, pak polisi lagi ngatur lalu lintas. Ada semacam elf jurusan ciawi penuh. Terus kalau naik trans pakuan di mana haltenya? Akhirnya terus aja jalan berharap dapet sinyal internet biar bisa pesen transportasi online. Seenggaknya kalau gak dapet bus ke karawang, bandung, atau lebak bulus, bisalah minta dianterin ke warung jambu. Dari situ bisa ngehubungin temen pan lokasi persisnya di mana. Dan sinyal internet tetep nggak ada sampai aku ngelewatin KFC. Sebenernya pengen mampir sih, soalnya perut udah laper juga, sekalian nanya nomor taksi konvensional. Tapi aku memilih untuk terus jalan. Gila pan. Iya, sesuai sama nama Gila(ng). Setelah lewat KFC, ke sananya itu masih areal kosong, nggak sepi-sepi amat karena mobil lewat-lewat. 

Tapi nelangsa banget kan, jalan kaki, malem-malem, sendirian, laper, lelah, kaki pegel, kepala mulai puyeng dan rasanya pengen pingsan. Kepikiran sih sms atau nelpon mas uber yang siang tadi. Tapi setelah dipikir-pikir, nggak jadi deh. Sempet ada abg pake motor yang ngeliatin sih. Aneh mungkin karena ada yang jalan kaki sendirian. Atau mungkin dikira setengah gila. Akhirnya ada motor berplat B yang berhenti sekitar satu meter. Ada satu harapan plus ketakutan juga sih. Berharap itu orang baik yang mau ke jakarta, takut itu begal. Tapi kalau dipikir-pikir apa yang bisa dibegal dari aku coba? Hape android tapi jadul, duit nggak banyak. Iya, kalau banyak duit mah udah aja nggak usah susah-susah, tinggal pesen kamar hotel, depan SICC ada hotel Harris.

Bapaknya lagi ngesms, aku nanya bapaknya mau ke Jakarta nggak. Eh taunya tinggal di Sentul, cuma mau ngambil barang ke depan. Tapi bapaknya nanya, aku mau ke mana. Aku bilang mau ke terminal nyari bus yang ke karawang atau lebak bulus. Bapaknya bingung, lha emang aku sebenarnya mau ke mana. Maunya sih langsung pulang pak naik bus yang ke garut atau tasik. Terus bapaknya bilang mau nelpon temennya yang suka pulang ke Bandung naik bus jam segini dari mana. Dalem hati udah suudzon, apa bapaknya nelpon kawanan begalnya ya. Ya udah lah, aku masih punya Tuhan yang ada di mana-mana. Berserah aja, kalau takdirnya aku kenapa-napa, ya mau gimana lagi. Was-was pun agak berkurang ketika ngedenger suara bapaknya yang medok, jawa banget.

Aku dibonceng bapaknya, bapaknya bilang nanti dianterin ke perempatan Ciawi. Di sana busnya 24 jam ada yang ke Tasik sama Garut. Tapi bapaknya juga bilang mau mampir sebentar di depan. Ngambil sesuatu. Motor masuk ke samping gedung yang lagi di bangun. Ternyata bapaknya dapet doorprize gitu tadi siang dan yang lagi dibangun ini adalah kantor pemasaran untuk pembangunan apartemen. di Sentul.

Kita melewati jalanan yang sepi, nggak ada lampu penerangan jalan, jalannya berlubang-lubang. Sepanjang jalan kita ngobrol. Bapaknya asal Solo, dari tahun 94 udah kerja di Bogor. Tadinya di Cisarua terus pindah ke Sentul. Punya dua anak perempuan, satu MA, satu SMP. Yang SMP suka ikut olimpiade, terus dapet tawaran pertukaran pelajar. Istrinya dulu kerja di pabrik tapi akhirnya buka grosiran. Sampai kita tiba di perempatan Ciawi. Bapaknya tetep nemenin sampai bus dateng. Dan sinyal internet baru ada. Karena saking panik dan frustasi tak tahu arah jalan pulang, aku lupa nanya nama bapaknya. Bapaknya juga nggak mau digantiin bahkan sekedar buat bensin. Malah balik nanya aku punya ongkos atau ngga. Cuma bisa bilang makasih dan doain aja dalem hati semoga Tuhan selalu memberikan rejeki yang banyak untuk keluarga bapaknya dan diberikan kesehatan juga keselamatan. Akhirnya bisa nyampe Nagreg jam setengah dua pagi.


Akibat nggak sedia payung sebelum hujan aku ketemu orang-orang baik yang mau menolong tanpa mengharapkan balasan. Tapi jadi pelajaran juga sih buat siap-siap nanti kalau mau ke tempat yang akses kendaraan umumnya terbatas dan tiba-tiba susah sinyal internet aku harus ngapain.

- Isi pulsa yang banyak.
- Nanya dan nyimpen nomor telepon teman yang tinggal di kota terkait.
- Nyimpen nomor taksi konvensional.
- Harus memperkirakan hal-hal tak terduga. Iya kayak bus yang php.
- Jangan panik. Karena panik malah bikin susah mikir.
- Kalau laper dan ada restoran fast food ya makan dulu aja sambil nanya arah jalan pulang. Biar aman.
- Kalau kenalan, tanya nama sama minta nomor kontaknya. Biar pas kepisah bisa dihubungi.

3/28/2017

Pentingkah Membangun Reputasi Online?


Halo, halo ... pekan duabelas bentar lagi berakhir nih dan aku bingung mau bahas tema pekan keduabelas ini dimulai dari mana. Sungguh rasanya ingin lambaikan tangan ke kamera. Susah, kayak menjelaskan soal personal branding beberapa pekan lalu. Kalau dirasa-rasa sih semakin ke sini temanya semakin membuatku kesulitan. Maklumin aja ya, aku mah newbie di dunia para blogger. Udah gitu isinya curhat terus. Lha ini juga lagi curhat. Oke-oke mari dimulai dari ...

"Pentingkah membangun reputasi online bagi blogger saat ini?" Eh minta maaf dulu, udah terlanjur biasa pake blogger daripada bloger #oot. Oke, penting nggak ya membangun reputasi online buat blogger sekarang ini? Kalau menurut pendapat aku pribadi sih fifty-fifty. Tergantung bloggernya sendiri. Kalau ingin serius di dunia para blogger, mendapatkan penghasilan dari ngeblog, ya jadinya penting. Sangat amat penting malah. Iya, supaya brand atau pihak-pihak yang ingin bekerjasama mudah menemukan blogger tersebut. Tentunya berhubungan sama personal branding ya, jadi diusahakan seluruh sosial media yang dimiliki menggunakan nama yang sama. Jadi saat ditelusuri di mesin pencarian, nama blogger terkait mudah ditemukan. Segala tentang kamu dan skill kamu mudah ditemukan.

Dan tentu saja semua sosial media dan situs blog yang dimiliki harus memiliki atau diisi dengan konten-konten yang positif, informatif dan jujur. Dan tentu saja kalau membangun reputasi sebagai seorang blogger harus sering-sering share artikel blognya di sosial media lain juga ya. Selain biar orang lain tahu kamu seorang blogger, bisa jadi menambah pengunjung blog kamu juga lho.

Kalau untung, ruginya membangun reputasi online adalah ... Untungnya tentu saja mendatangkan rejeki ya. Ruginya, kalau mau mengunggah sesuatu pasti berpikir berulang-ulang. Takutnya orang lain nggak suka. Terus merusak reputasi yang telah di bangun.

Cara Komplain, Home Tester Club Indonesia

Sejak pertama kali mendapatkan produk gratis dari Home Tester Club Indonesia di akhir tahun 2015, baru Februari kemarin kejadian ini menimpaku. Kenapa aku bilang begini? Karena selama ini sering baca ada akun-akun yang komplain di sosmednya #HomeTesterClubID kalau dia terpilih menguji tapi sampel produknya nggak dateng-dateng. Kalau nggak pernah sampai sekalipun, aku rasa mungkin harus cek alamat yang dituliskan di web #HomeTesterClubID, iya siapa tahu typo alamatnya. Kemungkinan kedua, memang belum rejekinya. Iyes, pokoknya kalau belum berhasil mendapatkan sesuatu, sekarang aku selalu mikirnya ke situ. Belum rejekinya, mana tahu malah dapat rejeki yang lebih besar kan. Berpikir positif aja biar nggak resah.

cara komplain home tester club indonesia

Jadi, tanggal 21 Februari 2017, itu kali pertama e-mail selamat anda terpilih menguji produk Imperial Leather Body Parfume. Its okay, nunggu dong ya. Paling telat sih biasanya 4 hari doang. Eh belum genap 4 hari udah ada email selamat menguji lagi dan diminta isi survey. Seminggu kemudian belum datang juga, dua minggu kemudian pun sama, malah dapat email lagi pertanggal 3 Maret.  Nah lho, apaan yang mau diuji. Tapi belum dua minggu kan ya, jadi diam dulu aja. 

Dua minggu telah berlalu dan nggak ada kabar dari kurir manapun. Akhirnya pada tanggal 09 Maret 2017 aku komplain ke emailnya home tester club Indonesia. Beginilah isi emailnya :

komplain lewat email home tester club indonesia

Keesokan harinya dibales sama pihak home testernya. Iyalah soalnya aku kirim email malem-malem. Isi balasannya permohonan maaf dan informasi bahwa produk masih dalam proses pengiriman. Aku diminta bersabar. Ya aku sih sabar-sabar aja, ngirim email cuma sekadar ngasih tahu aja ke pihak home testernya. Takutnya dikira produk nyampe tapi aku males isi survey hasil nyobain produknya. Padahal emang produknya belum nyampe. Itu aja, aku cuma pengen jelasin itu aja. Kalau akhirnya nyampe ya syukur alhamdulillah, kalau nggak ya bukan rejekinya.

Sehari, dua hari, sepuluh hari kemudian akhirnya itu parfum nyampe juga. Ya, aku terima di tanggal 20 Maret 2017 sekitar jam dua apa tiga siang, persisnya aku lupa. Soalnya yang nerimanya mama. Happy? Iya dong happy, ternyata ini parfum masih rejekinya aku.

parfum imperial lether

Cuma link surveinya udah ditutup. Ya udah, aku tinggalkan komentar seputar produk di situsnya home tester dan posting di instagram. Di blog? Coming soon yaa, anaknya masih sibuk di dunia khayal.

Nah, itulah curhat tentang proses komplain ke home tester club Indonesia. Kalian yang baca ini dan tergabung di home tester, pernahkah mengalami hal yang sama?

3/21/2017

Apa Itu Menulis Kreatif?

Tantangan LBI pekan sebelas ini menurutku berat. Berat karena topiknya menulis kreatif dan harus membuat video. Selain kamera ponsel yang kurang mendukung, aku nggak bisa editing video, dan anaknya suka gugup kalau disuruh ngomong lewat video. Tadinya kepikiran membuat video stop motion aja, tapi karena satu dan lain hal, jadinya begini saja. Oh ya, maafkan ekspresi dan nada bicara yang nggak bisa dikondisikan ini karena belasan kali gagal ambil video. Salah sendiri sih nggak ditulis dulu apa yang mau diucapkan.



Menulis. Menurutku semua orang bisa menulis. Tapi ada yang secara spontan, ada juga yang memakai teknik-teknik tertentu untuk mencapai suatu tujuan. Semacam agar disukai orang lain. Secara spontan itu misalnya ketika update status. Ya, kita hanya sekedar menuliskan apa yang dirasakan saat itu. Terserah orang lain mau suka atau nggak. Seperti aku update blog, isinya cuma curhat seperti ini. Jadi pengunjungnya dikit deh. Kalau yang memakai teknik-teknik itu semacam menulis cerpen, novel, artikel, blogger profesional yang memakai teknik SEO dan lain sebagainya.

Sementara menulis kreatif, nggak semua orang bisa atau mampu melakukannya. Karena menulis kreatif itu butuh imajinasi, daya cipta tinggi dan tentu saja kreatif, berbeda dari yang lain. Bisa mengambil tema yang out of the box. Selain itu, kalaupun mengambil tema yang biasa, yang sudah sering ditulis orang lain. Dia bisa mengolahnya menjadi berbeda, menarik, nggak membosankan dibaca sampai akhir.

Kalau penulis itu macam Raditya Dika. Sebenarnya kan temanya udah biasa, lazim ditulis. Tapi karena bang Radit mampu mengolahnya menjadi unik. Lucu, menghibur tapi ada sisi inspiratifnya. Masih banyak sih penulis lain yang tulisannya kreatif, punya ciri khasnya sendiri.

Maafkan blogpost yang nggak kreatif ini.

3/17/2017

Ada Banyak Hal yang Ingin Kuwujudkan

Ada Banyak Hal yang Ingin Kuwujudkan

Wah, nggak terasa ya, sudah hari terakhir. Sedih rasanya. Karena gara-gara ikutan tantangan tujuh hari menulis dari Kampus Fiksi dan Basa-basi Store ini membuatku rajin menulis dan update blog. Di hari ketujuh, hari terakhir ini, pertanyaannya adalah ... kenapa sampai detik ini aku masih bertahan hidup?

Pertama karena Tuhan masih memberikan waktu untuk hidup, jadi aku harus memanfaatkannya untuk menjadi manusia yang lebih baik. Kemudian menggapai apa yang kuinginkan, menjadi seorang penulis. Walaupun masih penulis status di sosial media dan belajar menulis cerita utuh. Kelak, ingin rasanya mempunyai novel yang nangkring di toko buku. Aku juga masih bertahan hidup karena ingin memenuhi harapan orangtua dan keluarga. Yup, aku masih berusaha mendapatkan pekerjaan diluar rumah, di perusahaan orang lain agar aku bisa memenuhi keinginan mereka dan kelak bisa membahagiakan mereka. Selain itu masih banyak lagi dan nggak akan aku tuliskan di sini.

Terakhir, terima kasih Kampus Fiksi dan Basa-basi Store. Menyenangkan bisa mengikuti tantangan tujuh hari menulis ini.

3/16/2017

Kucing Abu abu - Buciku

Dibandingkan menulis kehilangan teman, aku lebih memilih kehilangan  tentang kucing abu abu bernama Buci. Dia yang biasanya mendengarkan aku bicara, walau sudah jelas ia tak bisa memberi saran ataupun menenangkanku. Setidaknya dia bisa menjaga rahasia dan kupeluk kapanpun aku mau. Tapi sekarang, sekarang dia tak ada. Menghilang entah ke mana, dan aku masih berharap dia kembali.

Baca Juga : Kamu Di Mana?

Aku masih berharap dia akan membangunkanku dengan suara cemprengnya, tepat di depan pintu kamar. Minta dibukakan pintu untuk masuk ke rumah. Bahkan mencakar-cakar bunga-bunga kertas yang kubuat. Tak mengapa asalkan dia kembali. Kembali menemani aku. Kembali membuat rumah ini ramai dengan suaranya.

kucing abu abu tua

Baca Juga : Memelukmu Dalam Mimpi

Buci, kucing abu-abu tua nyaris hitam kesayanganku yang baru berumur satu koma empat tahun. Yang telah menghilang selama satu bulan lewat empat hari. Kuharap kamu masih hidup dan baik-baik saja. Aku kehilangan dirimu, aku merindukanmu. Rindu bermain denganmu. Rindu mengusap kepalamu. Rindu menggendong dan memeluk kamu.

3/15/2017

Seperti yang Kurasakan Saat Ini

Seperti yang Kurasakan Saat Ini

Dan jujur saja, hidup sendirian membuatku semakin sinting-bicara pada diri sendiri, membaca buku keras-keras di kamar mandi, dan memutar film tanpa menontonnya hanya agar ruangan nggak terlalu sunyi. Aku sudah sampai pada titik di mana aku bosan mendengar suara sendiri. Kalau ada stalker yang ingin bicara kepadaku, aku siap menerimanya, asal dia mengeluarkan suara yang berbeda dariku.

Dari novel JAKARTA SEBELUM PAGI - Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie halaman 51

Kebetulan buku terdekat yang tergeletak di kasur adalah novelnya Ziggy yang ini. Kenapa? Karena lagi dibaca ulang. Terus kenapa milih paragraf yang ini? Simpel sih, karena aku merasa, inilah yang sedang aku alami saat ini. Meskipun nggak seratus persen sama.

Aku masih punya orangtua lengkap dan tinggal di rumah. Tapi aku merasa sendirian. Karena suasana di rumah nggak menyenangkan seperti saat aku masih kecil. Aku merasa sendirian dan semakin sinting. Iya, ngomong sama diri sendiri, nanya sendiri, jawab sendiri. Aku juga nggak punya teman buat diajak bicara sekalipun lewat chatting. Iya, semua serba berubah setelah mereka bekerja aku menganggur bekerja mengganggur lagi , mereka menikah, aku belum. Aku nggak punya apa-apa, mereka punya segalanya. Perbedaan itu membuat aku merasa nggak pantes buat jadi teman mereka, nggak pantes ganggu mereka.

Kalau Emina di novelnya Ziggy ini membaca keras-keras di kamar mandi, aku membaca dalam hati dan menyanyi keras-keras di kamar saat merasa frustasi. Aku juga sering memutar film di laptop atau menyalakan televisi tanpa berniat menontonnya. Ya, seperti halnya Emina, aku juga berada pada titik di mana aku bosan mendengar suara sendiri. Berharap ada orang yang mau bicara sama aku, sekalipun dia seorang stalker. Tapi sayangnya nggak ada yang stalkerin aku. Kemudian ketawa sendiri karena merasa konyol membayangkan punya stalker.

3/14/2017

Musiknya Hidupku Semakin Asyik - Langit Musik

Di manapun kalian berada
Kuucapkan terima kasih
Untuk warna dalam hidupku
Dan banyak kenangan indah
Kau melukis aku
(Tulus - Monokrom)


Dengan sengaja aku mencetak foto kalian secara hitam putih. Menatanya di atas meja sembari memutarkan lagu Monokrom dari Tulus sebagai soundtrack-nya. Lagu yang pas untuk menemaniku, mengingat kalian, warna baju kalian, dan memori bersama kalian kala itu. Melalui lagu ini, Tulus telah mewakiliku yang ingin berterima kasih. Atas pelukan hangat, atas warna dalam hidupku dan semua kenangan indah yang kulewati bersama kalian. 

Jujur, bukan hanya lagu-lagu Tulus saja yang menemaniku kala aku mengingat kalian. Lagu dan musik serupa, selalu berhasil membangkitkan memori tentang kalian, tentang mereka, tentang dia, tentang kamu, dan tentang kehidupan di masa lalu. Karena layaknya film, ftv, dan sinetron, hidupku yang penuh warna dan hal-hal ajaib ini membutuhkan soundtrack di dalamnya. Membutuhkan musik di setiap harinya. Entah bahagia, sedih, rindu, gelisah galau merana ataupun marah. Siang dan juga malam, musik selalu setia menemani dan membuat hidupku lebih asyik di manapun dan kapanpun. Karena musik selalu membuat perasaanku lebih baik, dan memunculkan ide untuk menulis cerita.


Dan yang lebih asyik, aku menemukan aplikasi yang memiliki lebih dari enam juta lagu di dalamnya. Dari yang lama sampai terbaru. Dari musisi lokal sampai internasional. Dari lagu daerah, lagu pop, rock dan lainnya. Aku sendiri tak bisa membayangkan, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memutar semuanya. Jadi nggak perlu dibayangkan, mari dinikmati saja. New Aplikasi Langit Musik namanya, aplikasi musiknya hidup kamu eh hidup aku.

langitmusik.co.id
Sejak diluncurkan pertama kali di tahun 2010, kerjasama antara Telkomsel dan MelOn Indonesia ini terus berkembang dan memperbaiki kualitas layanannya. Logonya pun sudah berubah, semakin kece.


Tidak hanya diakses melalui situs langitmusik.co.id, kini pengguna ios dan android bisa mengunduh aplikasi Langit Musik melalui app store dan playstore. Melalui aplikasi ini kamu bisa streaming lagu dari penyanyi favorit kamu dan mengunduhnya. Dan pastinya legal dong. Selain itu aku bisa memutar lagu secara offline. Syaratnya mudah kok buat jadi anak Langit Musik. Kamu harus punya nomor Telkomsel untuk masuk ke New Aplikasi Langit Musik. Happy-nya lagi, kamu bisa streaming dan download secara gratis selama akses Langit Musiknya pakai kartu Telkomsel dan bisa memutar lagu favorit kamu secara offline dengan berlangganan Langit Musik premium. Murah kok langganannya, 22.000/30 hari dan 6.600/7 hari. Harganya sudah termasuk ppn. Untuk New Aplikasi Langit Musik untuk perangkat android sendiri, harus ponsel android minimal versi 4.4 ya. Jadi, pastikan versi androidmu minimal 4.4. Lebih boleh, kurang jangan.

Nih, aku bisa mendengarkan lagu secara offline. Ini serius, nggak bohong, nggak di edit (lagi pula aku nggak bisa ngedit se kecil itu). Lihat deh dibagian signal. Nggak ada tanda akses datanya kan.


Dalam New Aplikasi Langit Musik (versi 4.0.3), aplikasi musiknya hidup kamu eh hidup aku ini banyak fitur-fitur yang memudahkanku untuk menikmati musik yang kusuka. Mau tahu apa aja? Yuk disimak.


Fitur Pencarian dengan kata kunci alias keywords yang lengkap. "artis, lagu, album, playlist bahkan teman."

Eh iya, lupa. Di aplikasi Langit Musik ini ada dua bahasa lho. Ada bahasa Inggris dan bahasa Indonesia. Aku yang bahasa Inggrisnya masih ya begitulah sih lebih milih bahasa Indonesia. Memilihnya bisa saat log in /masuk atau setelah masuk, ada di pengaturan.

Jelajah

Hasil screenshoot pribadi
Fitur yang pertama kali muncul saat masuk ke aplikasi Musik. Baik banget lho, aku disapa dari pagi, siang, sore sampai mau tidur di malam hari. Bebas deh aku mau pilih musik dengan kategori yang mana. Aku juga bisa melihat top hits, top artis, lagu yang sesuai mood, atau menjelajah lagu sesuai alirannya. Terus, pas klik tab cari, aku bisa melihat lagu terbaru dengan klik tanda panahnya lho. Jadi nggak kudet sama musik baru deh, baik yang lokal maupun interlokal eh internasional.

#TagStation
Melalui fitur #TagStation ini, aku bisa mendengarkan lagu yang sudah dikelompokan sesuai hastagnya. Scroll aja ke bawah, banyak lho hastag yang bisa dipilih. Misal nih, aku lagi kangen masa kecil, atau di rumah bocah-bocah lagi pada kumpul. Tinggal pilih yang berhastag #family. Dari mulai lagunya Tasya - Anak Gembala sampai Twinkle-twinkle Little Star ada di sini. Nostalgia juga nih sama lagunya Sherina - Balon Udara. Salah satu lagu yang ku favoritkan saat masih kecil.
Hasil screenshoot pribadi
Sayangnya, masih ada kekurangannya nih. Iya, nggak bisa pilih lagu mana yang mau diputar terlebih dahulu. Harus diputer satu persatu sampai habis. Mungkin ke depan bisa diperbaiki nih sama Langit Musiknya.

Trending

Fitur trending ini berbentuk peta interaktif yang membuat aku jadi tahu musik posisi pertama (judul lagu dan posisinya) hingga posisi sepuluh besar dari sabang sampai merauke. Termasuk provinsi tempat tinggalku. Jawa Barat.

LaguKu
Di fitur inilah lagu yang sudah aku klik simpan berada. Tuh, sudah ada 31 lagu dari delapan belas album berbeda yang aku simpan. Selain itu, kalau sedang diakses secara streaming, akan muncul list lagu yang baru saja dimainkan dan sering dimainkan. Kalau secara offline, aku baru mengunduh sepuluh lagu yang aku favoritkan minggu ini. Kalau memori sudah penuh dan aku sudah bosan, bisa dihapus aja. Ciri-ciri lagu yang sudah berhasil diunduh itu akan muncul di tab musik offline dan ada tanda centang pada bagian judulnya.

Pemberitahuan

Hasil Screenshoot pribadi
Di fitur ini, aku bisa menampilkan update dari teman-teman yang aku ikuti, menerima pemberitahuan teman yang berbagi lagu denganku dan melihat promosi yang ada. Seperti promosi Hari Musik Nasional, lima hari lalu. Aku bisa menikmati playlist lagu dari musisi lokal yang telah dipilihkan. Termasuk pemberitahuan kalau ada pembaharuan aplikasi. Lengkap dan membuatku happy-happy-happy.

Pengaturan

Hasil screenshot pribadi
Dari mulai mengatur akun. Iya, tambahin foto biar bagus, menghubungkan facebook dan twitter, ganti password bisa dilakukan. Pilih equalizer, pilih bahasa seperti yang aku bilang tadi diawal. Sampai mengelola penyimpanan, nah di sini bisa hapus lagu semua lagu offline yang sudah tersimpan sebelumnya. Kalau aku pengen keluar dari akun pun lewat sini.

Fitur-fitur lainnya yang membuatku semakin betah pakai new aplikasi Langit musik ini adalah ... ada liriknya. Iya, jadi nggak perlu repot-repot mencari lirik di situs lain. Terus, kalaupun didengarkan secara offline, liriknya tetap ada. Iyes, lagu plus lirik terunduh sekaligus. Bisa simpan lagu sebanyak yang aku mau. Puas banget  deh puas. Bisa membagikan lagu yang aku dengarkan lewat twitter dan facebook atau copy linknya. Bisa juga follow musisi-musisi yang aku inginkan dan mengetahui profil mereka.


Selain itu, bisa mempercepat lagu macam begini.


Caranya tekan di tengah gambar piringan yang berputar terus geser-geser deh panahnya. Membantu banget kalau mau mengunduh lagu tapi belum tahu lagunya enak atau nggaknya sampai akhir.

Tapi ya, walaupun fitur-fitur ini sudah membuat aku happy. Masih ada beberapa hal yang kuharap bisa diperbaiki sama Langit Musik. Seperti melengkapi semua lagu dengan lirik. Iya, soalnya aku menemukan beberapa lagu yang berbahasa asing, macem Twinkle-twinkle Little Star, Lagu dari musisi Korea dan Jepang yang nggak ada liriknya. Kemudian fitur previous dan next nya pun bisa dikembangkan lagi terutama kalau pakai #TagStation jadi semakin memudahkan kalau mau pindah lagu dan seperti yang kuutarakan di atas, walaupun pakai hastag tapi diharapkan tetap bisa menampilkan list lagu, supaya bisa memilih mana yang mau diputar terlebih dahulu.


Mau pakai earphone, speaker ataupun langsung nggak masalah untuk menikmati musik-musik dari new aplikasi Langit Musik ini. So, buat kamu yang ingin mendukung musisi kesayangan kamu dengan tidak mengunduh lagu secara ilegal, bisa banget pakai aplikasi Langit Musik ini. Tenang, nggak makan banyak memori kok. Nggak makan kuota juga kalau diakses lewat kartu Telkomsel. Tenang, streaming pakai paket data selain telkomsel termasuk wifi juga bisa, tapi untuk masuk ke aplikasinya memang cuma bisa pakai nomor Telkomsel. 

Asyiknya jadi anak Langit Musik, kamu juga bisa ikutan kuis dan event berhadiah lainnya lho. Iya, pantengin aja twitternya @langitmusik616 . So, selamat makin happy dan pilih lagu sesuka hati di new aplikasi Langit Musik ya. Musiknya hidup kamu, hidup aku, hidup kita semua. Karena tanpa adanya musik, rasanya pasti sepi, karena nggak ada yang menemani saat kesepian. Hidup juga rasanya bakal monoton tanpa musik.


 
http://www.langitmusik.co.id/promo_detail/314

Arti Cinta Bagiku

Cinta, kalau ditanya arti cinta menurut diri sendiri itu apa, maka aku akan mendefinisikannya menjadi dua bagian.

Cinta itu sebuah perasaan di mana aku merasa takut kehilangan seseorang. Takut jika ada orang lain yang merebut perhatian serta kasih sayangnya. Merasakan rindu ketika tak mendengar atau bercakap-cakap dengannya untuk waktu yang lama. Definisi cinta yang ini kutujukan untuk keluarga kecil kami, terutama mama.

arti cinta

Baca Juga : Benci Jadi Cinta

Cinta, sebuah perasaan di mana aku menyukai seseorang (lawan jenis). Diawali dengan rasa deg-degan, di hatiku   gugup sekaligus bahagia ketika berada disisinya. Perasaan yang harusnya diutarakan namun seringnya kupendam dalam hati, yang biasa disebut jatuh cinta diam-diam. Diam-diam cinta, diam-diam rindu, diam-diam memerhatikannya, diam-diam cemburu. Cinta yang ini sering kali membuat aku merasakan hal-hal yang aneh. Di sisi lain hati berbunga-bunga dan membuat pipi merah jambu, sisi lainnya membuat aku berderai air mata dan penuh amarah ketika melihat seseorang itu berdekatan dengan wanita lain.

Baca Juga : Sebentuk Cinta Tak Termiliki

Agenda Tahunan dan Event di Bandung 2017

Bandung terbagi dalam tiga wilayah. Dua kabupaten dan satu kota. Kabupaten Bandung, Kabupaten Bandung Barat dan Kota Bandung. Yang paling terkenal ya kota Bandung dengan walikotanya yang nggak usah disebutin lagi ya. Kalian oge pasti tahu. Tapi di kabupaten Bandung juga ada dua kecamatan yang paling sering masuk tivi. Iyes, Rancaekek dengan banjirnya yang masih terkenal pas musim hujan dan. Nagreg yang terkenal dengan macetnya pas musim liburan panjang sama lebaran. Kalau Bandung Barat punya objek wisata yang udah nggak asing lagi macem Tangkuban Parahu, Kawah Putih dan masih banyak lagi. Tapi yang paling banyak event tahunan dan event lainnya, juga punya sosial media dan official website seputar event itu ... kota Bandung. 

Ya udah, daripada aku terus meracau, mending langsung catat tanggal-tanggal pentingnya nih di Bandung.

Agenda Tahunan Kota Bandung
FEBRUARI
Kirab Budaya Cap Go Meh
Nih aku bagi foto keseruannya, saat Kirab Budaya Cap Go Meh, 18 Februari 2017 kemarin.

Sumber gambar : pikiran-rakyat.com


MARET
Festival Bandung Lautan Api

APRIL
Asian African Carnival
Festival of Nation
Indonesia Hijab Fest
Kegiatan Maglayang Midang

MEI
Kampoeng Jazz
IED Festival (ini sih bulannya ngga tentu ya, tergantung Idul Fitrinya bulan apa. Yang pasti tiap tahun ada di bulan ramadhan, sebelum hari raya idul fitri)

JULI
Pasanggiri Calung Kota Bandung

AGUSTUS
Kekeun
Milangkala Bandung Festival

SEPTEMBER
Bandung Air Show
Bandung Culture Folklore
Pasanggiri Mojang Jajaka Bandung
Festival Film Bandung

OKTOBER
Anugerah Budaya Kota Bandung
Bandung Food Festival
Hajat Lembur/Hajat Bumi
Musca Bandung

NOVEMBER
Bandung Light Festival
Anugerah Pesona Pariwisata
Gebyar Seni Reak

DESEMBER
Bandung Fun Day
New Years Eve

Agenda Tahunan Kabupaten Bandung
Rangkaian acara hari jadi Kabupaten Bandung - April (lahirnya mah 20 April)
Gebyar Wisata Kabupaten Bandung - November

Agenda Tahunan Kabupaten Bandung Barat
Hari jadi kabupaten Bandung Barat - Juni
Festival Perang Tomat - November
Ini dia perang tomat yang digelar tahun kemarin.

Sumber gambar : mediaindonesia.com

Festival Tangkuban Parahu - Mei

EVENT DI BANDUNG TAHUN 2017
Januari, Februari dan awal Maret sudah terlewat, mari dimulai dari Maret pertengahan.

MARET S/D OKTOBER (Sementara)
Bandung Ide Craft 2017
Bandung Explore Wisata 2017
Bandung Indo Pangan Expo 2017
Ketiga event ini berlangsung di tempat yang sama : Landmark Convention Hall, Bandung pada tanggal 19 Maret hingga 21 Mei 2017

Indonesia Marketing and Promotions Summit 2017
23-24 Maret di Savoy Homan Bandung

PKUD Bandung Expo 2017
13-14 April di BTC Fashion Mall, Pasteur Bandung

Baby and Kids DAY OUT
28 April - 01 Mei di Trans Convention Centre - The Trans Luxury Hotel Bandung

Islamic Wedding Festival
05-08 Oktober di Graha Manggala Siliwangi

Lokasi Kantor Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung dan Kabupaten Bandung Barat
Kota Bandung : Kantor Pemda, Jl. Ahmad Yani No. 227, Babakan Surabaya, Kiara Condong
Official Website : bandungtourism.com
Twitter : @DISBUDPAR_BDG

Kabupaten Bandung Barat : Jl. Raya Padalarang - Cisarua Km. 2, Kab. Bandung Barat
Twitter : @DisbudparKBB

Lokasi Kantor Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata Kabupaten Bandung : Jl. Raya Soreang Km 17 (Komplek Pemda Soreang)

Sumber terkait :
bandungtourism.com
pikiran-rakyat.com
haievent.com
suaradesa.com
ekpos.com
jadwalevent.web.id
mediaindonesia.com

3/13/2017

Menerima Pemberian Tuhan

Menerima Pemberian Tuhan

Maut, jodoh, rezeki, semuanya sudah diatur Tuhan. Termasuk rezeki yang satu ini, rezeki diberikan keturunan/anak. Aku tentu berharap, kelak jika menikah kemudian diberikan kepercayaan untuk mengandung dan melahirkan anak-anak dengan kondisi yang sempurna, dan sesuai dengan apa yang kuinginkan, dan kuharapkan. 

Tapi jika Tuhan berkehendak lain, awalnya tentu aku akan merasa sedikit kecewa, namun tidak untuk waktu yang lama. Aku harus bangkit dan menemaninya tumbuh dari waktu ke waktu. Karena kembali lagi, sebagai manusia, aku hanya bisa menerima dan menjaga pemberiannya dengan sebaik-baiknya. Aku akan berusaha memenuhi kebutuhannya, menyayanginya setiap waktu. Toh, Tuhan menitipkan anak tersebut bukan tanpa alasan. Pastilah, Tuhan mempercayai aku untuk menjaganya.

Walaupun fisik ataupun mentalnya sedikit berbeda, tentu ia akan mempunyai kelebihan lain yang bahkan bisa lebih luar biasa dibandingkan yang tak memiliki kekurangan fisik maupun mental. Karena bagiku, setiap anak/manusia yang terlahir ke dunia, memiliki keistimewaan masing-masing. Yang tak mungkin sama antara satu dengan lainnya.

3/12/2017

Maunya Ke Kutub Utara

Maunya Ke Kutub Utara

Coba kalau tantangan hari kedua, pertanyaannya tempat paling jauh yang ingin kamu tinggali. Pastilah jawabnya mudah, SURGA. Iyalah, siapa coba yang nggak mau masuk Surga? Tapi ini pertanyaannya tempat terjauh yang ingin kamu singgahi. Maunya sih jawab hati kamu, tapi itu sangat-sangat-sangat jauh. Jadi aku pilih Kutub Utara. Kenapa Kutub Utara? 

Pernah mendengarkan lagu Gita Gutawa berjudul Parasit. Ada bagian yang "pergi kau keluar angkasa, hiportemia di kutub utara. Hilang di samudra Antartika. Dan jangan kembali!" Gara-gara lagu ini, aku penasaran sama Kutub Utara padahal Kutub Utara bukan di luar angkasa ya, masih di bumi. Di ujung dunia. Tapi nggak mau kena hipotermia apalagi sampai hilang di samudra Antartika. 

Kenapa nggak Kutub Selatan aja? Karena Kutub Utara konon katanya laut yang membeku dan dikelilingi daratan. Sementara Kutub Selatan daratan yang dikelilingi gunung es, laut es. Lebih penasaran datang ke laut membeku dong. Lagi pula, Kutub Selatan katanya susah dijangkau dan lebih dingin.

Aku ingin ke Kutub Utara, mengunjungi masjid Nurd Kamal, melihat beruang kutub, rusa, kelinci, menginap di hotel es, mengelilingi lingkaran Kutub Utara dengan kereta, bermain salju dan melihat aurora yang cantik. Dibayangkan saja sudah indah, apa kabar jika kelak tiba di sana.

3/11/2017

Pertanyaan Tanpa Jawaban

Pertanyaan Tanpa Jawaban

Cinta monyet, cinta yang katanya nggak serius, cuma main-main. Tapi nyatanya aku masih penasaran dengan kebenaran kalimat dari temanmu, dulu. Saat aku dan kamu berada di kelas yang sama. Kelas delapan, delapan B lebih tepatnya. Kelas yang paling terkenal tahun 2006-2007 di kalangan guru-guru apalagi guru BP yang mirip jelangkung, datang tak dijemput pulang tak diantar.

Kamu, yang kuakui sebagai cinta pertama yang tak bisa termiliki. Yang diam-diam kuperhatikan setiap kali ada kesempatan. Tahukah kamu, semua perasaan suka dan cinta yang dinamakan cinta monyet itu berawal dari sebuah pertemuan pertama yang menyebalkan saat tes tulis ujian masuk SMP. Ya, kamu yang duduk disampingku dan tidak mau meminjamkan penghapusmu barang sebentar saja membuatku membenci dirimu. Dan hadiah dari membenci adalah, aku mengingatmu setiap waktu hingga perasaan itu berubah menjadi perasaan aneh. Sebut saja cinta, cinta monyet.

Dan aku tak pernah menduga ataupun berharap berada di kelas yang sama denganmu. Tapi sistem acak kelas saat naik ke kelas delapan, membuatku kembali satu ruangan denganmu. Kamu yang selalu sebangku dengan si paling jail di kelas. Dan paling suka meja yang berhadapan, tepat dengan meja guru. Anugerah untuk aku, yang bisa memandangimu dari jauh dengan leluasa. Dan setiap mengumpulkan tugas matematika, aku bisa berdiri di samping tempat dudukmu untuk beberapa menit. Kamu dan aku pun pernah berkali-kali satu kelompok. Dan sikapmu seperti pertama kali aku dan kamu bertemu, ketus, judes, jutek. Herannya aku tetap menyukaimu.

Hari itu pelajaran Biologi, aku yang tengah fokus menyalin apa yang pak Iwan tulis di papan tulis mendengar bisikan temanmu dari jarak yang jauh itu. "Gilang, si x suka sama kamu!" katanya sembari menunjukmu. Ini apa telinga sama penglihatanku bermasalah atau cuma halusinasi? Itulah yang ada dibenakku kala itu. Setelah mendengar dan melihat untuk kedua kalinya, aku hanya menganggap itu gurauan.

Tapi temanmu tak kehilangan akal, ketika aku tak lagi mempedulikan bisikan yang entah bisa dibilang bisikan atau bukan. Secara estafet beberapa orang diminta mengatakan kata yang sama padaku. "Gilang kata Y, si X suka sama kamu!" Dan itu berulang hingga pelajaran Biologi berakhir. Sementara kamu, kamu tak menyangkal, tapi tak mengatakan apa pun padaku. Dan inilah yang kutanyakan padamu dalam hati sehingga aku tak mendapatkan jawabannya. "Benarkah itu? Benarkah kamu menyukaiku?"

Yang kusesali adalah, ketika aku mengusirmu pergi dari kursi paling belakang di lab Biologi karena salah satu temanku ingin duduk tapi tak ada lagi kursi kosong. Ya, kamu tepat duduk di belakangku saat itu, saat tes tari pelajaran kesenian diadakan di lab Biologi.

Sejak saat itu kamu yang mulanya mulai ramah padaku kembali berubah seperti dulu. Bahkan kamu sempat menolak untuk mengiringi kelompokku bernyanyi. Andai Ku Tahu dari Band Ungu, menjadi lagu yang paling indah dalam hidupku karena bernyanyi diiringi oleh kamu yang setengah kurang rela. Dan andai ku tahu saat itu perasaanku padamu tak bertepuk sebelah tangan, mungkin kamu yang jadi cinta sekaligus pacar pertamaku.

Tapi itu sudah berlalu, jadi biarlah, biarlah kamu yang jadi cinta monyet, cinta pertamaku, cinta tak termiliki dan kalimat temanmu itu tetap menjadi pertanyaan tanpa jawaban.

3/08/2017

Kartu Memori Rusak!


Nggak ada yang lebih sweet dari kehadiran gambar kartu memori yang ada tanda serunya di notifikasi saat menyalakan ponsel. Ditambah sebaris kalimat kartu SD rusak, sepertinya blablabla. Ujung-ujungnya minta format. Lebih sweetnya lagi kalau terjadi di pagi hari pas mau berangkat. Mana itu data di kartu memori belum disalin ke laptop. Bimbang kan? Kalau mau langsung klik format, data-datanya langsung bye maksimal termasuk aplikasi yang penyimpanannya di kartu memori.

Akhirnya mau nggak mau, matikan lagi ponselnya, keluarkan kartu memorinya, masukan ke card reader atau modem yang ada slot micro sd nya terus colokin ke komputer. Iyes, data-datanya masih lengkap, tinggal di salin. Tapi menyalinnya itu lho butuh wakti satu jam. Karena kartu memori aku harganya cuma puluhan ribu, kecepatan transfer datanya cuma 500-866 kb/second. Mana yang mesti disalin sekitar 5 gb. Butuh waktu satu jam.

Setelahnya, format deh. Dan yang paling nggak aku suka dari format kartu memori ataupun flashdisk adalah, tiap di format, besaran memorinya berkurang. Memformat mah sebentar, tapi menyalin dari laptop ke kartu memori lebih lama lagi. Cuma 501kb/second. Perlu dua jam lebih buat menyalin semuanya. Mau pergi jadi kesiangan deh. Mau gimana lagi, si ponsel udah jadi kebutuhan utama. Kalau langsung format, semuanya bye maksimal dan mesti download aplikasi lagi satu persatu. Hayolah, sayang kuota. Terus percakapan di aplikasi chat pun hilang semua.

Jadi, udah empat bulanan si kartu memori baik-baik aja. Nggak minta format, jadi aku anteng-anteng aja nggak nyalin data. Tahu-tahu tadi sore setelah dimatikan karena banyak petir, eh kartu memorinya minta format. Tapi jadi warning lagi sih buat aku. Harus sering-sering duplikat data di laptop. Jadi pas kejadian begini tinggal langsung format terus salin lagi. Lumayan kan mengurangi durasi sejam.

Kalau minta format sih masih mending ya. Iya, bisa disalin dulu di laptop datanya. Kalau nggak minta format tapi semua data jadi 0 byte, itu bikin nangis bombay deh. Apalagi kalau yang kena draft tulisan yang udah ditulis siang dan malam selama berbulan-bulan.

Jadi, jangan lupa buat sesering mungkin duplikat datanya di komputer ya biar gak menyesal #ngomongkedirisendiri

3/07/2017

Momlit, Menumbuhkan Kemandirian Anak

menumbuhkan kemandirian anak momlit

Judul : Menumbuhkan Kemandirian Anak
Penulis : Eugenia Rakhma
Editor : Herlina P Dewi
Proof Reader : Desi Tuparman
Desain Cover : Teguh Santosa
Layout Isi : Arya Zendy
Penerbit : Stiletto Book
Tahun Terbit : Cetakan 1, Januari 2017
ISBN : 978-602-7572-74-4

Blurb : 
Kemandirian dan kedisiplinan merupakan dua hal yang menjadi dasar tumbuhnya kepercayaan diri dan rasa tanggung jawab seorang anak. Kedua hal ini merupakan kunci pembuka bagi si kecil dalam mempelajari hal-hal di sekitarnya, sekaligus berinteraksi dalam lingkungan.

Buku ini membahas penanaman kemandirian dan disiplin si kecil secara lengkap dan bertahap :

- Memahami target perkembangan anak usia dini.
- Memahami kebutuhan sosial dan emosi si kecil.
-Macam-macam kemandirian anak usia dini dan cara menumbuhkannya.
-Tip dan trik menumbuhkan kedisiplinan si kecil.
-Mempersiapkan rumah yang ramah.
-Berbagai aktivitas sederhana yang dapat dilakukan di rumah untuk menumbuhkan kemandirian dan disiplin si kecil.

Jadi, yuk Moms, kita tumbuhkan kemandirian dan disiplin si kecil sejak dini dengan cara-cara sederhana yang bisa dilakukan di rumah.

***
Terdiri dari 9 bab yang memberikan pemahaman sesuai judulnya, menumbuhkan kemandirian anak. Karena tidak bisa dipungkiri banyak sekali fenomena si raja kecil di sekitar kita. Fenomena di mana seorang anak yang masih balita terlihat duduk manis, sementara orang-orang di sekitarnya siap melayani kebutuhannya. Yang tanpa disadari bisa terbawa hingga dewasa. Hanya karena ketakutan si kecil terluka dan alasan-alasan lainnya yang dijadikan pembenaran.

"Seringkali kita lupa kalau rasa khawatir yang berlebihan itu akan menciptakan ketidakmandirian pada diri si kecil."

Pada Bab pertama, salah satunya ada pembahasan mengenai delapan kebutuhan emosi dan sosial si kecil. Di antaranya ada kebutuhan untuk dicintai dan dihargai. Perasaan seperti ini akan membantu meningkatkan rasa percaya diri dan memotivasinya untuk terus bereksplorasi. Pada bab ini juga dibahas mengenai cara si kecil belajar. Salah satunya dengan cara melakukannya dan juga meniru. Seperti kata pepatah cina. I hear and i forget. I see and i remember. I do and i understand. Dan ketika si kecil meniru kemudian merasa kegiatan tersebut menarik, ia akan mengulangi kegiatan tersebut. Jadi sebagai orangtua, pendidik pertama bagi si kecil, kita harus bisa menjadi role model bagi si kecil dalam menanamkan kemandirian.

"Karena memberi pilihan berarti mengajarkan si kecil bahwa setiap perbuatannya mengandung risiko yang harus ditanggung." Hal 52.

Dalam setiap perkembangannya pun, si kecil mempunyai kebutuhan yang berbeda, jadi disiplin yang diterapkan berubah seiring dengan pertambahan usia.

Dalam buku ini pun terdapat pembahasan mengenai toilet training dan pemahaman bedwetting blues. Juga permainan-permainan yang bagus untuk tumbuh kembang si kecil.

***
Ini buku non fiksi, momlit kedua dan sama-sama terbitan stiletto tapi penulisnya beda. Ini bukunya kak Eugenia Rakhma (teh Rara). Buku yang covernya menarik perhatian. Selain warnanya yang oranye, bikin segar. Anak laki-laki tampan di covernya membuat aku tertarik kepingin baca. Dan semesta mendukung, menang giveaway yang diadakan teh Rara. Meskipun aku belum menikah, tapi kelak di masa depan bakal menikah dan jadi emak dong ya. Baca-baca buku seperti ini memberikan pemahaman-pemahaman baru tentang cara menumbuhkan kemandirian pada anak. Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan pada anak. Termasuk salah satunya ada tentang pemberian hukuman dan juga hadiah. Dua-duanya sama-sama nggak baik kalau berlebihan. Belum lagi soal bedwetting blues. 

Tidak hanya pembahasan mengenai cara menumbuhkan kemandirian pada si kecil, buku ini juga dilengkapi beberapa jenis permainan yang bisa membuat si kecil merasa senang, dan tentunya aman. Jadi nggak bikin orangtua khawatir. Permainan dari bahan-bahan sederhana, bahkan bisa dari barang bekas lho.

Jadi buat emak-emak, buibu, mamah muda. Buku ini bacaan yang cocok untuk menumbuhkan kedisiplinan, kemandirian dengan cara-cara sederhana. Dan setiap anak nggak bisa disama ratakan cara mendisipinkannya, apalagi sampai dibanding-bandingkan dengan anak tetangga.

Plus Minus Menulis Di Situs Agregator Berita


Pekan kesembilan temanya makin uhuy deh. Garuk-garuk pala dari semenjak tema pekan ini diterbitkan. Aku harus mulai dari mana ya, bahas dari segi apanya ya?. Sampai deadline pun tiba. Tapi tema pekan ke sembilan ini bisa jadi jawaban atas segala gundahmu yang sudah mencoba segala cara supaya blognya kebanjiran pengunjung, kemudian mendapatkan tawaran kerjasama dan mendulang rupiah tapi belum berhasil juga. Atau yang baru mau terjun ke dunia blogger tapi udah ngebet kepengin langsung mendulang rupiah tanpa harus memikirkan untuk memonetize blognya yang dianggap musingin blablabla. Termasuk daftar adsense yang gagal terus di review kedua #tjurhatcolongan. Tapi ini juga gak bim salabim jadi apa prok-prok-prok kamu langsung dapat rupiah sih, karena ada prosesnya.

Jadi begini, sekarang ini udah banyak banget agregator berita yang menyediakan platform menulis untuk kamu. Iya, kamu. Tren ini hadir karena generasi milenial. Yang suka baca berita onlen. Dari mulai yang gak dibayar, dibayar 15 ribu-50 ribu per-artikel yang tayang, sampai ada juga yang bayarannya dolar kalau artikel yang kamu buat kebanjiran pengunjung. Pertanyaannya, siapa sih yang akan nolak dikasih duit dari apa yang kamu tulis? Mungkin kalau ada yang nolak, dia udah kebanyakan duit, jadi nggak butuh duit receh #justkidding

Dengan hadirnya platform menulis di situs agregator berita macam UC News, Babe, Nulis, dan lain-lain, ini jadi memudahkan seseorang, apa pun profesinya buat nulis. Buat berbagi kejadian di sekitarnya. Dan tentunya menambah pemasukan uang bulanan. Tapi nggak mudah-mudah amat sih, secara artikel yang ditulis, dari segi judul dan konten haruslah menarik dan memenuhi syarat ini-itu untuk ditayangkan. Sementara kalau di blog, kamu bisa menayangkan artikel kapanpun kamu mau. Harus pintar-pintar memilik topik supaya mendatangkan banyak pengunjung.

Selain itu ya, kalaupun artikel yang kamu tulis jadi terkenal di situs agregator berita, yang terkenalnya kan artikel yang tayang di sana, yang di share juga dari artikel di sana. Sementara blog kamu tetap jalan di tempat dan bisa jadi malah ditelantarkan karena terlalu asyik mendulang rupiah di sana. Karena membuat artikel kemudian ditayangkan dan dibayar itu bikin ketagihan. Kata siapa? Kata aku barusan.

Apa pun itu, keputusan apa pun yang diambil pasti ada sisi negatif, positifnya. Termasuk menulis di situs agregator berita. Di satu sisi kamu mendulang rupiah, di sisi lain kurang berpengaruh sama blog kamu. Tapi ya, kalau bisa dijalankan dua-duanya kenapa nggak. Ya kan? Ngeblog yes, nulis di agregator juga yes.

Kalau aku sendiri tertarik sih sebenarnya untuk mengikuti tren menulis di agregator berita. Tapi, apalah dayaku yang nulisnya masih berantakan, masih ngandelin mood. Nulis artikel yang udah ditentuin tema, rujukan situs, ada deadlinenya, terus harus ditulis dengan gaya santai dan menghibur aja aku mah udah kerepotan #masihprosesbelajar. Apa kabar kalau harus bikin yang menarik dan mengundang ribuan pengunjung.

Untuk sementara aku masih betah ngeblog di sini aja deh, di gemaulani.com. Walaupun nggak mendulang rupiah. Yang penting nulis yes, bisa bahas ini itu tanpa dengan gaya bahasa yang masih, kamu nilai sendiri deh.  Yang penting bisa curhat biar bebas dari stress.

Bagaimana dengan kamu? Tertarik untuk menulis melalui agregator berita kah?

3/04/2017

Voucher Diskon 10% Di Lazada

Udah weekend lagi nih, coba bisikin aku, kalian kalau weekend ngapain aja? Bobo syantiek seharian kah? Belanja onlen sampai puas? Atau mager di kamar sambil dengerin musik selow bin galau dan menatap langit-langit kamar, lalu bayangin mantan yang besok bersanding di pelaminan #upssalahfokus #justkidding. Atau di weekend ini, kamu sibuk beres-beres rumah, jalan-jalan, olahraga, me time sama hobi.

Ngomong-ngomong soal weekend dan me time sama hobi. Adakah duhai kalian yang hobinya oret-oret di kertas pake pensil, pulpen, crayon, spidol, cat air warna-warni? Atau suka mewarnai buku bergambar untuk orang dewasa. Atau malah suka bikin hand lettering, juga doodle sambil liatin tutorial dan karya kece di IG @nengtantidoodle sama @emakgaoel sebagai inspirasi. Terus kalian kehabisan alat buat ngedoodle sama hand lettering saking asiknya ber me time.

Tenang, gak usah bete, gak usah keluar rumah buat beli pensil warna, spidol dan perintilan lainnya. Soalnya, aku punya voucher diskon lazada 10% buat kamu yang mau beli produk Stabilo. Lumayan kan, apalagi lazada punya gratis ongkir buat kota-kota tertentu. Syaratnya gampang kok. Tinggal ikuti di bawah ini ya :

1. Hanya berlaku di toko ATK (Alat Tulis Kantor) alias official store Stabilo di LAZADA 
Nih tokonya : http://www.lazada.co.id/stabilo-official-store/ atau Klik di sini silahkan dipilih-pilih yaa.

2. Voucher diskon 10% berlaku dengan pembelian minimum Rp. 100.000,- 
Inget ya, harus minimal 100.000 belanjanya.

3. 1 account LAZADA cuma bisa pakai vouchernya satu kali.
Cuma boleh sekali ya gaes di account kamu. Tapi kalau mau bagi info vouchernya ke teman kamu boleh banget lho.

4. Voucher ini berlaku dari 1 Februari sampai 30 April 2017 dan berlaku buat 20 orang.Oke, masa berlakunya masih lama sih gaes. Tapi siapa cepat dia yang dapat ya. Kalau udah ada 20 orang yang pake. Maaf ya.

Dari tadi ngomong mulu voucher diskon 10% buat produk Stabilo di LAZADA. Lha vouchernya mana? Hihihi, maafkan aku *lupa. Ini dia vouchernya.


Keliatan nggak yang di gambar? Kalau ngga nih aku tulis lagi STBl52b2q . Jadi, tiga huruf pertama itu kapital ya -> STB (ESTEBE) kemudian l (el) kecil. Kemudian angka 52, b (be) kecil, 2 dan q (qyu) kecil. Jangan lupa masukin pas mau proses pembayaran ya. Lumayan lho 10% dari minimal 100.000. Yup betul, 10.000. Kamu bisa lanjut hand lettering sama ngedoodle deh. Bisa beli perlengkapan buat anak, ponakan atau adik yang mau UN juga. Karena Stabilo exam grade 2b nya mudah terbaca oleh scanner komputer dan penghapusnya juga empuk. Enak banget buat ngehapus yang salah-salah apalagi kalau bisa ngehapus bayangan mantan gebetan #ehsalahfokus.


Kenapa sih harus stabilo? Karena stabilo ini produk yang aman. Terus warnanya juga nyentrik dan bikin gambar kayak hidup. Stabilo juga jadi nama generik buat warna highlighter lho. Iya padahal Stabilo itu nama merek yang pertama kali mengeluarkan produk highlighter di pasaran dan bisa diisi ulang. Pssst. Ini ada highlighter model baru yang cantik.


Selain itu, Stabilo juga pilihannya lengkap. Dari mulai pensil 2b, penghapus, rautan, pulpen, pensil warna, spidol, permanen marker sampai correction pen yang cepet kering. Udah deh, cepetan di borong Stabilonya di LAZADA. happy weekend and happy shopping Stabilo ya gaes. Mau sekalian belanjain aku juga boleh banget lho.