50 : 50 Nggak Bisa Mengendarai Sepeda Motor


Jangankan sepeda motor, sepeda aja eneng mah nggak bisa bang. Lari kepojokan lalu tutupin muka pake kresek. Padahal enaknya kalau bisa gowes sepeda itu. Sehat dan nggak bikin polusi. Dan nggak bisa naik sepeda karena pas kecil anaknya lemah banget (iya da sekarang ge masih lemah), gampang nangis, gampang tersinggung dan gampang kapok. Trauma aja gitu, takut ngungseb lagi ke kebun punya orang lain yang mana cukup jero. Dan begitu mau belajar dua tahunan lalu, sepedanya udah dijual. Ya udah, ya udah.


Lalu hubungannya sama nggak bisa mengendarai sepeda motor apaan? Katanya kalau nggak bisa gowes sepeda, susah buat belajar motornya. Faktanya? Nggak begitu kok, temen sekolah aja dulu banyak yang nggak bisa sepedaan tapi lancar aja belajar mengendarai sepeda motor. Jadi, gimana niat dan semangatnya aja itu mah da. Ya emang sih kalau buat aku mah agak susah gitu karena susah jaga keseimbangannya. Sampai kakinya Aa jadi korban, kena knalpot. *maapkeun adikmu ini. Eh itu mah karena disuruh ngerem malah ngegas ketang wkwkwk.

Jadi di 50 : 50 kali ini aku mau bahas enak nggak enaknya, nggak bisa mengendarai sepeda motor. Beberapa tahun ke belakang mah sebenarnya udah bisa tuh ngatur gas, rem, maju seenggaknya bisa seimbang sampai jarak 1-3 meter langsung turunin kaki lagi (belajarnya pake motor matic). Sekarang? Bisanya ngestater doang *lawak.

Jadi enak dan nggak enaknya itu apa aja? Ini dia nih :

1. Nggak usah cape-cape mengendarai motornya. Cuma jadi penumpang dan bisa sambil nundutan asal nggak kebablasan nundutannya bisi tijungkir kanu aspal
Enak banget dong, nggak usah cape-cape mengendari motornya, mata harus fokus sepanjang perjalanan. Terus liatin spion, terus ngatur lampu sein kalau mau belok. Waspada jalan berlubang. Belum lagi nyalip-nyalip di antara berbagai jenis kendaraan bermotor. Paling ngeri kalau udah deket sama mobil tangki bbm, bus dan kontainer lah. Tuh kumaha atuh da aku mah, boro-boro mengendarai, jadi penumpang aja suka deg-degan. Komo kalau lagi nyalip eh sebelahnya ternyata ada mantan.

Selain nggak cape, aku juga bisa sambil curi-curi tidur gitu lah. Istirahatin mata kan lumayan. Walau kadang suka reuwas pas tidurnya agak bablas. Untung henteu tijengkang komo tikusruk mah.

2. Harus biasa dengan rasa deg-degan, geregetan dan kzl sebagai penumpang
Ini nggak enaknya. Beda orang, beda cara mengendarai sepeda motornya. Kayak Aa aku tuh, suka ngebut, terus di miring-miringin pas belokan (tukang nonton Moto GP sih atuh da), pernah juga tuh salah liat petunjuk lampu merah, hampir ketubruk mobil. Dan saat itu aku cuma bisa pegangan kenceng , doa dan merem. Deg-degan parah. 


Kalau yang geregetan dan bikin kzl apa coba. Itu kalau mang ojek pangkalan bawa motor sambil ngerokok. Duh asapnya euy bikin lieur. Terus kalau lagi buru-buru eh bawa motornya malah santai kayak di pantai. Santai kelewatan, masa waktu tempuhnya hampir sama kayak jalan kaki. Akhirnya kalau diburu waktu suka telat.

Kadang juga ada yang ngebut sampe pas tanjakan langsung belok kanan dan eneng geubis tinu motor (pas masih sekolah sih, rok rada dadas, untung henteu soek ge). Dan untungnya lagi pas jalanan sepi. Da lamun geubis teh lebih nyakitin malunya daripada nyerina

3. Nggak tahu lokasi yang dituju pun nggak masalah.
Nah ini penting banget. Nggak cuma ojek online aja yang bisa. Ojek pangkalan di daerah tertentu pun bisa lho. Sebutin aja nama jalan atau nama kampungnya, mang-mang ojek siap mengantar. Aku udah sering banget begini. Kayak waktu di Plered, Purwakarta buat menghadiri pernikahan teman. Yang mana aku belum pernah main ke rumahnya. Aku serahkan seluruhnya sama mang ojek. Dan sampai di tempat yang dituju.

Pun waktu kemarin di Garut, di mana, aku lupa-lupa inget itu rumah temen yang menikah. Cuma inget kalau sebelum ke rumahnya itu melewati kolam pemandian, tinggal sebut aja nama kampungnya dan voila, sampai dengan selamat. Coba kalau mengendarai motor sendiri, pasti banyak berhenti tanya sana-sini dan nggak ada jaminan nggak tersesat.

4. Agak berat di ongkos tapi berbagi rejeki juga sama mang ojek.
Ini sebenarnya solusinya gampang. Kalau nggak mau berat diongkos ya kamu jalan kaki Galing. Lebih sehat juga lho. Paling nanti ditanyain sama yang kenal kalau kebetulan mereka melihat.

"Naha papah, teu aya ojegna?""Naha papah, teu gaduh ongkos? Ongkosna seep?" Dan blablablabla.


Bisa mengendarai dan punya sepeda motor sendiri emang jauh lebih irit dan waktu tempuh bisa disesuaikan sendiri. Mau cepet atau mau lalaunan. Nah aku pan kalau naik ojek dari rumah tuh, sekali naik, tinggal nambahin 3.000 udah bisa beli pertalite seliter. Seliter bisa dipake puluhan km pan. Ya tapi sebenarnya nggak mahal juga sih. Mengingat mang ojek juga harus merawat motornya dan ada lebihnya buat dibawa pulang.

5. Dapat tumpangan gratis tapi di sisi lain nggak enak karena nggak bisa gantian mengendarai motornya
Kalau yang punya pacar mah udah pasti geratis ya. Kalau yang jomblo dan masih single mah dapet tumpangan gratis dari temen aja udah bahagia banget. Padahal kadang jarak tempuhnya jauh lho. Dari Sarijadi ke Stasiun Bandung udah gitu macet, dari Nagreg ke Garut udah gitu macet ditambah gerimis, atau dari Garut kota ke Bayongbong. Habisnya mau dijejel-jejel kanu saku atau tasnya juga buat bensin suka dibalikin lagi.

Ngomong-ngomong, aku jadi inget sama seorang bapak baik hati yang nganterin dari Sentul City sampai ke Ciawi malem-malem, nggak mau dikasih buat bensin awal tahun kemarin. Baik banget bapaknya.

Nah, aku suka nggak enak banget itu kalau dapet tumpangan gratis, apalagi jaraknya jauh. Apalagi kalau yang mengendarai sepeda motornya sama-sama perempuan. Kalau aku bisa mengendarai motor juga kan bisa gantian.

6. Punya alasan buat nggak datang ke acara reuni atau kumpul-kumpul.
Pada dasarnya aku emang suka males aja keluar rumah, apalagi di musim-musim mudik lebaran atau liburan panjang. Selain nggak punya lembaran rupiah, dan udah ada acara lain. Macet, angkutan umum penuh dan ongkosnya bisa dua kali lipat lah yang bikin aku males berangkat.

Nah, kalau bisa mengendarai sepeda motor, walaupun nggak punya motornya, kan logikanya masih bisa sewa punya orang lain. Kalau nggak bisa kan, bisa bilang begini :

"Wah, nggak ada yang bisa ditebengin ya? Ya udah deh aku nggak ikut. Soalnya nggak ada motor dan nggak bisa juga make motor *emot senyum."

Padahal mah : "Alhamdulillah nggak ada yang bisa ditebengin. Aku jadi nggak harus ikut pergi. Mau bobo lagi aja ah."

"Wah, bukber ya. Kayaknya aku nggak bisa ikut deh. Secara udah H-2 lebaran. Macetnya nggak nahan. Tahu sendiri aku nggak bisa bawa motor. Hehe."

Padahal :
"Maaf ya, aku males ikutan. Soalnya tahu sendiri kan dari Nagreg ke Garut itu kalau H-2 lebaran tuh kayak gimana dan sebaliknya pun kayak gimana. Aku males harus seharian di jalan pulang! Berdiri di bus. Selain itu aku juga males ketemu si A B C jadilah kecap."

Ya intinya seimbang sih ya. Ada enak dan nggak enaknya, nggak bisa mengendarai sepeda motor. Tapi sebenarnya kujuga ingin belajar lagi naik sepeda motor. Cuma yang ngajarinnya nggak ada dan motornya pun nggak ada. Sewa motor orang lain buat belajar? Hmm. Nggak enaklah kalau nanti aku jatuh terus motornya dadas pan kedah ngagentosan.

Ngomong-ngomong, ada yang sama kayak aku juga nggak? Nggak bisa mengendari sepeda motornya, maksudnya.

GE MAULANI

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

6 comments:

  1. Hahahha asik ada temen, kujuga suka motogp tapi ga bisa mengendarai motor, klo gowes mah bisa sih heheu bodor ih bacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hore ada temen hahaha. Tapi teh Sandra mah bisa gowes sepeda hihihi

      Delete
  2. Bener sih, gimana niat. Udah gitu kalau ada kemauan pasti ada jalan..he
    Asal bersungguh-sungguh untuk latihan pasti bisa.

    Haha. Nundutan nanti ngagubarag lho, kumaha tah? :D
    Asalan yang bagus, nggak datang reuni, ini bisa dijadikan alasan juga sepertinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya, mungkin karena ku tak bersungguh-sungguh jadinya hesye hehehe.

      Asalan?

      Nggak atuh kan nundutannya udah biasa dan pegangan ke jok motor bahaha

      Delete
  3. Aku bisa bawa motor tapi nggak ngerti bahasa sundaaaa. 😂😂
    Etapi aku baru tau loh, ada orang ga bisa naik sepeda tapi bisa naik motor. Kalo orang bisa naik sepeda tapi ga bisa naik motor sih pernah kenal.hho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe. Ih mba, kan naik aja mah semua orang juga bisa hehehe. Kalau mengendarainya baru deh muehehe. Banyak lho mba dilingkaran pertemanan aku mah hehehe yang nggak bisa gowes sepeda tapi lancar mengendarai sepeda motor :)

      Delete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)