Ditinggal Pas Lagi Sayang-sayangnya

Hai, maafkan aku yang belum berkunjung balik ke blog mba-mba dan mas-mas. Akan kulakukan sesegera mungkin. Tapi sekarang mau curhat dulu padahal tiap bikin blogpost baru juga curhat. Tentang ditinggal pas lagi sayang-sayangnya. Oke tolong, kamu jangan ketawa duluan apalagi sampai kegeeran. Ini bukan mau ngomongin kamu.


Jadi, waktu baca artikel beberapa hari lalu, tentang Uber yang diakuisisi sama Grab, aku kaget gila nggak pake ng. Oh kenava ini harus terjadi. Kutak rela. Dan tentunya bukan berita bohong karena artikel itu dari situs berita yang nggak menebar kebohongan.

Timbulah luka yang nggak berdarah, tapi sakitnya lebih parah waktu Uber mengirim surel resmi perihal digabung sama Grab. Terus dikasih tata cara jadi pengguna Grab. Iya, udah tahu kok caranya, orang aku udah pake Grab aku selingkuh di dua kota yang belum ada Uber nya. Sekarang malah nggak bakal ada ya.

Berawal dari awal tahun 2017 di mana mau pergi ke suatu acara tapi nggak tahu lokasinya di mana. Blank. Buka google maps pun malah tambah puyeng. Nyari rute angkot pun nggak nemu. Jadilah aku memutuskan untuk pake transportasi daring. Dan aku pilih Uber. Karena berminggu-minggu sebelumnya liat mas-mba kece yang foto bareng pengemudi Uber terus diunggah di instagram. Dan jaketnya biru di Bandung nyatanya yang aku pesan nggak pake jaket biru. Karena ekspekstasi tak selalu sesuai dengan realita. Tapi paham sih kenapa nggak pake.

Selain itu aku pilih Uber karena aplikasinya lebih ringan daripada yang lain. Iya smartphone eneng memorinya sedikit dan ramnya hanya segiga. Kala itu pertama kalinya pesan Uber aku dapet pengemudi yang ramah, sopan, kalem tapi cepat dan hapal rute tentunya. Oh, kujadi paham kenapa banyak yang beralih ke transportasi daring. Nyaman. Walau sekarang banyak berita kriminalnya juga.

Satu kali nyaman, berikutnya jadi ketagihan. Nggak gitu juga sih. Kebetulan aja nggak tahu tempatnya. Kalau yang udah familier kayak BIP, Ciwalk, Simpang Dago, Alun-alun, Sarijadi, PVJ, Setiabudhi, dll dan nggak terburu-buru, ku masih tetap ngangkot kok.

Nah setiap kali pesan Uber. Aku baru pakenya Uber motor dan UberX. Seringnya Uber motor. Kalau UberX baru 3 kali itupun yang dua kali pas hujan deras di Bandung. Terakhir pas pesan dari jalan Gudang Selatan akhir februari. Dan alhamdulillah pengemudinya pada baik dan ramah semua. Apalagi yang pengemudinya pak-bapak, duh berasa diantarkan sama ayah idaman. Tapi satu dua kali kaget karena plat nomor sama jenis motornya beda, tapinya juga pengemudi mengemukakan alasannya. Ada yang bilang motornya hilang, ada juga yang bilang lagi di bengkel. Nggak masalah sih selama baik mah. Diantarkan ke tujuan tanpa kekecewaan. Kalau dikecewakan pas baru pesan sih beberapa kali waktu di Jaktim. Yang kepo bisa baca di Besok Pake Nama Samaran Aja Ya

Masalah tarif sih nggak beda jauh ya. Kadang Uber juga bisa langsung melesat mahal banget pas jam-jam sibuk dan kemacetan di mana-mana. Tapi yang bikin aku terlanjur sayang sama Uber selain selalu dapet pengemudi yang baik, aplikasinya itu sederhana, tapi yang kubutuhkan ada di sana. Iya, kayak ngecek rute dari titik A ke titik B plus ongkos dan jarak tempuhnya bisa di ketik, di cari dari jauh gitu. Itu sih itu membekas banget aplikasinya buat aku. Mudah dipahami sama aku yang mana orangnya suka kurang peka.

Tapi ah ya sudahlah. Toh aku juga udah mulai belajar pake layanan Grab bike duluan sebelum mendapatkan berita mengejutkan ini. Terima kasih sudah hadir selama ini, terutama di Bandung. Terima kasih sudah meninggalkan aku pas lagi sayang-sayangnya, terlanjur sayang banget malah. Semoga dengan masuknya Uber ke Grab, Grab makin maju. Dan pengemudi Ubernya pindah semua ya biar ketemu lagi pas pesen.

Kamu pernah ditinggalkan pas lagi sayang-sayangnya juga nggak gaes? Coba sini bisikin di kolom komentar

GE MAULANI

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

2 comments:

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)