Ternyata Rindu Juga Sama Mata Pelajaran Olahraga

Gara-gara facebook sering mengingatkan momen-momen baik foto maupun status di masa lalu, aku pun jadi rindu pada mata pelajaran olahraga di kelas 10 dan 12. Yang mana waktu itu adalah mata pelajaran yang paling berat buatku. Dan nilai olahraga paling nggak banget nangkring di buku rapot saat kelas 10. Angka 60 nangkring di mata pelajaran olahraga. Dan masuk semester dua masih harus berjuang buat remedial nilai. Aslinya di hitungan rata-rata yang diberikan pak R nilai aku masih 50 dong. Dan bukan cuma aku yang mengalami hal ini. Hampir sekelas.


Selain jenis olahraganya yang cukup banyak : senam lantai (rol depan belakang dan pakai mlenting rol depannya (bokong nggak boleh nempel ke matras). Rol belakang kalau nggak bisa sampai berdiri minimal kakinya lurus melewati kepala. Lompat jauh, lompat tinggi (harus mlenting juga melewati tali yang di pasang), lari estafet, lempar cakram, basket, voli (ini yang paling ku tak suka).

Tahu nggak boro-boro bisa mlenting itu pas kelas 10. Rol depan aja aku suka ngagaleong ka gigir. Tapi lama-lama sih akhirnya, akhirnya bisa juga dapet nilai 65 pas kelas 12. Itu udah bahagia banget. Lha iya, nilai aku paling tinggi di lompat tinggi dapet 68. Itupun setelah mencoba sampai 5 kali. Aku menolak diberi nilai 60 sama pak R, jadi nyoba terus sampai nggak sadar akhirnya berhasil lompat, melewati talinya dan mlenting. Jatuhlah aku di atas matras yang empyuk eh empuk.

Pak R : "hayang nilai sabaraha?"
Aku cuma melongo, bingung, nyengir kuda.
Temen-temen : "70 pak, 70!"
Pak R : "acan 70 mah, 68 weh!"

Nyahaha asem. Tapi alhamdulillah. Basket pun cuma 65. Voli 60. Itu pas kelas 12 lho ya. Kelas 10 mah babak belur nilainya. Apalagi voli. Paling inget momen di mana kedua tangan dipasangin kayu dan diikat. Karena apa coba, karena pas nyobain pasing (tapi bolanya cuma dipantul-pantul lurus ke atas), kebetulan sikutku pas nggak lurus pas pak R lihat. Jadi kayak robot lha itu, di tonton sama yang jajan di kantin pula.

Jadi, pak R ini, nggak peduli kamu mau mantulin bola voli ke atas 100 kali pun kalau cara yang benar yang diajarkan bapaknya nggak diikuti, ya nggak akan dapet nilai bagus. Pun olahraga yang lainnya. Kayak basket, mau kamu masukin banyak bola ke dalam ring, kalau dribel, cara bawa bolanya pas lari tekniknya salah. Ya nggak akan dinilai.

Yang bikin kesal lagi, mau kamu sakit kek, ijin kek, di daftar hadir bapaknya, statusnya alfa. Terus kalau olahraga, bapaknya suka ngasih gembok ke km. Jadi kelasnya di gembok gitu pas mata pelajaran olahraga. Dan suka motong jam pelajaran matematika. Iyalah, harusnya 40 menit sebelum istirahat udahan, eh ini olahraga sampai bel istirahat bunyi. Hasilnya ibu S (guru matematika) nggak bisa berbuat apa-apa kecuali air mukanya agak masam begitu melihat kami yang baru balik dari lapangan.

Eh ya bapaknya udah sepuh lho dulu itu tapi masih bugar. Bapaknya nggak galak sih, tapi tegas. Pokoknya harus kuat mental gitu. Kabar terakhir katanya udah nggak ada (meninggal).

Dan sekarang betapa rindunya aku sama pelajaran olahraga beliau. Sama masa-masa SMK yang .........

GE MAULANI

Perempuan | Lebih senang berbicara dan bercerita melalui tulisan | Penyuka kucing, novel, es krim, coklat panas, teh susu, kopi | Pemalu walau seringnya malu-maluin | Terbiasa jika terlupakan dan dilupakan |

2 comments:

  1. wkwkwk aku ge lemah di olahraga roll backroll ga bisa apalagi lompat jauh sedihnya sampe pas SMA remedial ujian praktek dan tetep weh nilainya dibawah akhirnya suruh beli peralatan olahraga biar nilainya pas wkwkwkw

    ReplyDelete
  2. Dulu saya ga seneng pelajaran olahraga karna paling ngga bisa di kelas, sekarang baru ngerasain kalo olahraga sendiri di rumah ga se-asik sama temen2 dulu. :D

    ReplyDelete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)