50 : 50 Bulan Ramadan Di Usia Kanak-kanak dan Remajaku

by - 8:31 AM

Oke, balik lagi ke blogpost 50 : 50 tapi enggak ada bantuan phone a friend atau ask the audience. Karena ini bukan kuis. Ini curahan hati tentang menjalani bulan ramadan saat masih kanak-kanak dan remaja padahal sekarang pun masih bubudakeun. Kuteringat ingin membahas ini gara-gara sehabis magrib banyak bau terbakar yang enggak enak dan suara-suara ledakan memekakan telinga. Iya, sumbernya dari petasan. Dan dari dulu aku paling enggak suka sama orang yang main petasan. Kalau kembang api biasa sih suka.


Jadi, dulu, ada hal-hal yang kusukai dan enggak kusukai saat bulan ramadan. Ya seperti judulnya, 50 : 50 gitu lha. Sekarang? Ya masih tetap ada, paling enggak sukanya hadirnya petasan itu. Ya polusi suara, polusi udara juga. Baunya ampun deh lebih parah dari jarak sepuluh meter aja kecium sampai masuk ke dalam rumah. Mana sekarang kalau dengar suara petasan jantung suka berdegup lebih cepat udah macem enggak sengaja mencet love pas stalking seseorang di instagram.

1. Rindu almarhumah Ibunya Mama (Nenek)
Masa-masa sahur paling semangat adalah masa-masa saat almarhumah nenek masih ada. Jadi, pada jam sahur aku dan kakakku dipanggil ke rumahnya dan dibuatkan segelas susu. Dan buat aku yang saat itu baru belajar puasa ini sungguh menyenangkan.

2. Rindu kerupuk kuning yang diguyur saus encer
Kerupuk kuning berbentuk bulat dan seperti anyaman gitu seringnya dijadikan menu buka puasa saat aku di masa-masa remaja, usia sekolah. Diguyur saus encer yang udah ditambahkan ulekan cabe rawit itu asli enak banget. Sekarang masih ada sih, cuma udah jarang yang jual di warung-warung. Kalaupun ada, rasa dan tekstur kerupuknya tak seenak dan serenyah dulu.

3. Terpaksa pergi ceramah subuh demi isian buku ramadan
Kalau bukan karena buku ramadan yang wajib dikumpulkan setelah idul fitri, saat tahun ajaran baru dimulai. Yakin deh, habis sahur aku pasti tidur lagi kayak sekarang ini. Atau minimal nonton televisi sampao adzan subuh berkumandang. Tapi gara-gara itu buku ramadan, mau enggak mau ya berangkat ke masjid buat ikutan mendengarkan ceramah subuh sekaligus salat subuh berjamaah.

4. Rindu main monopoli, siki karet, bola bekel, congklak
Nah, ini yang kurindukan setelah pulang ceramah subuh. Biasanya aku dan teman-teman sekitar rumah suka janjian main monopoli, siki karet, bola bekel dan congklak kalau udah musim libur bulan ramadan. Pokoknya kegiatan yang menyenangkan tapi enggak menguras energi.

5. Melewati jalanan minim cahaya menuju masjid
Ini nih, selain harus melawan kantuk, yang tambah bikin malas ke masjid itu harus melewati jalan-jalan yang pencahayaannya minim. Pertama, dari rumah itu harus melewati jalan besar yang sisi kirinya rumah kosong, sisi kanannya sekolah. Bulu tengkuk suka berdiri gitu. Habis itu ada satu rumah kosong lagi yang walaupun kanan kiri, sebrangnya asa rumah tetap aja menyeramkan buatku yang dulu emang penakut parah. Mana kakak suka ninggalin pula. Selain itu, di jalan yang menurun menuju masjid harus melewati jalanan yang kurang bagus, sisi kirinya pemakaman dan pohon besar, kanannya tanah kosong. Selain minim cahaya, para senior suka menakut-nakuti.

6. Bercanda saat salat tarawih
Ini juga nih karena buku ramadan itu, ku jadi wajib salat tarawih juga demi tanda tangan imam salat. Ya Allah, dulu gini amat ya niatnya. Tapi, bagian yang kurindukan itu ya sholatnya kadang sambil bercanda atau ada yang sengaja ganggu supaya enggak ada anak-anak yang berhasil sholat 23 rakaat sampai tuntas. Entah diperosotin bawahan mukenanya lha, dilihatin sambil tidur-tiduran lha, disenderin estafet. Ini kalau salatnya di barisan belakang.

7. Mengalah salat subuh di dekat ruang penyimpanan keranda jenazah dan salat tarawih di barisan depan
Seriusan, suka berdebat gitu deh urusan shaf salat. Pada rebutan duluan masuk masjid biar enggak deket ruangan tempat menyimpan keranda jenazah dan juga di barisan depan. Kenapa? Karena kalau di barisan depan enggak bisa buat onar dan kalau mau berhenti salat ada perasaan malu sama enggak enak, soalnya sampingnya pasti sama ibu-ibu, apalagi kalau nenek-nenek. Ya kali masih muda salatnya kalah sama yang tua. Gitu kan pikirannya.

8. Malas Dilempari petasan
Selain penerangan jalan yang minim cahaya, di perjalanan pergi dan pulang masjid saat subuh dan waktu tarawih itu ya ini. Anak laki-laki suka iseng banget lempar petasan sambil lari ke arah masjid.

9. Kolak yang topingnya komplit
Serius, ku rindu sekali sama kolak zaman dulu di rumah yang topingnya komplit. Ada kolang kalingnya, candil, terus yang warna-warni, ada pisang, penyeum, dan lainnya. Soalnya beberapa tahun ke belakang. Mama kalau bikin kolak enggak pernah selengkap dulu. Paling satu sampai dua toping aja. Mungkin selain biar hemat, karena di rumah juga cuma ada tiga orang. Enggak seramai dulu.

10. Kentut saat salat tarawih
Percayalah, aku paling malas kalau udah kentut saat salat tarawih. Ya gimana, harus wudhu lagi sendirian. Mana dulu itu tempat wudhunya terasa menyeramkan gitu deh di sekitar masjid.

Itulah 50 : 50 bulan ramadan di usia kanak-kanak dan remajaku. Nah, kalau kamu apa aja nih yang dirindukan saat ramadan?

You May Also Like

4 komentar

  1. Wah beberapa poin sama dengan masa kecil saya, baca ini jadi bernostalgia. Apalagi bagian yang main monopoli dan congklak siang-siang biar puasanya nggak berasa. Anak-anak jaman sekarang main ular tangganya via smartphone, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tul mba, main monopoli juga udah bisa lewat handphone cuma lebih seru yang main langsung hehehe

      Delete
  2. duuuuh baca ini aku kangen juga pas dulu msh di aceh.tiap ramadhan yg aku rinduin kalo buka puasanha. krn mama jago masaj. dan slalu bikin bukaan yg enak2. trus tarawih ama solat subuh demi buku ramadhan jugaaa hahahaha... trus ngaji sambil ditungguin papa. dulu target ramadhan 1 hari 1 juz. jd bisa khatam..

    dan aku samaaaaa mba, udh males ambil air wudhu lg kalo sampe kentut wkwkwkwk...

    dulu solat witir sring aku skip. niatnya pgn tahajud, tp boro2.. hahahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. The power of buku ramadan ya mba hahaha. Ih senengnya ditungguin ngaji sama ayahnya

      Delete

Yakin nggak mau meninggalkan komentar? Nanti aku nggak bisa main ke blog kamu kalau kamu nggak meninggalkan komentar. Kritik dan saran diterima kok :)